Serangan Asma – Gejala dan Penanganan

Serangan asma adalah memburuknya gejala asma secara tiba-tiba yang disebabkan oleh pengetatan otot-otot di sekitar saluran udara Anda (bronkospasme). Selama serangan asma, lapisan saluran udara juga menjadi berlendir dan membengkak atau meradang dan lebih tebal daripada biasanya. Semua faktor ini – bronkospasme, inflamasi, dan produksi  lendir – merupakan penyebab gejala serangan asma seperti kesulitan bernapas, mengi, batuk, sesak napas, dan kesulitan melakukan aktivitas normal sehari-hari. Gejala lain dari serangan asma dapat mencakup:

doktersehat-wanita-asma

  • Mengi parah ketika bernapas menghirup napas dan mengeluarkan napas
  • Batuk yang tidak akan berhenti
  • Pernapasan yang sangat cepat
  • Sesak dada atau tekanan di dada
  • Otot yang mengencang di leher dan dada, yang disebut retraksi
  • Kesulitan berbicara
  • Perasaan cemas atau panik
  • Pucat, wajah berkeringat
  • Bibir biru atau kuku biru
  • Gejala memburuk meskipun sudah menggunakan obat

Menelepon 119 atau unit kegawatan jika Anda memiliki gejala-gejala tersebut.

Beberapa orang dengan asma dapat pulih seperti sedia kala untuk waktu yang lama tanpa mengalami serangan asma atau gejala lainnya, namun dapat terganggu secara periodik dengan memburuknya gejala mereka, karena paparan pemicu asma atau mungkin dari aktivitas berlebihan seperti asma akibat olahraga.

Serangan asma ringan umumnya lebih umum. Biasanya, saluran udara terbuka dalam beberapa menit sampai beberapa jam setelah perawatan. Serangan asma berat kurang umum tetapi bertahan lebih lama dan memerlukan bantuan medis segera. Penting untuk mengenali dan mengobati bahkan gejala ringan dari serangan asma untuk membantu Anda mencegah episode parah dan menjaga asma tetap terkontrol.

Apa yang terjadi jika serangan asma tidak diobati?
Tanpa obat dan perawatan segera, pernapasan Anda mungkin menjadi lebih berat, dan mengi dapat terdengar lebih keras. Jika Anda menggunakan peak flow meter selama serangan asma, bacaan hasilnya akan lebih rendah daripada hasil biasanya.

Baca Juga:  Serangan Asma - Pengenalan Tanda Awal

Selama paru-paru Anda terus mengencang selama serangan asma, Anda mungkin tidak dapat menggunakan peak flow meter sama sekali. Secara bertahap, paru-paru Anda dapat membengkak dan saluran napas tertutup berat selama serangan asma sehingga tidak ada pergerakan udara yang cukup untuk menghasilkan mengi. Hal ini kadang-kadang disebut “dada diam,” dan itu adalah tanda berbahaya. Anda harus dibawa ke rumah sakit segera dengan serangan asma berat. Hubungi 119 untuk bantuan. Sayangnya, beberapa orang menafsirkan hilangnya mengi selama serangan asma sebagai tanda perbaikan dan gagal untuk mendapatkan perawatan darurat segera.