Kontrasepsi IUD – Efektivitas dan Kekurangan

IUD telah terbukti menjadi lebih dari 99% efektif dalam mencegah kehamilan. Seorang wanita dapat meningkatkan perlindungannya dengan memeriksa tali IUD secara teratur dan konsultasi dengan dokter segera jika terasa ada masalah terkait IUDnya.

doktersehat-kista-kanker-ovarium-Kanker-Amenore-Siklus-Menstruasi-yang-Terhenti-rahim

Apakah kekurangan dari IUD?
Perlu bantuan tenaga kesehatan untuk memasukkan dan mengeluarkan IUD. Komplikasi serius dari penggunaan IUD jarang terjadi.

IUD dapat keluar sendiri selama tahun pertama penggunaan di sekitar 5% dari wanita yang menggunakannya. Hal ini kemungkinan besar terjadi selama periode menstruasi dan pada wanita yang sebelumnya telah melahirkan. Wanita yang menggunakan IUD mungkin juga dapat secara teratur dapat memastikan benang tetap di tempat. Jika IUD keluar tanpa disadari, seorang wanita dapat dengan mudah hamil. Jika kehamilan terjadi sementara IUD masih di tempat, risiko keguguran adalah 50%. Risiko ini menurun 25% jika IUD diambil sesegera mungkin. Jika IUD tidak dihilangkan, maka dapat meningkatkan risiko infeksi serius untuk wanita.

Kehamilan ektopik pada pengguna IUD terjadi sebesar 50% dibandingkan dengan perempuan tidak yang tidak menggunakan IUD. Kehamilan ektopik cenderung terjadi dengan IUD hormonal. Wanita yang menggunakan IUD dan mencurigai bahwa hamil harus menghubungi perawatan kesehatan profesional segera.

IUD dapat menusuk dinding rahim saat dimasukkan. Hal ini terjadi di 1-3 dari 1.000 sisipan. Kram dan sakit punggung dapat terjadi dalam beberapa jam pertama setelah IUD ditempatkan. Pendarahan dapat terjadi selama beberapa minggu setelah IUD ditempatkan. Beberapa wanita mengeluh mengalami peningkatan jumlah darah haid saat menggunakan IUD tembaga, tetapi gejala-gejala ini menurun pada mereka yang menggunakan IUD hormonal. Penyakit radang panggul juga dimungkinkan dengan penggunaan IUD, terutama jika seorang wanita tidak dalam hubungan monogami dan memiliki peningkatan risiko penularan penyakit menular seksual (PMS), meskipun IUD hormonal muncul untuk melindungi terhadap penyakit radang panggul.

Baca Juga:  Mengenal Tipe-Tipe Kontrasepsi KB metode IUD/ Spiral

IUD tidak melindungi terhadap PMS. PMS bisa lebih buruk pada wanita yang memiliki IUD, dan kesempatan untuk mendapatkan PMS mungkin lebih tinggi pada wanita yang menggunakan IUD selama 4 bulan pertama setelah IUD ditempatkan. IUD yang terbaik untuk wanita dalam hubungan di mana kedua pasangan monogami.