Gejala Kanker Kolokteral

DokterSehat.Com – Kanker usus besar adalah tumor ganas umum dari saluran pencernaan, dan morbiditas setelah kanker lambung dan kanker kerongkongan. Sebagian besar pasien dengan kanker usus besar di lebih dari 40 tahun, sekitar 15% dari pasien 30 tahun, dan pasien laki-laki yang lebih umum. Meskipun kejadian kanker kolorektal lebih tinggi, tetapi gejala kanker usus besar masih belum sangat mengetahuinya, setelah pengenalan singkat oleh Modern Cancer Hospital Guangzhou specialis kanker usus besar. Apa saja gejalanya?

doktersehat-sakit-perut-Inkontinensia-Usus

Apa yang menyebabkan kanker?

  • Faktor makanan: tinggi protein, diet tinggi lemak dan rendah serat, rentan terhadap kanker usus besar.
  • Faktor genetik: beberapa kerabat menderita kanker usus besar, generasi berikutnya akan lebih tinggi dari rata-rata risiko probabilitas kanker kolorektal.
  • Polip: polip tumbuh di dinding bagian dalam kanker usus besar atau rektum, rentan terhadap berbagai rangsangan menjadi ganas dari massa jinak.
  • Penyakit Crohn atau kolitis ulseratif: penyakit Crohn atau kolitis ulseratif dapat meningkatkan peluang kanker kolorektal kejadian.

Apa saja gejalanya kanker kolorektal?
Gejala awal kanker usus besar saat buang air besar tidak terasa sakit, darahnya berwarna merah segar, sangat mirip dengan gejala awal wasir internal. Berlarut darah di dalam tinja berwarna merah gelap, kinerja darah bercampur dengan lendir tinja atau darah serta nanah.

Kedua, satu perubahan kebiasaan buang air besar merupakan gejala khas dari kanker usus besar, karena massa rektrum dan sekresinya, akan menghasilkan stimulasi usus, seringkali dimaksudkan mengarah pada pasien kanker usus, gejala dari tinja yang buruk dan tenesmus. Bentuk tinja mengubah kotoran pasien menjadi kurus, datar atau bersama alur.

Kanker usus sekitar sekeliling dinding usus peresapan menjadi sempit, terutama di persimpangan rektum dan usus besar sigmoid, penyempitan kanker yang lebih keras, dapat dengan mudah menyebabkan gejala penyumbatan usus, dalam jangka panjang akan menjadi penyakit kronis, kanker usus besar dapat terjadi terhadap penyakit dengan sistematik ganas, dapat dijelaskan juga anemia, dapat dijelaskan kerugian berat badan, kelelahan, kehilangan nafsu makan.

Baca Juga:  Cara Mengatasi Penyakit Gondongan Dileher

Kanker usus besar hingga akhir seringkali mengalami pengerasan mengelilingi jaringan dan organ seperti kandung kemih berdekatan dengan jaringan prostat, menyebabkan gejala sering kencing, urgensi dan disuria. Kanker usus besar juga bisa mentasis jauh ke hati yang menyebabkan hepatomegali, ascites, sakit kuning, bahkan kinerja cachexia.

Modern Cancer Hospital Guangzhou mengingatkan: jika muncul dicurigai ada gejala kanker , harus waspada, dan pada waktu yang tepat ke rumah sakit rutin untuk pemeriksaan dan pengobatan.