Ibu Pascamelahirkan Ternyata Lebih Berbahaya! Apa yang Harus Diperhatikan?

DokterSehat.Com– Setelah ibu melahirkan, sanak dan saudara pun tiba di ruang persalinan untuk menjenguk. Setiap anggota keluarga bergegas untuk mengambil foto bayi yang baru lahir dan debat kecil yang mana lebih mirip kakek atau neneknya.

doktersehat-homebirth-melahirkan

Sang bayi nan lucu pun langsung menjadi pusat perhatian semua orang, sementara sang ibu tiba-tiba menjadi terabaikan dari perhatian mereka. Dalam beberapa tahun terakhir tren yang sama ini perlahan menjadi bagian dalam pengobatan juga.

Sebuah penelitian terutama berfokus pada peningkatan hasil bayi, sementara kita mengasumsikan bahwa ibu memang baik-baik saja. Yang luar biasa, kematian bayi telah mencapai titik terendah sepanjang masa. Namun sebuah analisis baru-baru ini menemukan bahwa ibu di Amerika Serikat memiliki tingkat kematian yang lebih tinggi pada hari dan bulan setelah melahirkan daripada banyak negara maju lainnya, dan telah meningkat selama 20 tahun terakhir.

Bagian data yang paling mengganggu adalah temuan bahwa hingga 60 persen kematian kemungkinan dapat dicegah. Rumah sakit di seluruh negeri bekerja dengan tekun untuk memperbaiki sistem, tapi sebagai pasien, ada beberapa langkah yang dapat Anda ambil untuk menurunkan risiko Anda juga.

Kehamilan yang sehat dimulai dengan ibu yang sehat. Banyak penyebab kematian pascamelahirkan dikaitkan dengan kondisi medis yang mendasarinya seperti penyakit jantung, tekanan darah tinggi, diabetes, depresi, penyalahgunaan zat dan obesitas.

Bertemu dengan dokter Anda sebelum Anda hamil, untuk mengoptimalkan kesehatan Anda sangat penting untuk kehamilan yang sehat dan pemulihan pascamelahirkan.

Penyebab utama kematian pascapersalinan adalah perdarahan berlebih yang tidak dikenali dan diobati cukup cepat. Dokter akan memijat rahim Anda dan memberi Anda oksitosin melalui infus setelah melahirkan, yang membantu mengurangi perdarahan pascapersalinan.

Sebagai pasien, tidak banyak yang dapat Anda lakukan untuk mencegah perdarahan pascapersalinan secara penuh, namun Anda dapat mengetahui gejalanya dan bersiaplah. Tanyakan kepada pihak rumah sakit, untuk mengetahui apakah rumah sakit Anda memiliki protokol pendarahan untuk melindungi Anda saat berada di rumah sakit.

Perdarahan bisa terjadi hingga dua minggu pascapersalinan. Adalah normal jika pendarahan Anda meleleh dan berkurang selama beberapa minggu setelah melahirkan, tapi jika pendarahannya menjadi sering dan Anda mulai membasahi tempat tidur lebih dari satu jam sekali. Itu bisa menjadi tanda pendarahan postpartum (waktu sejak bayi dilahirkan) tertunda. Anda harus menghubungi dokter Anda atau pergi ke rumah sakit.

Infeksi adalah penyebab utama kematian setelah persalinan. Obesitas dan diabetes merupakan faktor risiko infeksi postpartum. Meminimalkan kenaikan berat badan dan menjaga diabetes terkontrol dengan baik dapat mengurangi risiko infeksi kulit dan rahim Anda. Penyebab lain kematian akibat infeksi adalah flu, dan untuk meminimalisir cucilah tangan sesering mungkin tidak hanya melindungi bayi, tapi juga Anda. Sepsis (reaksi yang mengancam jiwa oleh tubuh terhadap infeksi) adalah penyebab lain.

Baca Juga:  Laser Vagina Dapat Mengencangkan Otot dan Kekenyalan Miss V

Gejala sepsis termasuk demam, denyut jantung tinggi, dan tekanan darah rendah. Anda perlu memastikan bahwa rumah sakit Anda memiliki protokol untuk mengenali dan mengobati sepsis dengan cepat.

Penyebab utama kematian pascamelahirkan yang ketiga adalah penyakit jantung. Masalah jantung pada kehamilan bisa sangat rumit karena banyak gejala yang berkaitan, merupakan gejala kehamilan yang umum, seperti pembengkakan atau kesulitan bernapas.

Jika Anda mengalami nyeri dada, palpitasi, sulit bernapas saat berbaring telentang, sakit kepala parah (terutama berhubungan dengan perubahan penglihatan), atau batuk darah, sebaiknya panggil dokter atau segera ke ruang gawat darurat.

Jika Anda kembali ke rumah sakit, sangat penting bahwa Anda kembali ke rumah sakit tempat Anda melahirkan awalnya sehingga dokter memiliki akses terhadap catatan Anda. Jika Anda tidak dapat kembali ke rumah sakit sebelumnya, bawa instruksi medis Anda dari rumah sakit terkait. Kurangnya akses ke rekam medis lengkap ditemukan sebagai salah satu masalah utama yang terkait dengan kematian pascamelahirkan akibat penyakit jantung.

Penyebab utama kematian keempat adalah masalah kesehatan mental. Hal ini terutama dapat merusak hati, namun penyebab kematian ini tampaknya sangat bisa dicegah. Tapi masalah sebenarnya yang menjadi penyebab adalah depresi pascamelahirkan, penyalahgunaan pasangan, dan penyalahgunaan obat, seringkali menjadi rumit dan jarang dipecahkan dengan intervensi sederhana.

Stigma seputar depresi pascamelahirkan perlahan berkurang, namun kita masih memiliki jalan yang panjang untuk meningkatkan kesadaran. Gejala meliputi perasaan kesedihan yang terus-menerus, menangis, dan banyak pikiran.

Salah satu dari ini harus segera di diatasi pihak dokter Anda. Jika Anda didiagnosis dengan depresi pascamelahirkan, penting untuk minum obat dan tetap menindaklanjuti janji bertemu dengan dokter Anda.

Sebagai seseorang yang telah mengabdikan hidupnya untuk kesehatan dan persalinan wanita, periset menemukan data yang mengejutkan tentang ibu yang meninggal setelah melahirkan. Ibu di Amerika seharusnya tidak sekarat karena penyebab yang bisa dicegah.

Dokter, perawat dan rumah sakit menganalisis data untuk melakukan apa yang bisa dilakukan untuk melakukan perubahan, namun sebagai pasien, Anda juga bisa membuat perbedaan dengan melakukan yang terbaik agar menjadi sehat dan proaktif.

Apa yang dapat Anda lakukan:

  • Pastikan rumah sakit Anda memiliki protokol untuk pendarahan dan sepsis
  • Bertemu dengan dokter Anda untuk mendiskusikan masalah kesehatan sebelum hamil
  • Dapatkan suntikan flu Anda
  • Ambil semua obat Anda sesuai yang ditentukan
  • Jika Anda perlu kembali ke rumah sakit, kembalilah ke rumah sakit yang sama dan berikan catatan medis sebelumnya.

Gejala yang harus diperhatikan:

  • Pendarahan berat setelah melahirkan (lebih dari satu kali dalam satu jam)
  • Demam terus menerus >101
  • Sakit dada
  • Sulit bernapas
  • Batuk darah
  • Sakit kepala parah
  • Pikiran ingin menyakiti diri sendiri