Ambeien/ Wasir (Hemoroid) – Penyebab, Gejala, Dan Pengobatan

Ambeien/ wasir (Hemoroid) adalah pembengkakan pembuluh darah di area rektum. Vena hemoroid terletak di daerah terendah dari rektum dan anus. Kadang-kadang vena tersebut membengkak sehingga dinding pembuluh darah menjadi liat, tipis, dan sakit ketika terlewati feses/tinja.Hemoroid diklasifikasikan ke dalam dua kategori umum: hemoroid internal dan eksternal.

doktersehat-sakit-perut

Hemoroid internal terletak cukup jauh di dalam rektum sehingga tidak dapat terlihat atau dirasakan. Hemoroid internal biasanya tidak terluka karena ada beberapa saraf nyeri di rektum. Perdarahan mungkin satu-satunya tanda bahwa mereka berada di sana. Kadang-kadang hemroid internal menjadi prolaps, atau membesar dan menonjol keluar sfingter anal. Ketika ini terjadi, penderita mungkin dapat melihat atau merasakan vena hemoroid interna ini sebagai suatu bantalan kulit mukosa merah muda yang menonjol dari daerah sekitarnya. Hemoroid yang prolaps dapat terluka. Hemoroid internal yang prolaps dalam stadium awal masih dapat masuk ke dalam rektum sendiri; jika stadiumnya meningkat, maka seringkali penderita perlu memasukkan kembali hemoroid interna dengan cara lembut didorong kembali ke tempatnya sampai pada stadium akhir ketika hemoroid benar-benar tidak mampu didorong masuk kembali, itu artinya sudah mencapai stadium akhir.

Hemoroid eksternal terletak dalam anus dan biasanya menyakitkan. Jika prolaps hemoroid eksternal menuju keluar, penderita dapat melihat dan merasakannya. Gumpalan darah kadang-kadang terbentuk, menyebabkan kondisi yang sangat menyakitkan disebut trombosis. Jika hemoroid eksternal mengalami trombosis, maka warnanya berubah ungu atau biru, dan mungkin bisa berdarah. Meskipun penampakannya menyeramkan, hemoroid yang mengalami trombosis ini biasanya bukanlah sesuatu yang serius, tetapi terasa sangat menyakitkan. Hemoroid yang mengalami trombosis ini akan reda sendiri dalam beberapa minggu. Jika rasa sakit tak tertahankan, kunjungi dokter untuk menghentikan rasa sakit.

Pendarahan dubur dan nyeri apapun harus dievaluasi oleh dokter yang berkualitas; dokter juga mampu mengidentifikasi kondisi yang mengancam jiwa, seperti kanker kolorektal. Namun, hemoroid adalah penyebab terbanyak untuk perdarahan dubur dan biasanya jarang berbahaya, tetapi diagnosis pasti dari perawatan dari dokter memang penting.

Apa Penyebab Wasir?
Sekitar 30%-40% dari orang menderita wasir, dan biasanya terjadi antara usia 20–50 tahun. Para peneliti tidak yakin apa yang menyebabkan wasir. Dinding vena yang lemah – sehingga mengarah ke wasir dan kelainan varises lainnya – dapat diwariskan dari genetik orangtua.

Baca Juga:  Flu Burung - Pengertian dan Penyebab

Peningkatan tekanan perut yang ekstrim juga dapat menyebabkan pembuluh darah membengkak dan menjadi rentan terhadap iritasi. Tekanan dapat disebabkan oleh obesitas, kehamilan, berdiri atau duduk untuk waktu yang lama, mengejan saat buang air besar, batuk, bersin, muntah, dan menahan napas saat berusaha untuk melakukan kerja fisik seperti mengangkat beban berat setiap hari.

Diet memiliki peran penting dalam menyebabkan dan mencegah wasir. Orang-orang yang secara konsisten makan diet tinggi serat cenderung terhindar dari wasir. Diet rendah serat atau asupan cairan yang tidak memadai dapat menyebabkan konstipasi, yang dapat berkontribusi untuk menjadi hemoroid dalam dua cara: Hal ini memicu tindakan mengejan saat buang air besar dan juga memperburuk wasir dengan memproduksi tinja yang keras sehingga mengiritasi vena yang membengkak.

Penanganan
Pilih langkah-langkah untuk menghindari sembelit sehingga tinja tidak sulit untuk dikeluarkan.

  • Makanan tinggi serat akan melembutkan tinja. Serat dapat ditemukan di kacang-kacangan, roti gandum dan sereal, dan buah-buahan segar dan sayuran. Menambahkan serat perlahan juga membantu menghindari gas dan kembung sehingga mengurangi kentut.
  • Minum banyak cairan. Tetap terhidrasi dengan baik untuk menjaga tinja tetap lunak. Air adalah pilihan terbaik. Minum banyak sepanjang hari.
  • Pastikan untuk berolahraga. Terus bergerak. Latihan aerobik yang teratur, seperti berjalan 20-30 menit setiap hari.
  • Pikirkan tentang pelunak feses atau laksatif. Dokter mungkin memberikan resep obat jika memang sembelit sudah parah.
  • Jangan tunda terlalu lama. Ketika merasa harus BAB, lakukanlah. Jangan tunda. Semakin ditunda maka kemungkinan kesempatan untuk BAB telah lewat dan perlu menunggu waktu lain, namun tinja sudah menjadi lebih keras.

Ada hal-hal lain yang dapat dilakukan untuk merasa lebih baik, antara lain:

  • Gunakan bantal. Duduk di bantal, bukan di permukaan yang keras. Ini akan memudahkan hemorooid tidak membengkak. Hal ini juga dapat membantu mencegah pembentukan hemoroid yang baru.
  • Jagalah kebersihan. Cuci daerah anal sehari-hari. Gunakan air hangat dan sabun diberi wewangian. Keringkan daerah dengan menepuk lembut. Penderita juga bahkan dapat menggunakan hair dryer jika terasa lebih baik untuk mengeringkan dan menjaga suhu di sekitar anus.
  • Pilih pakaian bawahan yang longgar dan lembut. Ini membuat daerah anus cenderung tidak lembab dan tidak tertekan.