Fakta Mengejutkan Tentang Lupus yang Diderita Selena Gomez

doktersehat-selena-gomez-dan-lupus
Source: flickr.com

DokterSehat.ComРLupus atau systemic lupus erythematosus adalah penyakit autoimun kronis yang terjadi ketika sistem kekebalan tubuh mulai menyerang jaringan dan organnya sendiri.

Penyanyi dan aktris Selena Gomez didiagnosis menderita penyakit lupus, yang menyebabkan gagal ginjal dan dia menerima sumbangan ginjal yang menyelamatkan kehidupan dari teman aktrisnya, Francia Raisa.

Banyak orang di seluruh dunia bahkan tidak menyadari kondisi ini, yang dapat dimulai dengan rasa lelah dan nyeri sendi.

Apa itu lupus?

Lupus adalah penyakit di mana sistem kekebalan tubuh menghasilkan terlalu banyak antibodi yang menyebabkan reaksi, yang menyebabkan peradangan pada persendian, kulit dan organ lainnya.

Biasanya, sistem kekebalan tubuh menghasilkan protein yang disebut antibodi yang melindungi tubuh dari virus, bakteri, dan kuman. Tapi, ketika Anda menderita lupus, sistem kekebalan tubuh menjadi salah dan tidak dapat membedakan antara penjajah asing dan jaringan sehat tubuh Anda.

Dan antibodi mulai menyerang sel dan jaringan tubuh yang sehat, menyebabkan peradangan, rasa sakit, dan kerusakan di berbagai bagian tubuh. Ini adalah penyebab utama lupus.

Fakta mengejutkan tentang lupus

  • Lupus adalah kondisi yang tidak menyembuhkan, tetapi gejalanya dapat dikontrol melalui pengobatan.
  • Lupus bukanlah penyakit menular, tetapi seringkali tidak terlalu mencolok.
  • Lupus lebih sering terjadi pada wanita daripada pria.
  • Sekitar 5 juta orang di seluruh dunia menderita beberapa bentuk lupus.
  • Penyakit ini sering didiagnosis dengan tes darah, yang akan menunjukkan sejumlah besar antibodi jika kondisinya ada.
  • Lupus yang parah dapat menyebabkan kerusakan yang tidak dapat diperbaiki pada ginjal, paru-paru, jantung, otak, dan lupus ringan akan menyebabkan masalah kelelahan, persendian dan kulit.
  • Faktor risiko lupus bisa terpapar sinar matahari, obat resep, paparan bahan kimia tertentu.
  • Lupus dapat dihasilkan dari faktor lingkungan dan faktor genetik.

Apa tanda-tanda dan gejala dari lupus?

Lupus dapat memengaruhi setiap orang secara berbeda, jadi beberapa orang mungkin memiliki beberapa gejala ringan dan yang lain mungkin memiliki gejala yang parah. Gejala dan tanda dapat dimulai pada awal masa dewasa. Berikut gejala lupus, seperti melansir Boldsky:

  • Kelelahan
  • Demam
  • Rambut rontok
  • Masalah ginjal
  • Sendi bengkak
  • Masalah paru
  • Ruam
  • Masalah gastrointestinal
  • Mulut kering dan mata
  • Masalah tiroid

Gejala lainnya:

1. Kelelahan

Dikatakan bahwa sekitar 90 persen penderita lupus mengalami kelelahan. Ini bisa menyebabkan tidur di siang hari, dan tidur terlalu banyak yang dapat menyebabkan insomnia di malam hari. Penderita lupus mungkin merasa sulit untuk tetap aktif dan berpegang pada rutinitas sehari-hari. Ini dapat menurunkan tingkat energi di tubuh mereka.

2. Demam

Salah satu tanda dan gejala awal lupus adalah demam tanpa alasan yang jelas. Suhu tubuh Anda mungkin melayang di suatu tempat antara 98,5?F dan 101?F. Orang-orang dengan lupus mungkin mengalami demam, yang bisa datang dan pergi. Demam semacam ini bisa menjadi gejala peradangan atau infeksi.

3. Rambut rontok

Kerontokan rambut Anda adalah gejala lain dari lupus. Ini adalah hasil radang kulit dan kulit kepala. Lebih sering, rambut Anda menipis dan Anda mulai kehilangan banyak rambut. Juga, beberapa orang mungkin mengalami penipisan alis, bulu mata, jenggot dan rambut tubuh lainnya. Pengobatan lupus bisa memperbaharui pertumbuhan rambut, tetapi jika ada lesi pada kulit kepala, itu bisa tetap permanen.

4. Masalah ginjal

Orang penderita lupus mengembangkan masalah ginjal dan peradangan membuatnya lebih sulit bagi ginjal untuk menyaring racun dan limbah dari darah. Gejala-gejala masalah ginjal termasuk pembengkakan di kaki, tekanan darah tinggi, urine yang lebih gelap, darah dalam urine, kencing lebih sering di malam hari, dan nyeri di satu sisi.

5. Sendi bengkak

Peradangan dapat menyebabkan kekakuan, nyeri dan pembengkakan di persendian Anda, yang terjadi di pagi hari. Peradangan mungkin ringan pada awalnya; tetapi secara bertahap mungkin mulai meningkat. Anda harus mengunjungi dokter segera mungkin setelah Anda melihat gejala ini.

6. Masalah paru

Peradangan juga terjadi pada sistem paru-paru, di mana paru-paru menjadi meradang dan pembengkakan dapat meluas ke pembuluh darah paru-paru. Diafragma juga bisa terpengaruh karena ini. Semua ini dapat menyebabkan nyeri dada, yang sering disebut sebagai nyeri dada pleuritik. Masalah pernapasan juga bisa terjadi.

7. Ruam

Salah satu gejala yang paling umum dari lupus adalah ruam berbentuk kupu-kupu yang muncul di kedua pipi dan hidung. Dikatakan bahwa sekitar 50 persen penderita lupus memiliki ruam ini. Ini terjadi ketika Anda terkena sinar matahari. Lupus juga dapat menyebabkan gatal-gatal dan lesi yang tidak gatal di tubuh.

8. Masalah gastrointestinal

Masalah gastrointestinal seperti mulas, refluks asam dan masalah lambung seperti lainnya adalah gejala. Meskipun gejala ringan dapat diobati dengan antasida, sementara yang parah dapat menyebabkan serangan refluks asam atau mulas yang sering. Anda harus mengurangi porsi makanan Anda, dan menghindari minuman yang mengandung kafein.

9. Mulut dan mata kering

Penserita lupus bisa mengalami mulut kering dan mata mereka juga terasa kering. Itu karena beberapa orang dengan lupus mengembangkan penyakit Sjogren, yang menyebabkan kelenjar mata mengeluarkan air mata dan air liur mengalami kerusakan, dan limfosit yang menumpuk di kelenjar. Wanita juga bisa mengalami kekeringan di vagina.

10. Masalah tiroid

Kelenjar tiroid membantu mengontrol metabolisme tubuh Anda. Kelenjar tiroid yang buruk dapat memengaruhi organ vital seperti otak, jantung, ginjal, dan hati Anda. Itu juga bisa menyebabkan kenaikan berat badan. Gejala lain mungkin termasuk kulit kering, rambut dan kemurungan.

Pengobatan lupus

Tidak ada obat tetapi perawatan awal dari gejala dapat mengurangi risiko menjadi lebih buruk dan dapat membantu mengendalikan gejalanya. Untuk mengelola masalah ginjal dan ruam, tablet steroid, suntikan dan krim digunakan untuk para penderita. Obat anti-inflamasi juga diberikan – seperti ibuprofen dan hydroxychloroquine – yang juga digunakan untuk mengobati masalah kelelahan, kulit dan sendi.