Makan Gorengan Tingkatkan Risiko Diabetes Selama Kehamilan

DokterSehat.Com– Wanita yang makan gorengan setiap hari hampir dua kali lebih mungkin terkena diabetes selama kehamilan, menurut sebuah penelitian.

Mereka yang secara teratur menikmati gorengan, keripik, telur dadar atau ayam goreng berisiko lebih tinggi terkena diabetes gestasional – suatu kondisi sementara yang memengaruhi hingga satu dari 20 ibu hamil.

Para peneliti di Harvard University di Amerika Serikat percaya bahwa menggoreng makanan melepaskan bahan kimia berbahaya ke dalam makanan yang memengaruhi cara tubuh mengendalikan gula darah.

Diabetes gestational terjadi ketika wanita hamil gagal menghasilkan cukup insulin yang menyebabkan gula darah mereka menjadi tinggi secara abnormal.

Jika diabetes gestational tidak terdeteksi dan diobati, dapat menyebabkan hal berikut ini:

  • Kelahiran prematur
  • Bayi menjadi sangat besar
  • Bayi lahir meninggal

Kondisi ini biasanya terjadi dalam tiga bulan terakhir dan wanita disarankan untuk menjalani operasi caesar karena risiko komplikasi jauh lebih tinggi.

Diabetes biasanya menghilang segera setelah bayi lahir dan disebabkan oleh hormon-hormon tertentu yang dilepaskan pada kehamilan mengurangi efektivitas insulin.

Para peneliti di Harvard dan di Departemen Kesehatan Pemerintah AS melihat data pada 15.027 wanita selama periode sepuluh tahun. Semua telah mengisi kuesioner tentang diet dan gaya hidup mereka termasuk seberapa sering mereka makan gorengan, daging, buah dan sayuran, berapa banyak mereka minum dan apakah mereka merokok.

Wanita yang mengonsumsi makanan yang digoreng tujuh kali dalam seminggu adalah 88 persen lebih mungkin untuk mengembangkan diabetes kehamilan, dibandingkan dengan mereka yang memilikinya kurang dari sekali seminggu.

Studi yang dipublikasikan dalam jurnal Diabetologia, juga menunjukkan bahwa mengonsumsi makanan yang digoreng empat hingga enam kali meningkatkan risiko hingga 16 persen.

Peneliti utama Dr Cuilin Zhang percaya bahwa menggoreng melepaskan bahan kimia yang merusak kemampuan tubuh untuk mengendalikan gula darah. Ini termasuk lemak trans yang dapat melemahkan efek insulin.

“Potensi efek merugikan dari konsumsi makanan yang digoreng pada risiko diabetes gestasional, dapat terjadi akibat modifikasi makanan dan menggoreng media dan generasi produk sampingan yang berbahaya selama proses penggorengan,” Dr Cuilin Zhang mengatakan.

Dr Zhang, dari Institut Kesehatan Anak dan Pengembangan Manusia Pemerintah AS, juga mendesak wanita usia reproduksi untuk mengurangi makanan yang digoreng untuk mengurangi risikonya.

“Studi kami menunjukkan manfaat potensial membatasi konsumsi makanan yang digoreng dalam pencegahan diabetes gestasional pada wanita usia reproduksi,” katanya.

Gejalanya termasuk haus, sering buang air dan kelelahan – seperti diabetes biasa – dan dapat diobati dengan diet atau pil untuk menurunkan gula darah.

Perempuan lebih berisiko jika mereka kelebihan berat badan, berusia di atas 25 tahun atau memiliki riwayat keluarga diabetes.

Penelitian ini tidak menunjukkan bahwa makan gorengan adalah penyebab langsung diabetes gestasional, tetapi melihat hubungan antara diet tidak sehat secara keseluruhan dan kenaikan berat badan dalam perkembangan kondisi ini.

Sangat penting bahwa wanita yang berencana untuk hamil menjalani gaya hidup sehat dengan makan diet seimbang dan berolahraga teratur untuk mengurangi risiko mereka.

Setelah didiagnosis, wanita dengan diabetes gestasional harus diberi dukungan untuk mengelola kondisi seperti jika tidak ditangani, dalam beberapa kasus dapat menyebabkan komplikasi, termasuk kelahiran meninggal, dan peningkatan risiko operasi caesar.

Tips aman mengonsumsi makanan yang digoreng

Untuk menjaga makanan yang Anda makan dari risiko penyakit jantung dan diabetes, pastikan untuk mengikuti tips berikut ini.

1. Hindari mentega dan minyak sawit, sebagai gantinya pilihlah minyak bunga matahari atau minyak zaitun.

2. Jangan bingung terhadap makanan yang digoreng dengan makanan cepat saji.

Studi ini memperingatkan bahwa makanan cepat saji dimasak dalam minyak yang sama untuk berkali-kali sedangkan gorengan di rumah biasanya tidak. Gunakan minyak sayur segar setiap kali Anda menggoreng makanan.

3. Jangan menambahkan garam saat memasak makanan yang digoreng. Tingkat garam yang lebih tinggi mungkin berdampak negatif terhadap kesehatan kardiovaskular dan meningkatkan risiko hipertensi.

4. Menggoreng makanan dalam panci dapat mengurangi kerusakan pada produk. Karena menggoreng beberapa kali dapat memodifikasi makanan lebih drastis daripada menggoreng menggunakan panci, Anda harus tetap menggunakan wajan untuk sebagian besar pengalaman menggoreng Anda.

5. Makan gorengan dalam jumlah sedang. Meskipun menggoreng makanan dalam minyak bunga matahari atau minyak zaitun tidak dapat meningkatkan risiko penyakit jantung, makanan yang digoreng masih dapat meningkatkan kolesterol LDL Anda, menyebabkan hipertensi dan menyebabkan obesitas. Makanan yang digoreng seharusnya tidak menjadi pengganti diet yang sehat dan seimbang.