Nyeri Perut Pada Anak – Gejala

Nyeri perut pada anak adalah salah satu keluhan tersering dari anak sehingga orangtua membawa anaknya untuk mendapat penanganan medis.

doktersehat-anak-kecil-menangis-sakit-kencing-batu-kutu-rambut

Beberapa kondisi yang perlu diperhatikan saat anak mengalami gejala nyeri perut:

  • Durasi nyeri: Kebanyakan penyebab sederhana sakit perut tidak berlangsung lama. Sebagian besar dari kita telah mengalami nyeri perut karena gas atau asam lambung yang meningkat, dan ingat bahwa rasa sakit biasanya hilang dalam waktu 24 jam. Nyeri perut yang terus menerus lebih dari 24 jam harus dievaluasi oleh dokter.
  • Lokasi nyeri: Nyeri paling sederhana yang terletak di tengah perut. Anak akan menggosok di sekitar pusarnya. Nyeri dirasakan di daerah lain yang lebih memprihatinkan. Hal ini terutama bila nyeri terletak di sisi kanan bawah perut. Nyeri di daerah itu harus dianggap sebagai radang usus buntu sampai terbukti sebaliknya.
  • Penampilan anak: Jika anak terlihat sangat sakit, bantuan medis harus dicari. Seringkali, pengasuh “hanya tahu” anak sangat sakit. Ketika sakit perut terjadi, hal kunci untuk dicari adalah penampilan pucat, berkeringat dingin, terus mengantuk atau lesu. Terlebih jika rasa nyeri tidak dapat dialihkan dengan bermain, atau anak menolak minum atau makan selama beberapa jam.
  • Muntah: Anak-anak muntah cukup sering sakit perut, tapi muntah tidak selalu menunjukkan masalah serius. Namun, seperti halnya dengan durasi nyeri, penyebab paling sederhana muntah akan pergi dengan cepat. Aturan lagi adalah bahwa muntah selama lebih dari 24 jam perlu memanggil dokter.
  • Sifat muntah: Pada bayi dan anak-anak yang sangat muda, muntah yang berwarna hijau atau kuning perlu memanggil dokter. Pada usia berapa pun, muntah yang tampaknya berisi darah atau materi gelap adalah alasan untuk mencari perawatan darurat.
  • Diare: Diare juga biasanya bersama dengan sakit perut dan biasanya menunjukkan bahwa virus adalah penyebabnya. Hal ini dapat berlanjut selama beberapa hari tetapi biasanya hanya berlangsung kurang dari 72 jam (tiga hari). Adanya darah dalam tinja adalah alasan untuk mencari perawatan medis.
  • Demam: Kehadiran demam tidak selalu menunjukkan masalah serius. Memang, suhu normal dapat dilihat dengan penyebab yang lebih serius dari sakit perut.
  • Pangkal paha sakit: Satu masalah serius yang anak laki-laki mungkin menggambarkan sebagai sakit perut sebenarnya berasal dari tempat lain. Ini adalah torsio testis, kondisi di mana testis terpeluntir dan memotong suplai darahnya sendiri. anak mungkin malu untuk menyebutkan lokasi, sehingga Anda harus bertanya jika ada rasa sakit “di sana.” Masalah testis biasanya mudah untuk diperbaiki jika dirawat cukup dini. Jadi, jika seorang anak mengeluh sakit di daerah lipatan paha atau testis, segera cari perawatan darurat medis.
  • Masalah kencing: Nyeri perut yang terkait dengan kesulitan buang air kecil, seperti buang air kecil sakit atau sering, bisa mengindikasikan infeksi dan merupakan alasan untuk mencari perawatan medis.
  • Ruam: Penyebab serius tertentu sakit perut juga terjadi dengan adanya ruam. Kombinasi ruam kulit dengan sakit perut adalah alasan untuk menghubungi dokter Anda.