Gangguan Depresi Musiman – Pengertian, Penyebab, dan Gejala

Gangguan afektif musiman (SAD) atau disebut juga seasonal depression  adalah jenis depresi yang terkait dengan musim tahun ini. Afek adalah suasana hati/ mood. Gangguan afek yang dimaksud adalah depresi (karena gangguan afek dapat juga berupa mania). Fakta sejarah tentang SAD mencakup bahwa pada awal 400 SM, Hippocrates menggambarkan perubahan musim karena menyebabkan penyakit. Dua ratus tahun kemudian, terapi ringan direkomendasikan sebagai pengobatan untuk orang-orang yang digambarkan mengalami “lethargi (lesu)” atau “murung.” Kebanyakan orang di negara 4 musim yang mengalami SAD, mereka mengalami depresi hanya pada akhir musim gugur dan musim dingin (kadang-kadang disebut “winter blues“) dan tidak mengalami depresi selama musim semi atau musim panas. Banyak budaya yang merayakan sejumlah hari libur selama musim dingin bisa menjadi tambahan stres bagi orang-orang dengan SAD. Sejumlah kecil penderita SAD, mengalami depresi hanya pada akhir musim semi dan musim panas. Berbeda dengan SAD, bentuk depresi berulang lainnya, seperti depresi bipolar atau unipolar, terjadi secara independen sepanjang tahun.

Gangguan-Depresi-Musiman-doktersehat

SAD paling sering terjadi pada wanita dewasa muda, meski bisa menyerang pria atau wanita dari segala usia. SAD mempengaruhi orang di kedua belahan dunia yang jarang berada dalam jarak 30 derajat garis lintang khatulistiwa. Beberapa orang mungkin memiliki bentuk perubahan mood musiman yang lebih ringan.

Seperti semua jenis depresi klinis, SAD dapat memiliki efek buruk pada kehidupan seseorang. Untungnya, hampir semua orang dengan SAD dapat dibantu dengan terapi yang tersedia.

Penyebab

Penyebab pasti gangguan depresi musiman (SAD) tidak diketahui.

  • Perubahan kimia di otak disebabkan oleh perubahan jumlah sinar matahari yang mungkin terlibat. Faktor risiko untuk SAD termasuk tinggal di lokasi geografis yang gelap atau berawan selama musim dingin.
  • Kecenderungan untuk memiliki SAD dapat menurun secara genetik (keluarga).
  • Mengingat seberapa sering penyalahgunaan alkohol dan ketergantungan terjadi pada individu dengan SAD, diperkirakan ada kemungkinan hubungan genetik antara keduanya.
  • Tingkat vitamin D yang rendah tampaknya menjadi faktor risiko untuk mengembangkan sejumlah gangguan mood, termasuk SAD.
Baca Juga:  Gangguan Depresi Musiman - Pemeriksaan dan Penegakan Diagnosis

Gejala

Gangguan afektif musiman (SAD) mungkin memiliki beberapa tanda dan gejala yang sama dengan jenis depresi lainnya. Tekanan untuk mengantisipasi timbulnya SAD sering menyebabkan penderitanya mengalami kecemasan beberapa bulan sebelum gejala SAD dimulai setiap tahun.

Kebanyakan orang hanya memiliki beberapa gejala ini, tidak semuanya.

  • Suasana hati tertekan
  • Kehilangan ketertarikan pada aktivitas biasanya menyenangkan
  • Kelelahan atau kehilangan energi
  • Perasaan tidak berharga atau putus asa
  • Konsentrasi yang buruk, tidak pasti
  • Pikiran berulang tentang kematian atau bunuh diri
  • Gejala SAD kembali setiap tahun, dan untuk orang tertentu, mereka cenderung datang dan pergi pada waktu yang hampir bersamaan setiap tahunnya.

Winter SAD biasanya ditandai oleh

  • tidur lebih dari biasanya
  • keinginan untuk makan gula, makanan bertepung, atau alkohol
  • penambahan berat badan
  • sifat lekas marah
  • konflik dengan orang lain
  • terasa berat pada lengan dan tungkai
  • gangguan perilaku (pada anak-anak)

Orang dengan winter SAD mungkin mencari tempat terang atau sinar matahari, atau ingin memiliki banyak lampu buatan.

Summer SAD umumnya disertai beberapa tanda dan gejala berikut ini:

  • Insomnia
  • Nafsu makan yang buruk
  • Penurunan berat badan
  • Agitasi
  • Kegelisahan
Gangguan Depresi Musiman – Halaman Selanjutnya: 1 2 3