Infeksi Otak – Infeksi Zika

Jenis infeksi otak lainnya selain meningitis bakteri dan virus yang disebabkan oleh Infeksi Zika.

doktersehat-otak-xray-mri-infeksi-parkinson

Infeksi virus Zika telah menjadi suatu berita terakhir karena peningkatan yang signifikan dalam kelahiran bayi dengan cacat kepala (mikrosefali) dan berbagai komplikasi neurologis yang lahir dari ibu yang terinfeksi virus ini. Masih ada perdebatan tentang hubungan sebab akibat antara infeksi pada wanita hamil, komplikasi kehamilan ini dan bayi yang dilahirkan. virus Zika ditularkan ke manusia melalui gigitan nyamuk yang terinfeksi, dengan sebagian besar kasus terjadi di Amerika Selatan dan Tengah. penyakit ini memiliki bentuk yang sangat ringan dalam banyak kasus, dengan ruam baik sebagai tanda presentasi yang paling umum, serta beberapa gejala lain seperti demam ringan, sakit kepala, nyeri otot dan sendi, dan mata menjadi merah muda atau mata memerah. Penyakit ini sembuh dengan sendirinya, dengan sebagian besar pasien pulih sepenuhnya dalam beberapa hari.

Beberapa pasien yang terinfeksi dengan virus Zika mengembangkan komplikasi neurologis akhir yang langka yang dikenal sebagai sindrom Guillain-Barré. Kondisi fatal ini dipicu oleh reaksi autoimun yang parah pada sistem saraf pusat dan perifer. Hal ini ditandai dengan semakin memburuknya kelemahan dan kelumpuhan otot-otot seluruh tubuh, sensasi menyakitkan di kaki, dan keterlibatan saraf yang mensyarafi kepala dan leher. Semua pasien yang didiagnosis dengan sindrom Guillain-Barré perlu dirawat di rumah sakit untuk observasi dan pengelolaan gejala, karena tidak ada obat-obatan tertentu yang mengatasi kondisi ini. Kebanyakan pasien akan sembuh total, dengan gejala neurologis residual yang tersisa sangat sedikit.

Tanda dan gejala infeksi otak secara umum
Berbagai jenis infeksi otak menyebabkan banyak gejala yang berbeda, yang dapat tergantung pada usia orang, jenis bakteri, jenis infeksi, dan keparahan penyakit.

  • Pada umumnya, orang tua dari 2 tahun dengan infeksi bakteri akut mengalami demam tinggi, sakit kepala yang berat, leher kaku, mual, muntah, rasa tidak nyaman ketika melihat ke dalam cahaya terang, kantuk, dan kebingungan.
  • Bayi yang baru lahir bisa menjadi luar biasa rewel, mudah marah, dan mengantuk. Nafsu makan buruk dan tidak suka disentuh. Kejang dapat menjadi perkembangan akhir penyakit.
  • bentuk parah dari meningitis bakteri, terutama meningokokus, dapat menyebabkan syok dengan hilangnya kesadaran lengkap dan koma dan menyebabkan ruam keunguan menyebar. Bayi dapat memiliki fontanela (ubun-ubun) menggembung di kepala dan tonus otot yang melemah di lengan dan kaki.
  • Seseorang dengan infeksi virus pada otak cenderung agak kurang sakit. Gejala seringkali seperti flu dan tampak ringan.