Hati-hati Berlebihan Melarang Anak Bermain Video Game

DokterSehat.Com – Penelitian yang dilakukan Lowa State University menemukan, kekhawatiran berlebihan orangtua saat anaknya bermain video games kekerasan justru malah akan mendorong anak untuk terus bermain.



Peneliti Russell Laczniak mengatakan, mengingat adanya dampak dari video game kekerasan yang dimainkan anak, dia dan rekan-rekannya ingin lebih memahami bagaimana orangtua memengaruhi perilaku anak-anaknya. Mereka menemukan, orangtua yang lebih hangat dan ketat berhasil membatasi anak-anak bermain video games kekerasan. Namun, orang tua yang sangat emosional dan cemas memiliki efek sebaliknya, anak-anak akan bermain lebih.

Ini tidak mengherankan bahwa lebih hangat dan lebih membatasi orang tua, atau apa yang kita sebut otoritatif, paling efektif dalam mengurangi jumlah video game kekerasan yang dimainkan oleh anak-anak mereka. Dia menambahkan, jika orang tua lebih cemas, pesan yang ingin mereka sampaikan tidak akan diterima dengan baik oleh anak-anaknya yang membuat mereka tetap memainkan video games kekerasan.

Dari penelitian ini, Russell dan rekan ingin menyampaikan, orangtua yang hangat cenderung menahan diri dari disiplin fisik dan menunjukkan persetujuan melalui kasih sayang. Orangtua yang membatasi dengan cara mengatur dan menegakkan aturan tegas untuk cenderung gagal menyampaikan bahaya dari video games kekerasan.

Seperti dikutip dari situs Times of India, Jumat (9/10/2015), penelitian yang diterbitkan ke dalam Journal of Consumer Affairs ini juga menjelaskan, orangtua tak perlu cemas berlebihan. Orangtua harus tenang dalam menyampaikan pesan bahwa permainan itu berbahaya.

Hati-hati ya moms dalam melarang anak bermain video games, silahkan tinggalkan komentar anda dibawah ini!

BACA JUGA : Bahaya Aborsi Bagi Kesehatan Fisik Dan Mental