Kalsium (6)

Nama: Kalsium



Interaksi
Interaksi utama: Jangan mengkonsumsi kombinasi ini

Ceftriaxone (Rocephin) berinteraksi dengan Kalsium
Pemberian ceftriaxone intravena dan kalsium dapat menyebabkan kerusakan yang mengancam jiwa ke paru-paru dan ginjal. Kalsium sebaiknya tidak diberikan secara intravena dalam waktu 48 jam dari pemberian injeksi ceftriaxone intravena.

Interaksi moderat Berhati-hatilah dengan kombinasi ini

Antibiotik (antibiotik kuinolon) berinteraksi dengan Kalsium
Kalsium dapat menurunkan jumlah antibiotik yang diserap tubuh. Mengkonsumsi kalsium bersama dengan beberapa antibiotik dapat menurunkan efektivitas beberapa antibiotik. Untuk menghindari interaksi ini, mengkonsumsi suplemen kalsium setidaknya 1 jam setelah antibiotik.

Beberapa antibiotik dapat berinteraksi dengan kalsium termasuk ciprofloxacin (Cipro), enoxacin (Penetrex), norfloksasin (Chibroxin, Noroxin), Sparfloxacin (Zagam), dan trovafloxacin (Trovan).

Antibiotik (antibiotik Tetracycline) berinteraksi dengan Kalsium
Kalsium dapat menyelip di beberapa antibiotik disebut tetrasiklin dalam lambung. Hal ini mengurangi jumlah penyerapan tetrasiklin ke dalam tubuh. Mengkonsumsi kalsium dengan tetrasiklin dapat menurunkan efektivitas dari tetrasiklin. Untuk menghindari interaksi ini konsumsi kalsium 2 jam sebelum atau 4 jam setelah mengkonsumsi tetrasiklin.

Beberapa tetrasiklin termasuk demeclocycline (Declomycin), minocycline (Minocin), dan tetrasiklin (Achromycin, dan lain-lain).

Bifosfonat berinteraksi dengan Kalsium
Kalsium dapat menurunkan jumlah bifosfat yang diserap tubuh. Mengkonsumsi kalsium bersama dengan bisphosphates dapat menurunkan efektivitas bifosfat. Untuk menghindari interaksi ini, mengkonsumsi bifosfonat setidaknya 30 menit sebelum kalsium atau pada hari selanjutnya.

Beberapa bifosfonat termasuk alendronate (Fosamax), etidronate (Didronel), risedronate (Actonel), tiludronat (Skelid), dan lain-lain.

Calcipotriene (Dovonex) berinteraksi dengan Kalsium
Calcipotriene (Dovonex) adalah obat yang mirip dengan vitamin D. Vitamin D membantu tubuh Anda menyerap kalsium. Mengkonsumsi suplemen kalsium bersama dengan calcipotriene (Dovonex) dapat menyebabkan tubuh untuk memiliki terlalu banyak kalsium.

Digoxin (Lanoxin) berinteraksi dengan Kalsium
Kalsium dapat mempengaruhi jantung Anda. Digoxin (Lanoxin) digunakan untuk membantu jantung Anda berdetak lebih kuat. Mengkonsumsi kalsium bersama dengan digoxin (Lanoxin) dapat meningkatkan efek dari digoxin (Lanoxin) dan menyebabkan detak jantung tidak teratur. Jika Anda mengkonsumsi digoxin (Lanoxin), berbicara dengan dokter sebelum mengkonsumsi suplemen kalsium.

Diltiazem (Cardizem, Dilacor, Tiazac) berinteraksi dengan Kalsium
Kalsium dapat mempengaruhi jantung Anda. Diltiazem (Cardizem, Dilacor, Tiazac) juga dapat mempengaruhi jantung. Konsumsi sejumlah besar kalsium bersama dengan diltiazem (Cardizem, Dilacor, Tiazac) dapat menurunkan efektivitas dari diltiazem (Cardizem, Dilacor, Tiazac).

Baca Juga:  Allylestrenol - Dosis, Indikasi, Peringatan, Farmakologi

Levothyroxine berinteraksi dengan Kalsium
Levothyroxine digunakan untuk fungsi tiroid rendah. Kalsium dapat menurunkan jumlah penyerapan levothyroxine. Mengkonsumsi kalsium bersama dengan levothyroxine dapat menurunkan efektivitas dari levothyroxine. Levothyroxine dan kalsium harus diambil minimal 4 jam terpisah.

Beberapa merek yang mengandung levothyroxine termasuk Armour Thyroid, Eltroxin, Estre, Euthyrox, Levo-T, levothroid, Levoxyl, Synthroid, Unithroid, dan lain-lain.

Sotalol (Betapace) berinteraksi dengan Kalsium
Mengkonsumsi kalsium dengan sotalol (Betapace) dapat menurunkan jumlah penyerapan sotalol (Betapace). Mengkonsumsi kalsium bersama dengan sotalol (Betapace) dapat menurunkan efektivitas dari sotalol (Betapace). Untuk menghindari interaksi ini, konsumsi kalsium setidaknya 2 jam sebelum atau 4 jam setelah minum sotalol (Betapace).

Verapamil (Calan, Covera, Isoptin, Verelan) berinteraksi dengan Kalsium
Kalsium dapat mempengaruhi jantung Anda. Verapamil (Calan, Covera, Isoptin, Verelan) dapat juga mempengaruhi jantung Anda. Jangan mengkonsumsi sejumlah besar kalsium jika Anda mengkonsumsi verapamil (Calan, Covera, Isoptin, Verelan).

Pil air (diuretik thiazide) berinteraksi dengan Kalsium
Beberapa “pil air” meningkatkan jumlah kalsium dalam tubuh Anda. Mengkonsumsi sejumlah besar kalsium dengan beberapa “pil air” mungkin menyebabkan ada terlalu banyak kalsium dalam tubuh. Hal ini dapat menyebabkan efek samping yang serius, termasuk masalah ginjal.

Beberapa dari “pil air” termasuk chlorothiazide (Diuril), hidroklorotiazid (HydroDIURIL, Esidrix), indapamide (Lozol), metolazone (Zaroxolyn), dan chlorthalidone (Hygroton).

Interaksi kecil: waspada dengan kombinasi ini

Estrogen berinteraksi dengan Kalsium
Estrogen membantu tubuh Anda menyerap kalsium. Mengkonsumsi pil estrogen bersama dengan sejumlah besar kalsium dapat meningkatkan penyerapan kalsium terlalu banyak dalam tubuh.

Pil estrogen termasuk estrogen terkonjugasi (Premarin), etinil estradiol, estradiol, dan lain-lain.

Obat untuk tekanan darah tinggi (Calcium channel blocker) berinteraksi dengan Kalsium
Beberapa obat untuk tekanan darah tinggi mempengaruhi kalsium dalam tubuh Anda. Obat-obat ini disebut calcium channel blockers. Mendapatkan suntikan kalsium dapat menurunkan efektivitas dari obat-obat ini untuk tekanan darah tinggi.

Beberapa obat untuk tekanan darah tinggi termasuk nifedipine (Adalat, Procardia), verapamil (Calan, Isoptin, Verelan), diltiazem (Cardizem), isradipin (DynaCirc), felodipine (Plendil), amlodipine (Norvasc), dan lain-lain.

Baca Juga: Kalsium (7)