Haruskah Anda Tetap Berteman dengan Mantan?

putus-cinta-doktersehat
Photo Credit: Flickr.com/Alyssa Gilmore

DokterSehat.ComPutus cinta bisa menyedihkan dan membingungkan. Anda tahu, Anda tidak bisa lagi menjadi sebuah pasangan, tapi apakah itu berarti Anda harus menjadi teman juga? Lagi pula, Anda terus saling peduli meski hubungan romantis Anda tidak berjalan baik. Jadi, apa yang harus Anda lakukan?

Photo Credit: Flickr.com/Alyssa Gilmore

Untuk membantu Anda memutuskan, baca pertanyaan berikut. Seperti yang Anda lakukan, pertimbangkan bagaimana hal itu berlaku untuk Anda saat ini, dan juga bagaimana penerapannya di masa mendatang, mengutip laman Webmd.com, Rabu (3/1/2018).

Apa yang Anda inginkan? Penting untuk jujur pada diri sendiri tentang apa yang benar-benar Anda pikirkan dan rasakan terhadap mantan Anda. Mungkin Anda merasa bahwa asmara telah muncul dari hubungan Anda, tapi persahabatan Anda masih kuat.

Beberapa orang, meskipun, berpura-pura bahwa mereka ingin menjadi teman ketika apa yang mereka inginkan adalah kesempatan untuk memenangkan kembali cinta mantan pasangan mereka. Hal ini dapat membuat mereka diam-diam merindukan atau merasa tersiksa.

Jika skenario terakhir menggambarkan Anda, mungkin sudah saatnya melepaskan mantan Anda sama sekali. Ini akan memberi Anda kesempatan untuk menerima kerugian, kesedihan dan bergerak maju dalam hidup Anda.

Seberapa baik Anda berinteraksi? Pasangan yang memiliki perpisahan yang damai mungkin bisa melakukan transisi yang relatif mulus ke persahabatan. Tapi jika perselisihan atau pertengkaran menggambarkan Anda dan mantan, Anda berdua mungkin lebih baik memberi jarak yang lebih jauh. Anda masih bisa saling berharap dengan baik saat memilih untuk berpisah.

Bagaimana interaksi bisa menjauhkan dari perasaan diri sendiri? Jika Anda dan mantan Anda terus saling peduli dan mengkomunikasikannya dengan cara yang membuat Anda merasa nyaman dengan diri Anda sendiri, kemungkinan besar Anda memiliki persahabatan yang solid. Di sisi lain, jika mantan membuat Anda meragukan atau mengkritik diri sendiri, maka Anda mungkin berpikir ingin bersahabat.

Jika pertanyaan di atas membuat Anda merasa perlu jarak dengan sang mantan, menindaklanjutinya dengan bertanya pada diri sendiri dengan dua pertanyaan berikutnya.

Menurut Anda, berapa lama Anda perlu menjauhkan diri? Mungkin Anda hanya butuh waktu untuk pulih dari perpisahan dan bisa menyambung kembali saat Anda merasa lebih kuat. Dalam mempertimbangkan kapan harus mendekati mantan Anda, sebaiknya jangan memberi batas waktu kepada diri sendiri. Sebagai gantinya, mengamati diri Anda dan pertimbangkan apa yang akan dilakukan dengan baik untuk Anda di setiap harinya.

Berapa jarak yang Anda butuhkan? Jawabannya bisa, sekali lagi, ditemukan dalam perasaan Anda dalam hubungan dengan mantan Anda. Jika bahkan dengan santai melihat mantan Anda secara langsung menyebabkan Anda sangat kesal, mungkin sebaiknya Anda melakukan apa yang Anda bisa untuk membatasi kontak semacam itu.

Jika melihat mantan Anda di media sosial juga memicu, Anda mungkin ingin membatasi kontak Anda di sini juga. Ini mungkin berarti tidak lagi membahas media sosial, atau hanya mengurangi seberapa sering Anda melakukannya. Atau, Anda mungkin memutuskan untuk tidak menjadi teman di media sosial.

Tentu hal itu bisa menjadi rumit saat Anda melihat mantan Anda melalui media sosial dari teman bersama. Dalam situasi ini, Anda perlu mengetahui berapa banyak yang Anda butuhkan untuk membatasi kontak ini juga. Ingatlah bahwa pilihan Anda tidak perlu menjadi pilihan yang abadi.

Memutuskan untuk tetap berteman sangat pribadi. Jadi hati-hati saat mendengar orang mengatakan apa yang seharusnya atau tidak boleh dilakukan. Sebagai gantinya, putuskan sendiri cara terbaik untuk menangani hubungan Anda dengan mantan Anda. Pada akhirnya, Anda harus hidup dengan diri sendiri, jadi penting untuk mempertimbangkan apa yang akan membuat Anda bahagia dalam jangka panjang.