Erisipeloid – Penyebab, Diagnosis, dan Pengobatan

DokterSehat.Com– Erisipeloid adalah infeksi akibat kerja pada kulit yang disebabkan oleh penetrasi traumatis radang sariawan Erysipelothrix. Ini adalah penyakit akibat kerja ditularkan melalui kontak langsung dengan daging atau bahan nonedible, seperti bangkai atau produk seperti lemak, tulang, kerang, atau pupuk, serta dari hewan yang terinfeksi. Penyakit ini terdapat di seluruh dunia dalam berbagai hewan, termasuk ikan, kerang, unggas, dan mamalia terutama babi. Bakteri dapat masuk melalui luka atau lecet pada kulit. Pada hewan, organisme ini menyebabkan erisipelas pada babi dan penyakit lainnya pada unggas dan domba.

Erisipeloid-doktersehat

Penyakit ini memiliki tiga bentuk klinis: bentuk kulit lokal, bentuk kulit menyebar, dan infeksi sistemik yang parah, ini dapat memengaruhi jantung, otak, sendi, atau paru-paru. Bentuk kedua dan ketiga penyakit ini jarang terlihat.

Bentuk lokal dari penyakit ini biasanya memengaruhi kulit jari tangan dan punggung tangan, menyebabkan pembengkakan dan ruam, atau lesi. Dalam bentuk kulit menyebar, ruam atau lesi dapat muncul di berbagai bagian tubuh. Lesi kulit mungkin tidak terlihat dalam bentuk sistemik dari penyakit. Pada kasus yang jarang, endokarditis (radang selaput jantung) atau arthritis (radang sendi) dapat berkembang sebagai akibat dari jenis yang parah ini erisipeloid.

Penyebab Erisipeloid 

Penyebab erisipeloid paling umum di antara individu yang memiliki kontak langsung dengan hewan yang terinfeksi. Mereka yang berisiki tertinggi terkena erisipeloid, di antaranya nelayan, petani, pekerja rumah jagal, tukang daging, dan pekerja pertanian. Erisipeloid terlihat paling sering selama musim panas atau awal musim gugur di negara 4 musim. Penyakit ini tampaknya lebih umum pada pria, tapi itu mungkin karena perbedaan pekerjaan.

Diagnosis Erisipeloid 

Biasanya pada riwayat penyakit, individu menjelaskan pekerjaan yang berkaitan dengan daging atau ikan mentah. Gejala pada kulit berupa iritasi yang terlokalisasi atau difus. Individu akan menceritakan adanya lesi terbakar, gatal, atau nyeri pada kulitnya. Jika terjadi infeksi sistemik, maka gejala yang dilaporkan dapat berupa demam, menggigil, lelah, atau kelemahan tubuh.

Baca Juga:  Kawat Gigi Hampir Mengambil Nyawa Remaja Ini

Pada pemeriksaan fisik, terdapat lesi di kulit berwarna merah keunguan, non-vesikuler, rata (tidak timbul) atau timbul bentol-bentol kecil di antara jari, tangan, atau lengan tangan. Sementara lesi dengan jelas dapat tampak, timbul, dan ada indurasi. Jika disentuh, lesi kulit juga hangat dan lembut. Penyakit kulit umum ditandai dengan ruam merah keunguan dengan pusat yang jelas, dan lesi bulosa (bentol dengan isi cairan). Demam kadang-kadang muncul. Individu dengan keterlibatan sendi akan mengalami pembengkakan di beberapa sendi. Individu dengan endokarditis mungkin memiliki murmur jantung pada pemeriksaan.

Pengujian: Bakteri sering dapat berkembang dari drainase daerah yang terinfeksi. Kadang-kadang, biopsi full-thickness diperlukan untuk membuat diagnosis. Isolasi bakteri dalam darah diperlukan untuk diagnosis endokarditis. Tes pencitraan seperti computed tomography (CT), magnetic resonance imaging (MRI), radiografi, atau ekokardiografi dapat dianjurkan jika terjadi bentuk sistemik dari penyakit ini dicurigai.

Mengobati Erisipeloid

Terapi
Terapi antibiotik menggunakan penicillin, ciprofloxacin, atau cephalosporin, selama 7-10 hari biasanya menuntaskan infeksi. Dalam kasus yang resisten, terapi dengan antibiotik lini kedua dibutuhkan. Pemberian antibiotik intravena penting untuk mengatasi endokarditis. Pembedahan dapat dianjurkan pada individu dengan bentuk penyakit sistemik, tergantung organ yang terkena.

Prognosis
Bentuk lokal dan kutaneus dari penyakit biasanya bisa pulih dan hilang dalam 2-4 minggu. Pada individu yang menerima terapi antibiotik, prognosis untuk sembuh sempurna. Pada mereka yang tidak mendapatkan pengobatan adekuat, endokarditis atau artritis dapat terjadi, namun kondisi ini tidak biasa terjadi dan dapat diobati dengan efektif. Aspirasi jarum dari sendi yang terkena, dapat menentukan antibiotik yang tepat dari bakteri yang nanti ditemukan.

Komplikasi
Serangan bakteri yang resisten antibiotik akan menyulitkan terapi. Infeksi berulang bisa berpengaruh pada perkembangan sensitivitas alergi. Mengurangi kekebalan dapat mempersulit infeksi. Individu dengan bentuk sistemik yang parah mungkin memiliki kerusakan saraf yang ireversibel. Endokarditis dapat mengakibatkan penyakit katup jantung jangka panjang. Septic arthritis dapat menyebabkan penyakit sendi jangka panjang.