Radang Testis/ Orchitis – Gejala

Gejala yang terkait dengan orchitis dapat berkisar dari ringan sampai berat, dan peradangan mungkin melibatkan satu atau kedua testis. Pasien dapat mengalami onset cepat rasa sakit dan pembengkakan, atau gejala dapat muncul lebih secara bertahap. Gejala orchitis mungkin termasuk yang berikut:

doktersehat-pria-khitan-penis-sehat-bakteri-bersih-kecil-gemuk-manfaat-sunat

  • Pembengkakan testis
  • Kemerahan testis
  • Nyeri testis
  • Demam dan menggigil
  • Mual
  • Lesu dan lemah
  • Sakit kepala
  • Pegal-pegal
  • Nyeri ketika buang air kecil

Untuk epididymo-orchitis, gejala mungkin datang dan berkembang secara  lebih bertahap.

  • Epididimitis awalnya menyebabkan nyeri di area tertentu dan pembengkakan bagian belakang testis selama beberapa hari.
  • Kemudian, infeksi meningkat dan menyebar, melibatkan seluruh testis.
  • Nyeri atau terbakar sebelum atau setelah buang air kecil dan adanya cairan dari penis

Kapan mencari perawatan medis untuk orchitis
Individu yang mengalami nyeri testis, kemerahan, atau bengkak harus segera mencari perawatan medis dan evaluasi. Jangan menunda perawatan medis darurat, seperti kasus torsi testis (testis terpeluntir pada korda spermatika), juga ditandai dengan nyeri testis dan bengkak. Jika seseorang yang mengalaminya tidak mampu pergi ke dokter keluarganya, pergilah langsung  ke unit gawat darurat. Juga, jika seseorang tersebut telah dievaluasi dan kondisi terus memburuk, mereka harus mencari banutan medis.

Penegakan diagnosis orchitis
Secara umum, diagnosis orchitis dapat ditegakkan setelah riwayat pasien telah didapatkan dan pemeriksaan fisik telah dilakukan oleh praktisi kesehatan. Namun, pemeriksaan pencitraan dan pengujian laboratorium dapat dilakukan untuk mengevaluasi dan dan menyingkirkan diagnosis lain yang dapat memiliki gejala mirip dengan orchitis.

  • USG testis yang terken dapat dilakukan untuk menyingkirkan diagnosis lain (misalnya, torsi testis, abses, atau epididimitis) yang dapat menyebabkan gejala yang sama.
  • Pemeriksaan dubur, dokter dapat memeriksa kelenjar prostat untuk infeksi. Tes ini diperlukan karena diperlukan pengobatan antibiotik yang berdurasi lebih lama jika infeksi melibatkan kelenjar prostat.
  • Sampel cairan akan diambil dari uretra, saluran air seni yang membentuk pembukaan di ujung penis, dapat diperoleh untuk mengidentifikasi bakteri bertanggung jawab untuk infeksi, pada pasien yang juga mengalami penyakit menular seksual.
  • Pemeriksaan darah dan urine yang dapat diperoleh tergantung pada gejala pasien.