Metadon – Interaksi dengan Penyakit Lain dan Kehamilan

DokterSehat.Com– Untuk memastikan Anda dapat menggunakan metadon dengan aman, beritahu dokter Anda jika Anda memiliki kondisi lain berikut ini:

doktersehat-obat-minum-pneumonia

  • riwayat keluarga atau pernah ada riwayat pribadi mengidap “sindrom Long-QT
  • asma, PPOK, sleep apnea (henti napas ketika tertidur), atau gangguan pernapasan lainnya
  • penyakit hati atau ginjal
  • hipotiroid
  • kelengkungan tulang belakang (skoliosis, lordosis, atau kifosis)
  • riwayat cedera kepala atau tumor otak
  • epilepsi atau gangguan kejang lainnya
  • tekanan darah rendah
  • penyakit kandung empedu
  • penyakit Addison atau kelainan adrenal lainnya
  • pembesaran prostat, masalah buang air kecil
  • penyakit kejiwaan
  • riwayat kecanduan narkoba atau alkohol

Kategori kehamilan FDA C. Tidak diketahui apakah Metadon akan membahayakan bayi yang belum lahir. Metadon dapat menyebabkan gejala kecanduan atau gejala putus obat pada bayi baru lahir jika ibu minum obat selama kehamilan. Beritahu dokter Anda jika Anda hamil atau berencana untuk hamil saat menggunakan Metadon.

Metadon bisa masuk ke dalam ASI dan bisa membahayakan bayi yang sedang menyusu. Jangan gunakan obat ini tanpa memberi tahu dokter Anda apakah Anda sedang menyusui bayinya.

Orang dewasa yang lebih tua dan orang-orang dengan kondisi lemah mungkin lebih sensitif terhadap efek obat ini.

Metadon – Halaman Selanjutnya: 1 2 3 4 5