Jangan Biasakan Memukul Anak

Doktersehat.com – Mengatasi anak yang bandel, memukul bukanlah cara yang tepat. Hal ini akan memberikan pengaruh yang negatif pada perkembangan mental anak. Beberapa orangtua masih ada yang menggunakan hukuman dengan kekerasan seperti memukul pada anaknya. Tapi dokter anak mengungkapkan bahwa hukuman tersebut sangat tidak dibenarkan.



Dokter anak dari Royal College of Paediatrics memperingatkan orangtua harus dilarang memukul anaknya, karena jika hari ini memukul maka esok hari berisiko menggunakan kekerasan yang lebih parah lagi.

Para ahli mengungkapkan hukuman yang setara dengan serangan fisik merupakan pencegah perilaku buruk yang sangat tidak efektif, karena kekerasan yang dilakukan justru bisa memperparah perilaku buruk yang dimiliki anak.

“Orangtua seharusnya mengadopsi pendekatan yang positif dan menetapkan batasan yang kuat untuk anak-anaknya,” ujar Prof Terence Stephenson, presiden dari Royal College of Paediatrics, seperti dikutip dari Telegraph, Rabu (1/2/2012).

Prof Stephenson memperingatkan orangtua bahwa memukul memang pilihan yang mudah, tapi cara ini sangat tidak dibenarkan. Anak-anak harus diberikan perlindungan yang sama seperti orang dewasa terhadap serangan fisik, karenanya hukuman memukul tidak perlu dilakukan.

“Sebagai dokter anak sangat sedih melihat terlalu seringnya kekerasan jadi hukuman untuk anak-anak. Orangtua bisa menggunakan hukuman yang lebih masuk akal untuk mendisiplinkan anak-anaknya. Definisi baru melarang setiap hukuman yang menyebabkan kemerahan di kulit,” ujar Prof Stephenson.

Peneliti memperkirakan sekitar 100 anak meninggal setiap tahunnya atau mengalami kecacatan fisik akibat luka-luka yang didapatkannya dari hukuman pukulan atas kesalahan yang dilakukan.

Dalam Children’s Act 2004 ada batasan-batasan yang diperjelas bagi orangtua jika ingin memukul anaknya, yaitu tidak boleh menimbulkan bekas atau luka, tidak memukul dengan keras dan tidak boleh menyebabkan masalah kesehatan mental dalam jangka waktu panjang.

Orangtua tidak boleh memukul anak di daerah wajah atau dengan menggunakan alat, karena bisa mengembangkan masalah-masalah perilaku atau mental. Cara mendidik sebaiknya memberikan tepukan ringan jika anak melakukan kesalahan yang juga diiringi dengan kata-kata positif agar anak tahu apa kesalahannya.

Baca Juga:  Waspadai Asupan Gula Berlebih Pada Anak-anak

Memukul anak suatu hal yang wajar

Hukuman fisik terhadap anak-anak sampai saat ini masih kontroversial, dan praktek ini ditentang oleh American Academy of Pediatrics. Namun faktanya, hampir 50 persen orang dewasa AS mengaku mereka pernah mengalami hukuman fisik saat masih anak-anak, seperti didorong atau dipukul.

Dalam studi baru, Tracie Afifi beserta rekanya dari University of Manitoba di Kanada, menganalisis informasi dari lebih 34.600 orang dewasa AS usia 20 tahun dan lebih tua, yang disurvei antara tahun 2004-2005.

Masing-masing peserta diberikan pertanyaan, “Sebagai anak seberapa sering Anda pernah di dorong, ditarik, di tampar atau dipukul oleh orangtua Anda atau orang dewasa yang tinggal di rumah Anda?”

Sekitar 6 persen dari peserta mengaku bahwa mereka mengalami berbagai bentuk hukuman fisik dalam intensitas yang beragam yakni jarang, cukup sering, atau sangat sering di masa kecil.

Hasil analisa menunjukkan, partisipan yang mengalami hukuman fisik, 59 persen lebih mungkin untuk memiliki ketergantungan alkohol, 41 persen lebih rentan mengalami depresi dan 24 persen lebih mungkin mempunyai gangguan panik, dibandingkan dengan partisipan yang tidak menerima hukuman fisik.

Alternatif hukuman

Peneliti mengungkapkan, orang tua dan dokter harus menyadari hubungan ini. Harus ada suatu kebijakan yang fokus untuk mengurangi hukuman fisik pada anak. Peneliti berpendapat, masih ada cara lain selain dengan kekerasan untuk menegur anak, seperti misalnya dengan penguatan perilaku positif.

Meski ada hubungan antara kekerasan pada anak dan risiko gangguan mental di kemudian hari, tetapi peneliti menegaskan, temuan ini tidak menunjukkan hubungan sebab-akibat.

Penelitian ini juga mengatakan bahwa penelitian ini dibatasi beberapa hal, seperti misalnya peserta diminta untuk mengingat pengalaman masa kecil mereka, yang mungkin tidak sepenuhnya akurat, meskipun penelitian menunjukkan orang bisa mengingat kejadian negatif di masa kecil juga.

Sumber : kompas.health.com & detikhealth.com