ISPA (Infeksi Saluran Pernapasan Akut) – Penyebab, Gejala, dan Pengobatan

ISPA (Infeksi Saluran Pernapasan Akut) adalah infeksi yang terjadi pada saluran pernapasan yang disebabkan oleh bakteri. Saluran napas terdiri dari saluran napas atas dan saluran napas bawah. Saluran napas atas adalah saluran napas yang paling sering terpapar pajanan polusi luar sehingga seringkali terkena infeksi pertama kali. Saluran napas atas terdiri dari hidung yang kemudian berjalan menuju tenggorokan. Setelah bagian tenggorokan, saluran napas berjalan menuju saluran napas bawah yaitu trakea, kemudian trakea bercabang menjadi bronkhus, sebelum menuju ke paru-paru. Jika bronkhus terinfeksi, itulah yang disebut dengan bronkhitis. Bronkitis adalah infeksi umum yang menyebabkan peradangan di saluran napas akut dan pada akhirnya jika berlanjut maka akan menyebabkan iritasi pada saluran udara utama paru-paru.

doktersehat-ispa-infeksi-saluran-pernafasan-akut

Gejala bronkitis meliputi batuk lendir berwarna kuning keabu-abuan, sakit tenggorokan, nafas berbunyi mengi dan hidung tersumbat.

Bronkitis akut dapat memiliki gejala batuk dan produksi dahak yang kadang menyertai infeksi saluran pernapasan atas. Dalam kebanyakan kasus, bronkitis akut biasanya diakibatkan infeksi viru, tapi kadang-kadang juga disebabkan oleh bakteri. Jika kondisi pertahanan tubuh pasien baik, selaput lendir kembali normal setelah sembuh dari infeksi paru-paru awal, yang biasanya berlangsung selama beberapa hari.

Bronkitis kronis adalah gangguan serius jangka panjang yang sering memerlukan perawatan medis yang teratur.

Jika pasien seorang perokok dan jatuh ke dalam kondisi bronkitis akut, maka akan jauh lebih sulit bagi pasien untuk pulih. Setiap kerusakan saluran napas karena rokok akan menghancurkan struktur kecil di paru-paru, yang disebut silia (seperti rambut-rambut di mukosa), yang bertanggung jawab untuk menyikat keluar puing-puing zat, iritasi, dan kelebihan lendir.

Jika seseorang terus merokok, kerusakan silia ini mengakibatkan silia tidak berfungsi dengan baik, sehingga meningkatkan peluang untuk menjadi bronkitis kronis. Pada beberapa perokok berat, selaput lendir yang melapisi saluran udara meradang dan silia akhirnya berhenti berfungsi sama sekali. Paru-paru kemudian rentan terhadap infeksi virus dan bakteri, dari waktu ke waktu infeksi akan mengikis dan merusak secara permanen saluran udara paru-paru. Kondisi permanen ini disebut PPOK (penyakit paru obstruktif kronik). Dokter juga dapat melakukan tes pernapasan, yang disebut spirometri, untuk melihat seorang anak yang jauh setelah PPOK.

Bronkitis akut sangat sering terjadi. Gangguan yang sering ini dapat diobati secara efektif tanpa bantuan medis profesional. Namun, jika Anda memiliki gejala yang parah atau persisten (menetap), adanya demam tinggi, atau jika Anda batuk darah, Anda harus mengunjungi dokter. Jika ada kesulitan bernapas atau nyeri dada, segera bawa ke Instalasi Gawat Darurat. Jika seseorang menderita bronkitis kronis, maka ia berada pada risiko masalah jantung serta penyakit paru-paru yang lebih serius serta infeksi lainnya, sehingga harus dipantau oleh dokter.

Apa yang Menyebabkan Bronkitis?
Bronkitis akut umumnya disebabkan oleh infeksi paru-paru, 90% di antaranya adalah virus. Serangan berulang dari bronkitis akut, yang melemahkan dan mengiritasi bronkus saluran udara dari waktu ke waktu, dapat mengakibatkan bronkitis kronis.

Polusi industri penyebab lainnya. Pada zaman yang semakin maju, industri kini semakin banyak hadir. Bronkitis kronis ditemukan dalam tingkat yang lebih tinggi pada kawasan industri seperti pertambangan batubara di mana para pekerja terpapar debu dan asap. Tapi penyebab utama adalah merokok jangka panjang, yang mengiritasi saluran bronkial dan menyebabkan saluran bronkhial untuk menghasilkan lendir yang berlebihan. Gejala bronkitis kronis juga diperparah dengan konsentrasi tinggi sulfur dioksida dan polutan lainnya di atmosfer.

Apa Saja Gejala Bronkitis?
Gejala bronkitis akut meliputi:

  • batuk kering.
  • dahak berwarna kuning, putih, atau hijau, biasanya muncul 24 sampai 48 jam setelah batuk dimulai.
  • demam, menggigil.
  • rasa nyeri dan sesak di dada.
  • nyeri di bawah tulang dada saat bernafas dalam-dalam
  • sesak napas
Baca Juga:  Ciri-ciri Bronkitis Yang Perlu Diketahui

Gejala-gejala bronkitis kronis adalah:

  • batuk persisten (menetap) yang memproduksi dahak kuning, putih, atau hijau (setidaknya tiga bulan dalam setahun, dan selama lebih dari dua tahun berturut-turut).
  • kadang-kadang mengi, atau sesak napas.

Cari dokter jika:

  • batuk begitu berat sehingga mengganggu aktivitas tidur atau harian atau menyebabkan nyeri dada persisten; karena batuk yang seperti itu bisa merusak kantung udara dalam paru-paru.
  • gejala bertahan lebih dari seminggu, dan lendir menjadi lebih gelap dan lebih tebal, adanya peningkatan volume dahak, atau ternyata berdarah.
  • gejala bronkitis akut diikuti dengan masalah paru-paru atau jantung kronis, atau terinfeksi virus (HIV) yang menyebabkan AIDS; infeksi pernafasan dapat membuat rentan terhadap penyakit paru-paru yang lebih serius, seperti pneumonia.
  • memiliki kesulitan bernapas. Ini mungkin merupakan gejala dari kondisi medis seperti asma, emfisema (PPOK) atau penyakit jantung.

Apa Pengobatan untuk Bronkitis?
Pengobatan konvensional untuk bronkitis akut dapat terdiri dari langkah-langkah sederhana seperti banyak istirahat, minum banyak cairan, menghindari asap, dan mungkin mendapatkan resep untuk bronkodilator inhalasi dan / atau obat batuk.

Dalam kasus bronkitis kronis yang parah, steroid oral atau inhaler untuk mengurangi peradangan dan / atau oksigen tambahan mungkin diperlukan.

Pada orang sehat dengan bronkitis yang memiliki paru-paru normal dan tidak ada masalah kesehatan kronis, infeksi kemungkinan disebabkan oleh virus sehingga antibiotik tidak membantu. Batuk produktif (batuk yang menghasilkan dahak) seringkali memang datang dengan bronkitis akut.  Hal ini merupakan mekanisme tubuh untuk menyingkirkan kelebihan lendir. Namun, jika batuk benar-benar mengganggu – yaitu, misal menyakitkan dan melelahkan – atau batuk yang non-produktif (kering dan terdengar serak), dokter dapat merekomendasikan obat antitusif (penekan batuk). Dalam kebanyakan kasus, pasien hanya perlu melakukan hal-hal yang biasanya dilakukan ketika dingin seperti konsumsi obat ibuprofen atau parasetamol dan minum banyak cairan.

Jika seseorang memiliki bronkitis kronis, paru-paru rentan terhadap infeksi. Sebaiknya pasien bronkitis kronis mendapatkan vaksinasi terhadap pneumonia yang biasanya hanya sekali vaksinasi: Satu vaksinasi akan melindungi seumur hidup terhadap strain bakteri atau virus dari penyakit ini. Kadang-kadang suntikan kedua, yang disebutkan booster, juga diperlukan.

Jangan mengkonsumsi obat antitusif (penekan batuk) tanpa resep dokter. Sama halnya dengan bronchitis akut, batuk produktif yang berhubungan dengan bronchitis kronis adalah membantu membersihkan paru-paru dari lendir yang berlebihan. Bahkan, dokter dapat merekomendasikan ekspektoran (pengencer dahak) jika batuk relatif kering.

Namun, jika terdapat perubahan dalam warna, volume, atau ketebalan dahak, kemungkinan pasien jatuh dalam kondisi infeksi bakteri. Dalam hal ini, dokter mungkin meresepkan antibiotik untuk melawan bakteri. Jika Anda kelebihan berat badan, dokter akan menyarankan menurunkan berat badan untuk menghindari tekanan berlebihan pada jantung. Jika pasien memiliki penyakit paru obstruktif kronik (PPOK, seperti yang ditunjukkan oleh tes pernapasan spirometri), banyak dokter meresepkan obat bronkodilator yang sementara membantu melebarkan saluran napas.

Namun, pengobatan yang paling penting dan paling berhasil untuk bronkitis kronis dan PPOK adalah berhenti merokok. Dokter mungkin juga meresepkan steroid untuk mengurangi peradangan pada saluran udara.

Dalam bronkitis kronis dengan PPOK, jika terdapat kecacatan dalam transfer oksigen dari paru-paru ke dalam aliran darah, dokter mungkin meresepkan terapi oksigen yang dapat diberikan di rumah sakit.

Jika pasien merokok, maka dokter akan menyarankan untuk berhenti merokok. Penelitian menunjukkan bahwa seseorang yang menghentikan kebiasaan merokok meskipun telah berada dalam tahap bronkitis kronis dan PPOK yang parah, tidak hanya dapat mengurangi keparahan gejala, tetapi juga dapat meningkatkan harapan hidup mereka.