Infeksi Otak – Pengertian, Penyebab, dan Pengobatan

doktersehat-otak-xray-mri-infeksi-parkinson

DokterSehat.Com– Penyakit otak muncul dalam berbagai bentuk, di antaranya infeksi, trauma, stroke, kejang, dan tumor adalah beberapa kategori utama penyakit otak.

Otak kita, sumsum tulang belakang, dan struktur sekitarnya dapat terinfeksi oleh spektrum besar kuman. Bakteri dan virus adalah penyebab paling umum. Parasit, jamur, dan organisme lainnya dapat menginfeksi sistem saraf pusat (SSP), meskipun lebih jarang.

Lokasi infeksi otak
Kuman yang menginfeksi menyebabkan peradangan pada area yang terkena. Tergantung pada lokasi infeksi, nama yang berbeda diberikan untuk penyakit.

  • Meningitis adalah peradangan pada meninges yaitu selaput berupa membran tiga lapis yang membungkus otak dan sumsum tulang belakang, dan diselumuri oleh cairan, disebut cairan serebrospinal (CSF).
  • Ensefalitis adalah peradangan otak itu sendiri.
  • Mielitis sebenarnya berarti peradangan pada sumsum tulang belakang.
  • Abses adalah akumulasi material dan mikroorganisme infeksius (menular), dan ini dapat terjadi di mana saja dalam SSP.

Jenis infeksi otak
Organisme yang dapat menyebabkan infeksi pada otak adalah bakteri, virus, parasit, infeksi jamur, atau prion dari sistem saraf pusat.

  • Biasanya, meningitis viral menyebabkan gejala ringan, tidak memerlukan pengobatan khusus, dan hilang sepenuhnya tanpa komplikasi. Infeksi virus dua sampai tiga kali lebih sering daripada infeksi bakteri.
  • Meningitis Bakterial adalah penyakit yang sangat serius dan dapat mengakibatkan ketidakmampuan belajar, cacat dalam berbicara, gangguan pendengaran, kejang, hilangnya fungsi ekstremitas, kerusakan otak permanen, dan bahkan kematian. Menurut statistik Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), hingga 15 persen dari korban yang selamat dari meningitis bakterial tetap dengan komplikasi permanen dan masalah kesehatan, seperti dijelaskan di atas.

Di Amerika Serikat, insiden keseluruhan meningitis bakteri menurun secara signifikan sejak 1998, sebagian besar sebagai akibat dari vaksinasi luas, dari sekitar 25.000 kasus per tahun menjadi sekitar 4.100 kasus. Sekitar dua pertiga dari semua kasus pada anak-anak. Meningitis bakteri biasanya terjadi pada kasus terisolasi tanpa epidemi. Hal ini lebih rentan pada laki-laki daripada perempuan dan lebih mungkin di akhir musim dingin dan awal musim semi.

Di seluruh dunia, meningitis bakteri banyak ditemui. Hal ini terus menjadi ancaman serius bagi kesehatan global. Statistik terbaru yang diterbitkan oleh WHO pada 2010 memperkirakan bahwa hingga 170.000 kematian tahunan dari meningitis bakteri terjadi di seluruh dunia. Ini terutama memengaruhi benua Afrika, dengan epidemi biasa di sub Sahara dan Afrika Barat, yang dikenal sebagai area “sabuk meningitis”.

Penyebab Infeksi Otak

Penyebab paling umum dari meningitis pada semua kelompok umur kecuali bayi yang baru lahir adalah tiga jenis bakteri berikut:

  • Streptococcus pneumonia (menyebabkan meningitis pneumokokus)
  • Neisseria meningitidis (menyebabkan meningitis meningokokus)
  • Haemophilus influenza tipe b (Hib)

Pengenalan vaksin Hib sebagai bagian dari imunisasi anak rutin telah secara signifikan mengurangi terjadinya penyakit Hib serius. Bayi yang baru lahir biasanya terinfeksi bakteri coliform (bakteri dalam usus saat kelahiran) seperti Escherichia coli atau Listeria.

Meningitis tidak menular
Berbeda dengan flu atau pilek, yang dapat ditularkan melalui kontak biasa atau hanya dengan menghirup udara di ruangan yang sama dengan orang yang terinfeksi, sebagian besar bakteri yang menyebabkan meningitis tidak menular. Untuk menyebarkan bakteri, maka bakteri dapat menjalar melalui sekresi air liur, batuk, bersin, atau dengan berciuman. Satu-satunya pengecualian adalah meningitis meningokokus. Siapa pun di rumah yang sama, atau yang memiliki kontak yang lama, atau melakukan kontak langsung dengan sekret mulut seseorang akan dianggap meningkatkan risiko tertular infeksi. Orang-orang yang telah terpapar dengan cara ini harus mengkonsumsi antibiotik profilaksis sebagai antibiotik pencegahan.

Risiko meningitis pada bayi dan anak
Siapapun bisa mendapatkan meningitis bakteri. Ini paling sering menyerang bayi dan anak kecil. Siapapun yang memiliki kontak dekat atau lama dengan orang yang terkena bakteri tertentum, seperti N. meningitidis atau Hib, juga pada peningkatan risiko, kebanyakan pada orang-orang yang bekerja di tempat penitipan, rekruitmen militer, teman satu sel penjara, dan siapa pun langsung terkena discharge dari mulut atau hidung dari orang yang terinfeksi. Kelompok lain yang berisiko termasuk orang dengan sistem kekebalan tubuh lemah, penderita diabetes, pecandu alkohol kronis, pengguna obat terlarang suntik, dan siapa pun yang lebih tua dari 60 tahun.

Mengobati Infeksi Otak

Jika Anda mencurigai seseorang memiliki semacam infeksi otak, pertama, hubungi dokter atau layanan darurat dan ikuti saran mereka.

  • Berikan tindakan pendinginan dan berikan obat penurun suhu untuk menurunkan demam.
  • Jika orang tersebut muntah, letakkan dia di sisi mereka untuk mencegah mereka menghirup dan tersedak muntahan.
  • Hindari kegiatan berat apa pun, dan jadikan orang tersebut tetap di tempat tidur yang ketat. Selalu ikuti saran dokter.

Perawatan Infeksi Otak

Infeksi bakteri:

  • Antibiotik yang diberikan melalui pembuluh darah, serta obat untuk demam dan sakit kepala, digunakan dalam pengobatan infeksi otak.
  • Siapa pun yang mengalami gangguan pernapasan akan menerima oksigen dan diamati dengan cermat.
  • Cairan IV dan penggantian elektrolit diberikan kepada mereka yang terus mual dan muntah.
  • Antikonvulsan digunakan untuk mencegah atau mengobati kejang.
  • Orang yang mudah marah atau gelisah akan menerima obat penenang ringan.
  • Jika ada bukti pembengkakan otak, steroid akan diberikan. Peran steroid dalam mengelola meningitis bakteri dewasa masih kontroversial. Dalam beberapa kasus meningitis Hib pada anak-anak, steroid IV digunakan untuk mengurangi kemungkinan gangguan pendengaran.
  • Orang yang sakit akut dengan dugaan infeksi bakteri SSP diobati dengan antibiotik yang menargetkan organisme yang paling umum. Dosis pertama biasanya diberikan dalam waktu 30 menit dievaluasi oleh dokter di departemen darurat, dan jika mungkin, sebelum pungsi lumbal. Setelah hasil pungsi lumbal tersedia, dan organisme diidentifikasi, terapi yang lebih ditargetkan dengan antibiotik yang paling efektif dimulai.
  • Perawatan abses otak sangat kompleks. Tergantung pada ukuran dan lokasinya, drainase bisa dilakukan oleh ahli bedah saraf. Terapi antibiotik mirip dengan meningitis bakterial.

Infeksi virus: Sebagian besar infeksi virus hilang dengan sendirinya dengan pemulihan lengkap. Mereka tidak memerlukan perawatan khusus. Satu-satunya pengecualian untuk ini adalah virus herpes. Obat antiviral khusus digunakan untuk mengobati infeksi otak yang disebabkan oleh herpes.

ikuti-kontes-sehatitubaik-menangkan-berbagai-hadiah-menarik