Gigi Ompong di Usia Paruh Baya, Waspada Penyakit Berbahaya!

doktersehat-gigi-Periodontitis

DokterSehat.Com– Gigi ompong pada usia paruh baya, tandanya Anda harus waspada, karena kondisi ini terkait dengan risiko penyakit kardiovaskular yang lebih tinggi, terlepas dari faktor risiko tradisional seperti tekanan darah tinggi, pola makan yang buruk, dan diabetes.

Kondisi ini, seperti melansir Medical News Today,  adalah kesimpulan dari penelitian awal di Tulane University School of Public Health dan Tropical Medicine di New Orleans, LA, dan Harvard T.H. Chan School of Public Health di Boston, MA.

Mereka menjelaskan bahwa, selain asosiasi mapan lainnya antara kesehatan gigi dan risiko penyakit, temuannya menunjukkan bahwa orang dewasa setengah baya yang kehilangan dua atau lebih gigi di masa lalu baru-baru ini bisa meningkatkan risiko penyakit kardiovaskular.

Studi ini bukan yang pertama untuk menyelidiki hubungan antara kesehatan gigi dan penyakit kardiovaskular (CVD), tetapi ini adalah yang pertama untuk fokus pada gigi ompong selama usia paruh baya dan mengecualikan apa yang terjadi sebelumnya.

CVD adalah istilah umum untuk penyakit jantung dan pembuluh darah. Ini termasuk penyakit pada pembuluh darah yang memasok: otak (seperti stroke dan penyakit serebrovaskular lainnya); otot jantung (penyakit jantung koroner); serta lengan dan kaki (penyakit arteri perifer).

Ini juga mencakup kondisi lain yang dapat merusak jantung (seperti penyakit jantung rematik dan penyakit jantung kongenital), serta kondisi di mana gumpalan darah membentuk dan memblokir suplai darah (seperti trombosis vena dalam dan emboli paru).

Pengertian CVD

CVD adalah penyebab utama kematian di seluruh dunia. Pada tahun 2015, ia mengklaim 17,7 juta jiwa, termasuk 7,4 juta karena penyakit jantung koroner dan 6,7 juta karena stroke.

Mencegah CVD

Risiko CVD dapat dikurangi, misalnya dengan berhenti merokok, menerapkan pola makan yang sehat, menjaga berat badan normal, dan aktif secara fisik.

Namun demikian, di samping cara-cara ini, ada kebutuhan untuk penanda CVD yang baru dan andal sehingga kondisinya dapat dideteksi tepat pada waktunya agar perawatan menjadi efektif.

Kesehatan mulut dan CVD

Gagasan bahwa kesehatan mulut terkait dengan CVD bukanlah hal baru, pada kenyataannya, itu pertama kali didirikan lebih dari 100 tahun yang lalu.

Pada tahun 2012, AHA menerbitkan ulasan lusinan studi terkait dan menyimpulkan bahwa ada hubungan antara penyakit periodontal dan penyakit pembuluh darah atherosclerotic, dan bahwa itu tidak tergantung pada “pembaur yang diketahui.”

Penyakit vaskular aterosklerotik adalah jenis CVD yang disebabkan oleh aterosklerosis, di mana endapan lengket yang disebut plak membangun di dalam arteri dan membuatnya tebal dan keras. Ketika plak menumpuk, itu membatasi aliran darah dan dapat menyebabkan serangan jantung, stroke, dan bahkan kematian.

Pertama kali yang dipikirkan bahwa kesehatan mulut yang buruk mungkin benar-benar menyebabkan CVD, “melalui infeksi dan peradangan.”

Namun, baru-baru ini, para ilmuwan telah menyimpulkan bahwa kesehatan mulut yang buruk menunjukkan adanya – bukan penyebab – aterosklerosis, dan oleh karena itu mereka mengusulkan bahwa itu mungkin berfungsi sebagai penanda risiko CVD.

Gigi Ompong dan penyakit jantung koroner

Untuk penyelidikan, berfokus pada gigi ompong dan penyakit jantung koroner. Mereka mengumpulkan dan menganalisis data pada ribuan pria dan wanita berusia 45-69 tahun yang diikuti dalam dua penelitian besar: Nurses ‘Health Study (NHS) dan Health Professionals Follow-Up Study (HPFS).

Dari peserta yang memiliki 25-32 gigi alami pada awal, mereka yang melaporkan kehilangan dua gigi atau lebih baru-baru ini memiliki risiko 23 persen lebih tinggi terkena penyakit jantung koroner bila dibandingkan dengan rekan-rekan yang tidak kehilangan apapun.

Risiko yang timbul adalah dari kualitas diet, jumlah aktivitas fisik, berat badan, dan faktor risiko tradisional lainnya untuk penyakit jantung koroner, seperti diabetes, kolesterol tinggi, dan tekanan darah tinggi.

Tidak ada peningkatan risiko yang signifikan ditemukan bagi para peserta yang mengatakan bahwa mereka hanya kehilangan satu gigi.

Dibandingkan dengan mereka yang melaporkan kehilangan gigi, peserta yang melaporkan kehilangan dua atau lebih gigi – terlepas dari berapa banyak gigi alami yang mereka miliki pada awal – memiliki risiko 16 persen lebih tinggi terkena penyakit jantung koroner.

Mereka yang memiliki kurang dari 17 gigi alami pada awal memiliki risiko 25 persen lebih tinggi terkena penyakit jantung koroner dibandingkan mereka yang memiliki 25-32 gigi alami pada awal.

Para ilmuwan menyimpulkan bahwa hasil mereka menunjukkan, bahwa di antara orang dewasa setengah baya, jumlah gigi yang lebih tinggi yang hilang di masa lalu mungkin terkait dengan risiko penyakit jantung koroner.

Penelitian sebelumnya juga menemukan bahwa masalah kesehatan gigi berkaitan dengan peningkatan risiko penyakit kardiovaskular. Namun, sebagian besar penelitian itu melihat hilangnya gigi kumulatif seumur hidup, yang sering termasuk gigi yang hilang pada masa kanak-kanak karena gigi berlubang, trauma, dan ortodontik.

ikuti-kontes-sehatitubaik-menangkan-berbagai-hadiah-menarik