Serangan Jantung – Epidemiologi dan Patofisiologi

Setiap tahunnya lebih dari 36 juta orang meninggal karena Penyakit Tidak Menular (PTM) (63% dari seluruh kematian). Lebih dari 9 juta kematian yang disebabkan oleh penyakit tidak menular terjadi sebelum usia 60 tahun, dan 90% dari kematian “dini” tersebut terjadi di negara berpenghasilan rendah dan menengah. Secara global PTM penyebab kematian nomor satu setiap tahunnya adalah penyakit kardiovaskuler. Penyakit kardiovaskuler adalah penyakit yang disebabkan gangguan fungsi jantung dan pembuluh darah, seperti: Penyakit Jantung Koroner, Penyakit Gagal jantung atau Payah Jantung, Hipertensi dan Stroke.

doktersehat-jantung-Prolaps-Katup-Mitral-Valve-Prolapse-mvp

Pada tahun 2008 diperkirakan sebanyak 17,3 juta kematian disebabkan oleh penyakit kardiovaskuler. Lebih dari 3 juta kematian tersebut terjadi sebelum usia 60 tahun dan seharusnya dapat dicegah. Kematian “dini” yang disebabkan oleh penyakit jantungterjadi berkisar sebesar 4% di negara berpenghasilan tinggi sampai dengan 42% terjadi di negara berpenghasilan rendah. Komplikasi hipertensi menyebabkan sekitar 9,4 kematian di seluruh dunia setiap tahunnya. Hipertensi menyebabkan setidaknya 45% kematian karena penyakit jantung dan 51% kematian karena penyakit stroke.Kematian yang disebabkan oleh penyakit kardiovaskuler, terutama penyakit jantung koroner dan stroke diperkirakan akan terus meningkat mencapai 23,3 juta kematian pada tahun 2030. Setiap tahunnya Hari Jantung Dunia diperingati setiap tanggal 29 September. Di Amerika, Lebih dari satu juta orang Amerika memiliki serangan jantung setiap tahun.

Apa yang terjadi selama serangan jantung?
Otot jantung membutuhkan pasokan konstan darah yang kaya oksigen untuk menjaga agar otot jantung tetap bekerja. Arteri koroner jantung mensuplai darah untuk otot jantung. Jika Anda memiliki penyakit arteri koroner, arteri menjadi sempit dan darah tidak dapat mengalir serta sebagaimana mestinya. bahan berlemak, kalsium, protein, dan sel-sel inflamasi terbangun di dalam dinding arteri untuk membentuk plak dengan ukuran yang berbeda. Endapan plak keras di luar dan lembut dan lembek di dalam.

Baca Juga:  Katarak - Penyebab, Gejala, dan Pengobatan

Ketika plak menebal, bagian luar plak pecah, trombosit (partikel yang berbentuk cakram dalam darah yang membantu pembekuan) dan gumpalan darah terbentuk di sekitar plak. Jika gumpalan darah menyumbat arteri secara total, otot jantung menjadi “kelaparan” oksigen. Dalam waktu singkat, kematian sel-sel otot jantung terjadi, menyebabkan kerusakan permanen. Ini adalah serangan jantung.

Meskipun tidak biasa, serangan jantung juga bisa disebabkan oleh spasme/ kejang arteri koroner. Selama kejang koroner, arteri koroner menjadi kaku, mengurangi suplai darah ke otot jantung (iskemia). Ini dapat terjadi saat istirahat, dan bahkan dapat terjadi pada orang tanpa penyakit arteri koroner yang signifikan.

Setiap arteri koroner memasok darah ke otot jantung. Jumlah kerusakan pada otot jantung tergantung pada ukuran area yang disuplai oleh arteri yang tersumbat, durasi cedera dan pengobatan.

Penyembuhan otot jantung dimulai segera setelah serangan jantung dan memakan waktu sekitar delapan minggu. Sama seperti luka kulit, menyembuhkan luka jantung dan bekas luka akan terbentuk di daerah yang rusak. Tapi, jaringan parut yang baru di otot ini tidak akan berkontraksi. Jadi, kemampuan memompa jantung berkurang setelah serangan jantung. Jumlah kemampuan memompa yang hilang tergantung pada ukuran dan lokasi bekas luka.