Fimosis dan Parafimosis – Pengertian hingga Penyebab

Penyebab Penyakit Prostat & Pengobatannya

DokterSehat.ComFimosis adalah kondisi ketika kulup penis tidak mampu ditarik ke pangkal penis karena kulup penis lengket pada bagian dalam penis akibat kotoran-kotoran yang terselip. Fimosis mengganggu proses berkemih, hubungan seksual, dan meningkatkan risiko infeksi saluran  kemih. Pada saat anak laki-laki belum disunat, biasakan untuk menarik dan mengulur kulup penis ke pangkal dan ke ujung untuk menghindari melengket. Namun pada beberapa orang, mungkin tidak mampu menarik kulup sepenuhnya sampai ke pangkal, dan ketika hal tersebut terjadi disebut dengan fimosis.

Sementara parafimosis adalah kondisi ketika kulup penis ditarik ke pangkal namun tidak dapat dikembalikan ke ujung penis sehingga kulup penis menjepit batang penis, yang merupakan suatu kondisi gawat darurat karena penjepitan batang penis oleh kulup penis itu sendiri akan menimbulkan bendungan aliran darah dan pembengkakan di ujung penis, yang dapat berujung ke kematian jaringan penis akibat darah tidak mampu mengalir di penis.

Sebenarnya seiring perjalanan waktu, anak laki-laki menjelang pubertas akan mengalami retraksi kulit (pemendekan kulup) sehingga kepala penis akan tampak secara alami. Anda membutuhkan perawatan hanya jika fimosis terjadi setelah kulup tertarik ke belakang (melewati masa pubertas). Atau meskipun kulup belum tertarik, namun kepala penis mengalami kemerahan, nyeri, atau bengkak, fimosis harus ditangani dengan cepat dengan jalan sunat (sirkumsisi).

Penyebab Fimosis dan Parafimosis

Penyebab fimosis:
Ada berbagai kemungkinan penyebab fimosis, termasuk infeksi atau kondisi kulit. Diagnosis dapat dibuat berdasarkan riwayat medis pasien. Fimosis hanya menyerang laki-laki yang tidak disunat dan lebih sering terjadi pada laki-laki daripada pria.

Fimosis normal pada bayi yang tidak disunat dan balita, karena kulup masih menempel pada kelenjar. Ini akan mulai melepaskan secara alami antara 2 dan 6 tahun, meskipun itu mungkin terjadi nanti. Itu bisa terjadi pada sekitar 10 tahun, di beberapa anak laki-laki.

Kulup dapat ditarik kembali ke belakang kelenjar sekitar 50 persen anak laki-laki berusia 1 tahun, dan hampir 90 persen anak usia 3 tahun. Fimosis akan terjadi pada kurang dari 1 persen remaja antara usia 16 dan 18.

Kemungkinan besar terjadi pada anak laki-laki yang lebih tua dengan:

Pada orang dewasa, faktor risiko fimosis termasuk infeksi menular seksual.

Fimosis dapat disebabkan oleh kondisi kulit, seperti:

Eksim: Kondisi jangka panjang yang menyebabkan kulit menjadi gatal, merah, kering, dan pecah-pecah.
Psoriasis: Kondisi kulit ini menyebabkan bercak-bercak kulit menjadi merah, bersisik, dan berkerak.
Lichen planus: Ruam yang gatal yang dapat memengaruhi area tubuh yang berbeda. Itu tidak menular.
Lichen sclerosus: Kondisi ini menyebabkan jaringan parut pada kulup yang dapat menyebabkan Fimosis. Mungkin disebabkan oleh iritasi urine.

Penyebab parafimosis
Gangguan penis ini dapat disebabkan oleh salah satu kondisi atau kegiatan berikut, seperti melansir Medical News Today:

  • Kulup yang tersisa ditarik cukup lama bisa menyebabkan pembengkakan. Ini dapat terjadi selama pemeriksaan medis, setelah dibersihkan, atau setelah buang air kencing
  • Kulup ketat yang ditarik menyebabkan penis membengkak. Hal ini menyebabkan kulup tidak dapat kembali ke posisi alami
  • Aktivitas seksual yang kuat, menusuk penis, dan penggunaan cincin penis yang menyempit untuk meningkatkan ereksi dengan kompresi.

Parafimosis juga dapat dihasilkan dari kondisi atau prosedur medis berikut:

  • Infeksi karena berbagai faktor, termasuk kebersihan pribadi yang buruk
  • Bekas luka yang disebabkan oleh infeksi berulang pada kulit kulup, atau dengan menarik paksa kulup pada anak laki-laki muda
  • Sunat yang belum dilakukan dengan benar
  • Pembengkakan pada penis dan kulup, karena gigitan serangga atau laba-laba.

Parafimosis pada pria yang lebih tua sering disebabkan oleh salah satu dari berikut:

  • Diabetes, menyebabkan peradangan kronis pada penis dan kulup. Ini membuat parafimosis lebih mungkin terjadi
  • Kateterisasi yang dilakukan tanpa kulup dikembalikan ke posisi alami.

Pada anak-anak, kulup tidak menarik sama sekali sampai sekitar 2 tahun. Kebanyakan anak laki-laki akan memiliki kulit kulup yang dapat ditarik pada usia 10 tahun, dan secara paksa menarik kulit kulup kembali sebelum siap untuk melakukannya dapat menyebabkan jaringan parut yang dapat menyebabkan parafimosis.

Penyebab parafimosis lainnya disebabkan oleh beberapa faktor berikut:

  • Penanganan kulup yang salah. Pastikan untuk mengembalikan posisi kulup setelah Anda, atau pengasuh Anda, mencuci atau menyisipkan kateter –tabung yang dimasukkan ke dalam tubuh untuk mengeluarkan atau memasukkan cairan ke dalam rongga tubuh.
  • Tindikan. Rasa sakit dan bengkak dari tindikan penis (diyakini meningkatkan gairah seksual) bisa menyulitkan untuk menempatkan kulup di tempat setelah menariknya kembali
  • Saat berhubungan seks. Anda mungkin mampu menarik kulup Anda kembali untuk melakukan hubungan seks. Jika kulup tetap di pangkal terlalu lama, mungkin batang penis bisa membengkak sehingga kulup terjebak
  • Kondisi penis lainnya. Penyakit lain dari penis dapat menyebabkan masalah kulup. Sebagai contoh, fimosis dapat menyebabkan parafimosis.
Gangguan Penis: Fimosis dan Parafimosis – Halaman Selanjutnya: 1 2
ikuti-kontes-sehatitubaik-menangkan-berbagai-hadiah-menarik