Hiperpigmentasi dan Hipopigmentasi – Penyebab dan Pengobatan

doktersehat-vitiligo-hiperpigmentasi-Hipopigmentasi

DokterSehat.Com– Hiperpigmentasi adalah suatu kondisi pada kulit yang disebabkan oleh peningkatan melanin, zat dalam tubuh yang bertanggung jawab untuk pewarnaan kulit (pigmen). Pigmen adalah pewarna kulit seseorang. Ketika seseorang sehat, warna kulitnya akan tampak normal. Dalam kasus penyakit atau cedera, kulit seseorang dapat berubah warna, menjadi lebih gelap (hiperpigmentasi) atau lebih terang (hipopigmentasi).

Penyebab Hiperpigmentasi

Pada kondisi tertentu, seperti kehamilan atau penyakit Addison –penurunan fungsi kelenjar adrenal, dapat menyebabkan produksi yang lebih besar dari melanin dan terjadilah suatu hiperpigmentasi. Paparan sinar matahari merupakan penyebab utama dari hiperpigmentasi, dan akan menggelapkan daerah yang terkena sinar matahari.

Hiperpigmentasi juga dapat disebabkan oleh berbagai obat, termasuk beberapa antibiotik, obat antiaritmia (obat untuk irama jantung yang tidak normal), dan obat antimalaria.

Melasma
Melasma adalah contoh dari kondisi hiperpigmentasi -juga dikenal sebagai chloasma – berupa bercak cokelat atau hitam yang paling sering nampak pada wajah. Melasma bisa terjadi pada wanita hamil dan sering disebut “topeng kehamilan;” Namun, pria juga dapat terkena kondisi ini. Melasma kadang-kadang hilang setelah kehamilan. Melasma juga dapat diobati dengan krim resep tertentu, seperti krim hidrokuinon.

Jika Anda memiliki melasma, coba untuk membatasi paparan matahari ketika siang hari. Memakai topi bertepi lebar, payung, dan menggunakan tabir surya dengan SPF 30 atau lebih tinggi setiap saat, karena sinar matahari akan memperburuk kondisi melasma. Tabir surya yang mengandung pemblokir fisik zinc oxide atau titanium dioksida juga membantu dalam menghalangi sinar Ultra Violet A (UVA) siang hari, yang membuat hiperpigmentasi semakin buruk.

Konsultasikan dengan dokter Anda sebelum mengobati kondisi diri sendiri.

Hipopigmentasi

Hipopigmentasi adalah hilangnya warna kulit karena penyakit atau trauma. Ini dapat memengaruhi orang dari lahir atau berkembang di kemudian hari.

Untuk memahami hipopigmentasi, sangat membantu untuk mengetahui bagaimana kulit biasanya mendapatkan warnanya. Melanosit adalah sel-sel pigmen yang menghasilkan melanin. Melanin adalah protein yang memberi kulit, rambut, dan mata pigmen atau warna. Jumlah pigmen di kulit biasanya bervariasi tergantung pada paparan sinar matahari dan genetika. Tetapi gangguan pigmentasi juga dapat memengaruhi kegelapan atau kecerahan kulit.

Hilangnya pigmen atau warna kulit dapat terjadi di seluruh tubuh atau dilokalisasi. Dalam hipopigmentasi lokal, mungkin ada beberapa tambalan atau area pada kulit yang tampak putih. Ukuran dan bentuk tambalan bisa sangat bervariasi.

Pada orang dengan hipopigmentasi, ada penurunan melanosit atau melanin itu sendiri. Penurunan tirosin asam amino juga dapat menyebabkan hipopigmentasi. Melanocytes menggunakan tyrosine untuk membuat melanin.

Hipopigmentasi dapat terjadi pada orang-orang dari semua ras, tetapi mungkin lebih terlihat pada orang dengan kulit yang lebih gelap karena kontras antara warna kulit alami dan bercak putih.

Contoh hipopigmentasi meliputi:

  • Vitiligo: Vitiligo adalah suatu bercak halus berwarna putih pada kulit yang timbul akibat kekurangan melanin. Pada beberapa orang, pola ini dapat muncul di seluruh tubuh. Ini adalah gangguan autoimun di mana sel-sel penghasil pigmen menjadi rusak. Tidak ada obat untuk vitiligo, tetapi ada beberapa perawatan, termasuk kosmetik untuk menutupi kondisi vitiligo, krim kortikosteroid, atau perawatan sinar ultraviolet.
  • Albinisme: Albinisme adalah penyakit keturunan yang jarang disebabkan oleh tidak adanya enzim yang memproduksi melanin. Hal ini menyebabkan pigmentasi di kulit, rambut, dan mata yang tidak lengkap. Albino memiliki gen abnormal yang membatasi tubuh memproduksi melanin. Tidak ada obat untuk albinisme. Orang dengan albinisme harus menggunakan tabir surya setiap saat karena mereka jauh lebih mungkin untuk mendapatkan kerusakan kulit akibat sinar matahari dan kanker kulit. Gangguan ini dapat terjadi dalam ras apapun, tetapi yang paling umum terjadi pada ras kulit putih.
  • Pigmentasi yang rusak sebagai akibat dari kerusakan kulit: Jika Anda sudah memiliki infeksi kulit, lecet, luka bakar, atau trauma lain untuk kulit Anda, Anda mungkin memiliki kondisi hilangnya pigmentasi di daerah yang terkena. Seringkali kondisi ini tidak permanen (dapat pulih), tapi mungkin diperlukan waktu lama untuk mengembalikan pigmen. Kosmetik dapat digunakan untuk menutupi daerah yang terkena sementara tubuh meregenerasi pigmen.

Penyebab Hipopigmentasi

Ada beberapa penyebab hipopigmentasi yang berbeda. Kondisi ini paling sering berkembang sebagai akibat cedera atau trauma pada kulit. Kulit melepuh, luka bakar, dan infeksi bisa merusak kulit dan menyebabkan hipopigmentasi. Perawatan kulit kosmetik, seperti pengelupasan kimia dan laser, juga dapat menyebabkan hipopigmentasi jika prosedur dilakukan dengan tidak benar.

Kondisi kronis tertentu juga dapat menyebabkan hipopigmentasi. Dalam kasus di mana hipopigmentasi adalah karena kondisi kronis, kondisi biasanya hadir sejak lahir.

Mengobati Hipopigmentasi

Pengobatan untuk pengidap hipopigmentasi tergantung penyebabnya. Banyak orang memilih untuk tidak mengobati hipopigmentasi jika tidak menyebabkan gejala yang mengganggu.

Tidak ada obat untuk albinisme. Namun, orang dengan albinisme memiliki risiko lebih tinggi terkena kanker kulit. Mereka harus berhati-hati terhadap paparan sinar matahari dan selalu menggunakan tabir surya ketiaka siang hari. Orang dengan albinisme juga memiliki peningkatan risiko masalah penglihatan, jadi mereka harus mencoba memakai kacamata hitam dan topi lebar ketika diperlukan.

Dalam kasus lain, perawatan mungkin tidak diperlukan. Misalnya, orang yang mengembangkan hipopigmentasi karena cedera dapat menemukan bahwa kulit mereka kembali ke warna normal dari waktu ke waktu tanpa perawatan.

Hipopigmentasi karena  atau gangguan kulit mungkin juga tidak memerlukan pengobatan. Dalam banyak kasus, tambalan putih hilang dengan sendirinya. Seseorang dapat memilih untuk menggunakan krim steroid topikal yang dapat membantu mengurangi perubahan warna pada kulit. Lotion pelembab mungkin juga berguna untuk mengurangi kulit kekeringan dan gatal yang dapat terjadi dengan kondisi tersebut.

Meskipun tidak ada obat untuk vitiligo, perawatan tertentu dapat membantu mengurangi bercak putih pada kulit.