Gangguan Kepribadian Antisosial – Penyebab, Gejala, Diagnosa, dan Pengobatan

DokterSehat.Com– Gangguan kepribadian antisosial terkadang disebut sociopathy, adalah kondisi mental seseorang secara konsisten tidak menunjukkan hak untuk salah dan mengabaikan hak dan perasaan orang lain. Orang dengan gangguan kepribadian antisosial cenderung memusuhi, memanipulasi atau memperlakukan orang lain dengan kasar atau dengan ketidakpedulian yang tidak berperasaan. Mereka tidak menunjukkan rasa bersalah atau penyesalan atas perilaku mereka, seperti melansir Mayo Clinic.

doktersehat-gangguan-kepribadian-antisosial

Antisocial personality disorder (ASPD) bisa cerdas, menarik, dan menyenangkan berada di sekitarnya, tetapi mereka juga berbohong dan mengeksploitasi orang lain. ASPD membuat orang tidak peduli. Seseorang dengan gangguan tersebut dapat bertindak gegabah, destruktif, dan tidak aman tanpa merasa bersalah ketika tindakan mereka menyakiti orang lain.

Sistem diagnostik modern memasukkan ASPD ke dalam dua kondisi yang terkait tetapi tidak identik: “psikopat” adalah seseorang yang melakukan tindakan menyakitkan terhadap orang lain dengan cenderung melakukan perhitungan, manipulasi dan licik; mereka juga cenderung untuk tidak merasa emosi dan meniru (bukan pengalaman) empati orang lain. Mereka bisa menipu secara karismatik dan menawan. Sebaliknya, “sosiopat” agak lebih mampu mampu membentuk orang lain tapi masih mengabaikan aturan-aturan sosial; mereka cenderung lebih impulsif, serampangan, dan mudah gelisah daripada orang dengan psikopat. ASPD jarang terjadi, memengaruhi hanya 0,6 persen dari populasi.

Penyebab Gangguan Kepribadian Antisosial

Kepribadian merupakan kombinasi antara pikiran, emosi, dan perilaku yang membuat setiap individu memiliki keunikkan tersendiri. Bagaimana cara orang melihat, memahami, dan berhubungan dengan dunia luar, serta bagaimana mereka melihat diri mereka sendiri. Bentuk kepribadian selama masa kanak-kanak dibentuk melalui interaksi antara kecenderungan yang diwariskan dan faktor lingkungan.

Penyebab gangguan kepribadian antisosial yang tepat tidak diketahui, namun:

  • Gen dapat membuat Anda rentan untuk mengembangkan gangguan kepribadian antisosial, dan situasi kehidupan dapat memicu perkembangannya
  • Perubahan dalam cara fungsi otak mungkin dihasilkan selama perkembangan otak.

Gejala Gangguan Kepribadian Antisosial

Seorang pengidap ASPD mungkin sering melakukan hal berikut:

  • Berbohong dan mengeksploitasi orang lain
  • Bertindak gegabah
  • Pemarah dan agresif
  • Bertengkar atau menyerang orang lain
  • Melanggar hukum
  • Tidak peduli dengan keselamatan orang lain atau diri mereka sendiri
  • Tidak menunjukkan tanda-tanda penyesalan setelah menyakiti orang lain
  • Gagal untuk mencari uang, pekerjaan, atau tugas sosial
  • Penyalahgunaan obat atau alkohol
  • Arogansi, rasa superioritas dan sangat keras kepala

Orang dewasa pengidap ASPD biasanya menunjukkan gejala gangguan perilaku sebelum usia 15 tahun. Tanda dan gejala gangguan perilaku termasuk masalah perilaku yang serius dan persisten:

  • Menyerang manusia dan hewan
  • Penghancuran properti
  • Kecurangan
  • Pencurian
  • Pelanggaran aturan yang serius

Pria Lebih Berisiko Gangguan Kepribadian Antisosial

Gangguan kepribadian antisosial memengaruhi lebih banyak pria daripada wanita. Para ahli tidak tahu pasti apa penyebabnya, namun faktor genetika dan biologi dapat memainkan peran, terutama seorang psikopat, seperti tumbuh di lingkungan yang traumatis atau kasar, terutama seorang sosiopat). Penelitian menunjukkan bahwa cacat otak dan cedera selama tahun-tahun perkembangan juga dapat dikaitkan dengan ASPD.

Mungkin karena orang dengan ASPD sering melanggar hukum, banyak tahanan mengidap ASPD. Penelitian menunjukkan sebanyak 47 persen dari narapidana laki-laki dan 21 persen dari narapidana perempuan memiliki kelainan ASPD.

Komplikasi Gangguan Kepribadian Antisosial

Komplikasi, konsekuensi dan masalah gangguan kepribadian antisosial mencakup:

  • Penyimpangan atau pelecehan anak atau kelalaian
  • Alkohol atau penyalahgunaan zat
  • Berada di penjara
  • Perilaku bunuh diri atau bunuh diri
  • Memiliki gangguan kesehatan mental lainnya seperti depresi atau kecemasan
  • Status sosial dan ekonomi rendah dan tunawisma
  • Bergabung dalam geng
  • Kematian prematur, biasanya sebagai akibat dari kekerasan

Diagnosa dan Pengobatan Gangguan Kepribadian Antisosial

Untuk mendiagnosis ASPD, seseorang harus menunjukkan gejala sebelum usia 15 tahun. Namun, diagnosis gangguan kepribadian tidak dapat dibuat sampai usia 18 tahun. Gejala biasanya paling buruk selama akhir tahun remaja seseorang dan berusia 20-an, tapi dapat membaik sendiri dari waktu ke waktu. Kelainan ini sulit diobati. Orang dengan ASPD jarang mencari bantuan dokter atau psikolog, karena mereka sering berpikir mereka tidak membutuhkannya.

Ketika pengobatan dibutuhkan, terapi perilaku atau psikoterapi dalam pengaturan individu atau kelompok dapat membantu. Dokter kadang-kadang menggunakan obat psikiatri tertentu seperti penstabil mood atau anti-psikotik atipikal untuk mengobati gejala seperti agresi impulsif. Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat atau FDA belum menyetujui pengobatan spesifik apapun untuk gangguan kepribadian antisosial.

Tidak ada obat yang dirancang khusus untuk gangguan kepribadian antisosial. Namun, gejala tambahan, seperti depresi, kecemasan, atau penyalahgunaan zat, dapat dikurangi dengan obat dan membuat psikoterapi lebih efektif.

Jika seseorang di dekat Anda mengidap ASPD, pertimbangkan untuk mencari bantuan dari seorang psikiater, pekerja sosial, atau psikolog. Anda tidak akan dapat mengubah perilaku seseorang, tetapi Anda bisa belajar mengatasi untuk membantu Anda mengatur batas-batas dan melindungi diri dari bahaya.