Hemapheresis – Pengertian, Prosedur, dan Komplikasi

Hemapheresis, yang juga disebut apheresis, adalah prosedur medis yang melibatkan mengalirkan keluar darah dari donor atau pasien dan memisahkan darah menjadi komponen-komponen individu sehingga salah satu komponen tertentu dapat dihapus. Komponen darah yang tersisa kemudian akan dialirkan masuk kembali ke dalam aliran darah dari pasien atau donor.

doketrsehat-kanker-kemoterapi

Apheresis digunakan untuk mengumpulkan komponen darah donor (seperti trombosit atau plasma) serta untuk pengobatan kondisi medis tertentu di mana bagian dari darah yang mengandung unsur penyakit dapat dihilangkan.

Terminologi hemipharesis atau apharesis yang digunakan juga mungkin mencerminkan komponen darah yang akan dihilangkan, seperti:

  • Plasma (plasmapheresis)
  • Trombosit (plateletpheresis)
  • Leukosit (leukapheresis atau leukopheresis)
  • Limfosit (lymphopheresis atau lymphapheresis)
  • Sel darah merah (erythropheresis)

Total pertukaran plasma (penghapusan plasma dan penggantian dengan fresh frozen plasma) juga dapat dilakukan dengan menggunakan prosedur apheresis. Hal ini juga digunakan untuk pengumpulan sel induk dari darah perifer.

Bagaimana apheresis dilakukan?
Semua prosedur apheresis melibatkan mengalirkan darah dari pembuluh darah pasien/ donor melalui pipa ke mesin yang memisahkan komponen darah. Pemisahan ini dilakukan oleh salah satu proses sentrifus atau proses filtrasi pada darah dalam mesin. Setelah pemisahan, komponen yang diinginkan dari darah diambil, sedangkan sisa komponen darah yang diinginkan diinfusikan kembali kembali ke pasien. Seluruh prosedur ini tidak menyakitkan dan biasanya memakan waktu sekitar dua jam, atau hanya sedikit lebih lama dari donor darah konvensional.

Apa ada komplikasi dari apheresis?
Komplikasi serius dari apheresis jarang terjadi. Komplikasi kecil dari apheresis dapat mencakup perdarahan di area donor dan perasaan melayang yang biasanya reda dengan cepat.

Komplikasi yang lebih serius dapat terjadi ketika apheresis digunakan untuk mengobati kondisi yang serius dan termasuk:

  • Perdarahan dan kecenderungan untuk berdarah (karena faktor pembekuan darah diambil).
  • Infeksi dan kecenderungan infeksi (karena sistem kekebalan tubuh agak ditekan ketika antibodi diambil).
  • Tekanan darah rendah (karena cairan tubuh ada yang terbuang).
  • Otot kram (karena kadar kalsium di darah yang rendah dapat terjadi dan elektrolit lainnya dapat tidak seimbang).