Gejala dan Pengobatan Bronkitis pada Anak dan Bayi

Flu-pada-Anak-doktersehat

DokterSehat.Com– Bronkitis adalah infeksi umum pada anak-anak dan bayi, yang dapat disembuhkan di rumah dengan beberapa perawatan, meskipun rawat inap mungkin diperlukan dalam beberapa kasus. Orangtua mungkin bertanya apakah penyakit bronkitis pada anak adalah kondisi serius yang harus dikhawatirkan?

Penyakit bronkitis pada anak adalah infeksi paru-paru yang menyebabkan peradangan pada saluran tuba bronchial. Tabung bronkus memungkinkan lewatnya udara dari dan ke paru-paru. Bronkitis bisa akut atau kronis, dengan bronkitis akut yang berlangsung selama dua sampai tiga minggu, dan bronkitis kronis berlangsung setidaknya selama empat minggu dan lebih.

Bronkitis Vs Bronchiolitis

Bronkitis sering membingungkan dengan kondisi lain yang disebut bronchiolitis. Bronkitis lebih seperti gejala yang memengaruhi saluran bronkial, sementara bronchiolitis adalah kondisi spesifik yang memengaruhi saluran udara yang lebih kecil yang bercabang dari tabung bronkial.

  • Sementara bronkitis menghasilkan batuk terus-menerus dan pembentukan lendir yang menghalangi debu dan udara melewati paru-paru, bronchiolitis menyebabkan peradangan pada saluran udara sempit yang membuat sulit bernapas.
  • Bronchiolitis biasanya disebabkan oleh virus pernapasan syncytial, dan kadang-kadang dapat disebabkan oleh adenovirus dan rhinovirus.
  • Bronkitis disebabkan oleh berbagai infeksi pernapasan dan umumnya terjadi setelah anak mengalami serangan flu atau pilek biasa.

Penyebab Bronkitis pada Anak dan Bayi

Seringkali, bronkitis berkembang ketika flu biasa atau virus flu menyebar ke tabung bronkial. Pada anak-anak, bronkitis akut biasanya adalah hasil dari infeksi virus seperti flu biasa atau flu. Kadang-kadang, penyakit bronkitis pada anak berkembang karena infeksi bakteri dan alergen seperti asap, serbuk sari, dan debu.

Waspadai penyakit bronkitis pada anak balita & bayi dan penyebabnya. Karena flu dan pilek menular, anak-anak juga bisa mendapatkan infeksi dari seseorang yang sudah sakit. Faktor lain yang meningkatkan risiko bronkitis pada anak, seperti melansir Mom Junction, adalah:

  • Sistem kekebalan yang lemah
  • Tinggal bersama atau di sekitar orang yang merokok
  • Polutan udara seperti asap kendaraan, asap kimia, dan gas beracun dari pabrik
  • Alergi
  • Asma
  • Sinusitis kronis
  • Adenoid dan amandel membesar

Karena bronkitis diikuti dengan flu atau serangan flu biasa, kondisi ini sering salah didiagnosis. Untuk menghindarinya, Anda harus waspada terhadap gejala-gejalanya.

Tanda dan Gejala Bronkitis pada Anak dan Bayi

Seorang anak dengan bronkitis mungkin mengalami gejala. Kenali gejala bronkitis pada anak berikut ini:

  • Batuk kering atau basah (dipenuhi lendir), yang dapat menyebabkan dahak kuning, hijau, atau putih
  • Dada sesak, nyeri dada dalam beberapa kasus
  • Panas dingin
  • Tersedak atau muntah
  • Hidung berair, biasanya sebelum batuk
  • Mengi
  • Sakit tenggorokan
  • Demam ringan

Dalam beberapa kasus, anak mungkin mengalami sesak napas juga. Bawa anak Anda ke dokter jika:

  • Gejala-gejalanya berlangsung selama lebih dari tiga minggu
  • Anak tidak tidur nyenyak
  • Lendir menghasilkan darah
  • Suhu tubuh lebih dari 100°F
  • Ada lendir yang berubah warna
  • Anak mengalami sesak napas

Diagnosis gejala bronkitis yang tepat sangat penting untuk menyediakan perawatan yang tepat untuk anak.

Pengobatan Bronkitis pada Anak dan Bayi

Bagaimana cara mengatasi dan pengobatan bronkitis pada anak? Biasanya, bronkitis akut hilang dengan sendirinya dalam dua atau tiga minggu. Dalam kasus bronkitis disebabkan oleh infeksi bakteri, dokter mungkin meresepkan antibiotik. Jika anak menderita asma atau alergi, dokter juga dapat merekomendasikan penggunaan inhaler. Biasanya, pengobatan untuk bronkitis pada anak-anak termasuk:

  • Banyak istirahat
  • Asupan cairan
  • Ibuprofen untuk ketidaknyamanan atau demam. Acetaminophen juga dapat diresepkan jika diperlukan
  • Sirup batuk, jika anak berusia di atas empat tahun
  • Terapi rehabilitasi pulmonal mungkin diperlukan jika anak memiliki bronkitis kronis

Namun, bronkitis parah dapat menyebabkan komplikasi seperti:

  • Kulit atau bibir berwarba biru, disebut sianosis, terjadi karena kurangnya oksigen dalam darah. Tingkat oksigen yang rendah dapat menyebabkan kegagalan pernapasan, jika tidak segera ditangani.
  • Dehidrasi
  • Apnea, yang merupakan jeda pernapasan yang biasa terjadi pada bayi prematur.

Dalam kasus seperti itu, anak akan membutuhkan rawat inap dan perawatan medis yang konstan sampai gejala mereda. Selain pilihan perawatan yang diresepkan oleh dokter, mengikuti rencana perawatan di rumah juga dapat membantu menyembuhkan bronkitis lebih cepat.

Tips Perawatan Rumah untuk Bronkitis

Obat dan pilihan pengobatan lain, seperti terapi, akan efektif ketika Anda mengikuti tips perawatan di rumah ini untuk mengurangi gejala bronkitis.

  • Biarkan si kecil beristirahat sebanyak mungkin dan jauhkan dia dari debu, cuaca dingin, dan asap. Ini akan meringankan perasaan sakit umum
  • Berikan anak banyak air – setidaknya tujuh hingga delapan gelas air – setiap hari
  • Simpan humidifier kabut dingin di kamar anak
  • Gunakan tetes hidung saline untuk mengurangi dada sesak. Tetapi berbicaralah dengan dokter sebelum melakukannya
  • Biarkan anak duduk atau tidur dengan posisi tegak untuk meringankan masalah pernapasan

Perawatan di rumah dikombinasikan dengan beberapa solusi alami dapat membantu meringankan gejala bronkitis. Selanjutnya, kita akan melihat beberapa pengobatan rumah yang dapat Anda coba untuk penyakit bronkitis pada anak dan bayi.

Pengobatan Alami untuk Bronkitis di Rumah

Pengobatan rumahan ini meringankan ketidaknyamanan tetapi tidak menyembuhkan kondisi. Bicarakan dengan dokter Anda sebelum mencoba pengobatan rumah ini untuk anak Anda.

  • Jahe, obat alami yang sangat baik untuk mengobati flu biasa, juga dapat membantu meringankan bronkitis. Anda bisa membuat teh jahe, dengan merebus jahe selama 15 menit. Tambahkan sedikit madu dan berikan kepada anak Anda.
  • Bawang putih memiliki sifat anti-virus, menjadikannya agen yang baik untuk melawan virus yang memengaruhi tabung bronkial. Kupas dan potong bawang putih, dan didihkan dalam segelas susu. Berikan pada anak sebelum tidur.
  • Kunyit adalah agen anti-inflamasi alami yang dapat meminimalkan pembengkakan pada bronkus dan juga mengeluarkan kelebihan lendir. Tambahkan satu sendok teh kunyit ke dalam segelas susu dan didihkan. Berikan kepada anak dua hingga tiga kali sehari untuk hasil yang lebih baik.
  • Terapi uap menggunakan minyak kayu putih dapat membantu meredakan dada sesak dan hidung. Berkumur air garam juga dapat mengurangi sesak dengan mengeluarkan lendir dan membersihkan saluran udara.
  • Batuk adalah salah satu gejala bronkitis yang paling tidak menyenangkan. Madu adalah salah satu obat herbal terbaik untuk batuk dan sakit tenggorokan. Tambahkan madu dan sedikit lemon ke air hangat dan berikan kepada anak untuk diminum dua kali sehari.
  • Bawang mentah dapat membantu melarutkan lendir dan dahak yang membuat sulit bernapas. Tambahkan bawang mentah ke makanan atau beri anak satu sendok teh jus bawang mentah di pagi hari jika dia bisa meminumnya.

Obat-obatan ini dapat dicoba bahkan jika anak terkena flu atau pilek, untuk mencegah infeksi menyebar ke bronkus. Meskipun Anda tidak dapat sepenuhnya menghentikan anak mengembangkan bronkitis, Anda dapat meminimalkan kemungkinan infeksi mereka dengan mengikuti beberapa tindakan pencegahan.

Mencegah Penyakit Bronkitis pada Anak dan Bayi

Seorang anak bisa terjangkit bronkitis karena sejumlah alasan, yang membuatnya sulit untuk mencegahnya sepenuhnya. Namun, tips ini bisa meminimalkan risiko.

  • Hindari berinteraksi dengan orang-orang yang mungkin terkena pilek atau infeksi virus, seperti flu
  • Jangan berbagi mangkuk makanan atau gelas minum
  • Selalu pastikan bahwa anak mencuci tangannya sebelum makan atau menyentuh makanan
  • Selalu tutup bersin atau batuk menggunakan sapu tangan atau tisu
  • Bersihkan dan desinfeksi permukaan di sekitar anak untuk mencegah penyebaran infeksi

Bronkitis dapat disembuhkan ketika dideteksi sejak dini. Pastikan anak Anda mendapatkan perawatan karena flu atau dingin lebih cepat, untuk itu dapat mencegah virus menyebar ke tabung bronkial. Meskipun tidak ada vaksinasi khusus untuk bronkitis, menjadikan anak suntikan flu tahunan dapat meminimalkan risiko infeksi.