Eksim – Pemicu dari lingkungan, makanan, dan pemicu non-alergen

DokterSehat.Com – Eksim adalah kondisi kulit yang menjengkelkan dan kadang-kadang menyakitkan yang sering memiliki lebih dari satu pemicu. Kebanyakan disebabkan oleh keturunan, penyebab genetik serta pemicu lingkungan. Penelitian menunjukkan bahwa jika salah satu atau kedua orang tua memiliki eksim, anaknya kemungkinan 60% – 80% lebih mungkin rentan terhadap eksim juga.  Penyebab lingkungan mungkin termasuk serbuk sari, debu atau bulu. Jenis yang paling umum adalah eksim atopik yaitu eksim yang disebabkan oleh alergi. Di Inggris sekitar 1 setiap 5 anak-anak memiliki kondisi ini.

doktersehat-kulit-ruam-hiv-aids-alergi-rubella-kudis-skabies

Pemicu lingkungan

Alergen yang iritasi dalam lingkungan yang dapat memicu eksim. alergen umum terkait dengan eksim meliputi:

Tungau Debu

Makhluk-makhluk mikroskopis kecil berkembang pada debu rumah tangga. Ketika debu beterbangan, hal itu dapat memicu bersin pada orang dengan alergi tungau debu. Kebanyakan orang yang alergi sebenarnya bereaksi terhadap protein yang ditemukan dalam kotoran tungau. Alergi tungau debu begitu sering terjadi, banyak dokter percaya pengendali tungau dapat membantu menjaga eksim untuk kambuh.

Bulu hewan peliharaan atau ketombe

Hewan berbulu adalah penyebab terbesar kedua alergi di rumah. Protein pada bulu hewan peliharaan – kulit mati hewan peliharaan seperti anjing dan kucing memciu reaksi alergi. Dalam binatang kecil seperti hamster seringkali merupakan alergen umum yaitu protein dalam urin mereka. Siapa pun bisa menjadi alergi terhadap hewan peliharaan karena hewan pun berketombe tetapi jika Anda memiliki eksim maka kondisi alergi dapat lebih buruk dan kulit dapat menjadi meradang karena kontak dengan hewan.

Serbuk sari

Orang yang memiliki eksim atopik sering memiliki riwayat keluarga dengan kondisi alergi seperti asma atau bersin-bersin, dipicu oleh rumput, pohon atau serbuk sari tanaman. Banyak orang mengalami eksim selama musim serbuk sari tinggi. Jenis eksim ini dikenal sebagai eksim kontak, yang juga bisa dipicu oleh reaksi untuk tanaman tertentu seperti bunga krisan.

Alergi makanan

Anak-anak dengan eksim lebih rentan untuk mengalami alergi makanan. Orang-orang dengan alergi makanan juga sering memiliki kondisi alergi lain seperti hayfever, asma atau eksim. Sangat penting untuk memahami bahwa alergi makanan dapat memicu eksim atau membuatnya lebih buruk. Jadi, tidak makan makanan yang menjadi pemicu alergi akan secara signifikan membantu untuk mencegah eksim.

Beberapa makanan yang berkaitan dengan eksim meliputi:

Susu sapi

Seperti kebanyakan alergi makanan, gejala biasanya muncul dalam beberapa menit atau jam setelah mengkonsumsi susu atau produk yang mengandung susu. Salah satu tanda dari eksim adalah kemerahan pada kulit dan kulit gatal. Untuk menguji apa saja alergen yang memicu alergi, terdapat uji tes tusuk kulit atau tes darah antibodi IgE. Alergi susu adalah salah satu alergi anak yang paling sering dan cenderung menghilang seiring berjalannya usia.

Telur

Alergi terhadap telur adalah reaksi umum lain pada anak-anak yang dapat memicu eksim pada anak-anak. Sekali lagi, kulit kemerahan dan gatal adalah gejala umum dan jenis alergi ini sering menghilang seiring dengan usia.

Kacang

Alergi kacang diperkirakan mempengaruhi sekitar 1 dari 50 bayi. Gejala dapat mulai dari ringan, gatal-gatal sampai dengan muntah. Reaksi yang mengancam kehidupan seperti asma dan tenggorokan yang tersumbat adalah tanda-tanda reaksi anafilaksis. Selalu periksa label makanan untuk “berisi kacang” atau “mungkin mengandung kacang”.

Kedelai

Kedelai dan produknya telah dikaitkan eksim pada mereka yang rentan. Kedelai banyak digunakan sebanyak 60% dari makanan olahan, seperti sereal, roti, kue, makanan siap saji dan Burger, jadi sulit untuk dihindari.

Gandum

Jika anak Anda memiliki eksim, anak Anda mungkin dapat makan makanan berbasis gandum tanpa reaksi langsung. Namun, gejala-gejala kulit dapat berkembang kemudian dalam waktu 24 hingga 48 jam. Kadang-kadang, reaksi dapat berlangsung beberapa hari jika makanan dimakan secara teratur selama suatu periode. Ini dapat memicu eksim serta diare, atau berat badan yang turun. Dalam hal ini, tes alergi tusukan kulit (skin prick test) seringkali negatif.

Baca Juga:  Makanan Pemicu Jerawat

Pewarna buatan dan pengawet

Pewarna buatan dan pengawet telah dikaitkan dengan perburukan kondisi eksim dalam sejumlah anak (kurang dari 3%) dari anak-anak dengan eksim. Ada tes tanpa alergi untuk senyawa ini. Tidak ada bukti bahwa salisilat alami dan amina harus dihindari pada anak-anak dengan eksim.

Iritan non-alergen

Tidak semua eksim berhubungan dengan alergi. Dalam beberapa kasus, iritasi di lingkungan dapat memicu kemerahan pada kulit. Iritasi ini seringkali meliputi:

Bahan kimia

Kulit merah gatal yang terkait dengan eksim dapat dipicu oleh bahan kimia di lingkungan Anda termasuk:

  • Deterjen
  • Parfum
  • Semprotan
  • penyegar udara
  • produk pewangi yang berat
  • Asap rokok

Anda dapat melindungi terhadap eksim dengan menggunakan kapas atau sarung tangan karet non-lateks saat melakukan pekerjaan rumah tangga.

Cuaca

Kebanyakan orang dengan eksim mengalami kekambuhan selama cuacanya dingin. Dingin, basah atau lembab udara dapat mengakibatkan kulit pecah-pecah yang memicu eksim. Sementara itu, udara panas, kering, udara dalam ruangan yang disebabkan oleh kebakaran dan pemanas sentral juga dapat memicu iritasi pada kulit. Untuk membantu kulit tetap lembab, minum banyak air, gunakan pelembab dan mempertimbangkan penggunaan pelembab/humidifier ruangan.

Musim panas dapat menyebabkan iritasi juga, dengan terlalu banyak panas dan keringat. Cobalah untuk tetap dingin di bawah naungan ruangan berAC dan menggunakan pelembab kulit dengan bahan lembut seperti zinc atau titanium dioksida.

Pakaian kasar

Kain tertentu dapat mengiritasi kulit karena bahannya yang kasar dan menyebabkan eksim. Hindari kain yang berserat kasar seperti wol atau linen dan memilih bahan katun sebagai gantinya. Hindari nilon, rayon atau pakaian poliester jika bahan-bahan tersebut cenderung membuat keringat.

Sabun atau parfum

Sabun wangi, deterjen, atau shampoo dapat memicu eksim. Pilih sabun yang lembut, yang ber-pH netral dan bebas pewangi. Jangan overwash atau scrub pada kulit Anda. Babyproducts adalah pilihan yang baik jika kulit Anda rentan terhadap eksim.

Air keras atau panas

Jika tempat tinggal Anda merupakan daerah air yang tinggi mineral, kulit akan menerima dengan lebih sulit. Pertimbangkan memakai sarung tangan untuk mencuci piring. Juga, mandi air panas dapat mengeringkan kulit dan meningkatkan kejadian eksim.

Hormon

Kadar hormon yang berfluktuasi dapat berimbas pada kondisi kulit dan menyebabkan eksim pada beberapa wanita. Beberapa laporan kulit kemerahan dalam beberapa hari sebelum periode menstruasi datang. Perubahan hormonal selama kehamilan juga dapat mempengaruhi eksim atopik. Lebih dari setengah dari semua wanita hamil melaporkan gejala memburuk selama hamil sementara seperempat wanita hamil mengatakan gejala membaik selama hamil.

Tertekan/Stress

Penyebab ini tidak sepenuhnya dipahami, tapi tetap diyakini bahwa stres berperan dalam eksim pada beberapa orang. Beberapa orang mengatakan gejala eksim terjadi ketika stress. Dalam jalan lain, Anda dapat menghindari stres dengan obat seperti latihan relaksasi, yoga, atau pernapasan dalam.

Olahraga

Latihan ini bagus untuk kesehatan Anda tetapi berkeringat terkait dengan iritasi kulit dan memicu kemerahan. Cobalah untuk beristirahat secara teratur, tetap dingin, memakai pakaian ringan dan handuk, menepuk kulit daripada menggosoknya.

Air liur

Eksim pada bayi dapat dipicu oleh air liur mereka. Inilah sebabnya mengapa Anda sering melihat bercak eksim di pipi bayi atau bulat di sekitar mulut. Untuk perlindungan bayi, oleskan krim emolien sebelum makan dan tidur siang di sekitar mulut.