Kaitan Hipertensi dengan Kentang (2)

DokterSehat.Com – Profesor Mark Harris dari University of New South Wales di Sydney, dan Dr Rachel Law dari Deakin University di Melbourne, memperingatkan bahwa “ada masalah yang lebih luas daripada mengeksplorasi hubungan antara risiko penyakit dan asupan nutrisi atau makanan tunggal” yang tidak mempertimbangkan pola diet secara keseluruhan. Mereka mencatat bahwa kuesioner biasanya tidak mengumpulkan informasi rinci tentang metode memasak dan bahwa mungkin bahwa faktor yang tidak terkendali dapat mempengaruhi pengamatan dan analisis para peneliti. Misalnya, kebiasaan makan kentang goreng dapat menunjukkan ada juga pola diet garam tinggi dan lemak jenuh yang tidak ditangkap di kuesioner dan karena itu tidak cukup dipertimbangkan dalam analisis data.

doktersehat-hipertensi-kentang

Mereka menyarankan bahwa penelitian yang meneliti hubungan antara berbagai pola diet dan risiko penyakit “memberikan pandangan yang dapat bermanfaat bagi para pihak terkait pembuat kebijakan dan praktisi daripada fokus pada makanan atau gizi individual.” Mereka menunjukkan bahwa banyak penelitian dan rekomendasi tentang makanan tertentu – beberapa di antaranya saling bertentangan – menimbulkan tantangan besar bagi konsumen maupun bagi dokter memberikan saran diet untuk menurunkan risiko penyakit.

Karena kentang mudah tumbuh dan merupakan sumber yang murah dari vitamin C, kentang merupakan makanan pokok di Inggris selama Perang Dunia Kedua, mengganti daging dan produk susu yang langka pada saat itu – dan kentang masih merupakan bagian penting untuk asupan nutrisi. Kentang juga tinggi kalium, yang dapat membantu mencegah hipertensi. Sebuah laporan konsumen 2015 kentang menemukan bahwa, dari makanan yang dimakan di rumah, kentang segar termasuk dalam 5,8 miliar makanan setiap tahun yang dikonsumsi dan produk kentang beku dikonsumsi sebanyak porsi 2,8 miliar porsi makanan.

Baca Juga:  Olahraga Yang Tepat Untuk Menurunkan Berat Badan

Meskipun kentang secara teknis merupakan sayuran, kentang biasanya dimakan sebagai makanan pokok karena berkarbohidrat, sama seperti roti, mie, dan nasi, menjelaskan mengapa Departemen Kesehatan baru-baru ini menambahkan kentang sebagai sumber serat yang baik, terutama ketika dimakan dengan kulitnya. Ketika dimasak tanpa garam atau minyak, kentang dianggap makanan padat nutrisi yang sehat, menyediakan kami dengan sejumlah besar serat, kalium, vitamin C, vitamin B6 dan folat – dan rendah kalori.

Di Amerika Serikat, daripada menghitung kadar karbohidrat kentang, baru-baru ini kentang dimasukkan  dalam kategori buah dan sayuran – dan salah satu alasan utama adalah karena kentang putih memiliki jumlah tinggi kalium, yang terkait untuk menurunkan tekanan darah.

Reaksi
Sebagai respon terhadap penelitian ini, dalam sebuah pernyataan, Victoria Taylor, ahli gizi senior di British Heart Foundation, mengatakan: “Jenis penelitian hanya dapat menunjukkan hubungan, tidak menyebabkan efek. Kita tidak bisa karena hanya penelitian ini menyimpulkan bahwa kentang menyebabkan tekanan darah tinggi”

Dia mengatakan faktor lain bisa terlibat, serta perbedaan pola makanan pokok suatu daerah. Meskipun kentang merupakan bagian dari bagian karbohidrat tepung dari Pemerintah Eatwell panduan, kita harus ingat bahwa, seperti halnya dengan semua makanan, penting untuk mempertimbangkan keseimbangan keseluruhan dari makanan yang kita makan.