Gangguan Stress Pasca Trauma (PTSD) – Penyebab, Gejala, dan Pengobatan

Gangguan Stress Pasca Trauma (PTSD) adalah gangguan kecemasan yang disebabakan oleh trauma masa lalu. Jika Anda memiliki gejala Post-Traumatic Stress Disorder / gangguan stres pasca-trauma (PTSD) atau berisiko mengalami kondisi ini, temui seorang profesional kesehatan mental yang berkualitas yang memiliki pengalaman merawat pasien dengan PTSD. Diagnosis didasarkan pada laporan Anda memiliki riwayat pasca trauma yang mengancam jiwa atau kekerasan. Penyedia perawatan kesehatan akan mengajukan pertanyaan tentang gejala-gejala; meminta Anda untuk menggambarkan peristiwa traumatis; bertanya tentang masa kecil Anda, pendidikan, dan pengalaman bekerja; dan bagaimana Anda berhubungan dengan orang lain.

doktersehat-pria-pinggang-besar-kanker-prostat-Gangguan-Stress-Pasca-Trauma-PTSD-diabetes-kutil-kelamin-konsultasi

PTSD Juga Dapat Mencakup:

  • Gangguan Stres Akut: gejala yang terjadi dalam waktu empat minggu dari trauma
  • PTSD dengan Ekspresi Tertunda: gejala tidak muncul sampai setidaknya enam bulan setelah trauma
  • PTSD Jenis Prasekolah: berlaku untuk anak-anak berusia kurang dari 6 tahun

Gangguan lain yang sering menyertai PTSD adalah depresi, gangguan kecemasan lain, dan alkohol atau penyalahgunaan obat. Anda dapat dievaluasi untuk kondisi ini juga.

Apakah Pengobatan untuk PTSD?
Psikoterapi untuk PTSD.
Berbagai bentuk psikoterapi membantu dalam PTSD, antara lain:

  • Terapi perilaku kognitif (CBT) membantu seseorang mempelajari teknik perilaku untuk relaksasi dan restrukturisasi pola berpikir yang mendorong kecemasan.
  • Terapi pemaparan, yang secara sistematis memaparkan seseorang terhadap kenangan dan kejadian yang berkaitan dengan trauma dan mengurangi respon rasa takut untuk peristiwa ini, di bawah bimbingan seorang terapis yang terlatih.
  • EMDR (Eye Movement Desensitisasi dan reprocessing/ pengolahan ulang) memberikan pasien berbagai rangsangan visual dan taktil untuk melepaskan pengalaman emosional dan membebaskan pikiran dari blok masa lalu.

Selain itu, kelompok pendukung membantu orang dengan PTSD melalui saling berbagi perasaan satu dengan yang lain yang memiliki pengalaman yang sama.

Baca Juga:  Gangguan Kepribadian Menghindar - Penyebab, Gejala, dan Pengobatan

Tujuan terapi adalah untuk mendorong pasien untuk mengingat semua rincian acara, mengungkapkan kesedihan, menyelesaikan proses berkabung, dan melanjutkan hidup. Untuk anak-anak, ini mungkin melibatkan terapi bermain.

Obat untuk PTSD
Meskipun benzodiazepin, seperti Valium, Xanax, dan Ativan, umumnya diresepkan untuk jangka pendek, sebagai bantuan langsung dari gejala kecemasan terkait dengan PTSD, beberapa ahli memperingatkan penggunaannya. Penggunaan jangka panjang obat ini sangat tidak dianjurkan.

Antidepresan yang dikenal sebagai inhibitor selektif-serotonin reuptake (SSRI), seperti Celexa, Paxil, Prozac, Lexapro, dan Zoloft, membantu mengubah tingkat neurotransmitter (zat kimia) yang membina komunikasi yang tepat antara sel-sel saraf, dan dapat meningkatkan PTSD.

Penelitian juga menunjukkan bahwa obat-obat lain, seperti beta-blocker dan kortikosteroid, dapat membantu mengurangi kemungkinan untuk membentuk ingatan emosional negatif yang kuat ketika diberikan segera setelah mengalami peristiwa yang sangat traumatis.

Obat Tekanan darah prazosin juga telah ditunjukkan dalam studi penelitian pendahuluan untuk membantu meringankan mimpi buruk terkait dengan PTSD

Obat anti-epilepsi dapat dengan menstabilkan suasana hatinya, mungkin pereda seperti seperti Depakote atau Tegretol, dapat mengurangi perubahan suasana hati dan kemarahan meledak.