Penyalahgunaan Kokain – Efek pada THT dan Paru-Paru

Efek penyalahgunaan kokain lainnya yaitu terhadap telinga, hidung tenggorokan, dan paru-paru.

doktersehat-Emboli-Paru-Penyakit-Paru-Obstruktif-Kronik-PPOk

Efek telinga, hidung, dan tenggorokan
Karena mayoritas pengguna menghirup kokain melalui hidung mereka, ada berbagai penyakit hidung dan sinus. Banyak pengguna mengeluhkan iritasi hidung, pengerasan kulit hidung, mimisan berulang, hidung tersumbat, nyeri wajah yang disebabkan oleh sinusitis, dan suara serak.

Selaput lendir kedua sisi septum (tulang rawan yang memisahkan hidung) dapat rusak oleh suplai darah menurun, bersama dengan pengeringan, pengerasan kulit, dan hidung memilih. Hal ini menyebabkan perforasi atau lubang di septum hidung, adanya cairan sekret busuk, mimisan, dan bunyi bersiul ketika napas lewat hidung, yang disebut hidung coke.

Karena sumbatan hidung merupakan keluhan umum, banyak pengguna kokain membeli obat warung untuk hidung tersumbat yang justru menambah masalah karena juga menutup atau mempersempit pembuluh darah. Banyak pengguna juga telah menyadari bahwa semprot hidung merupakan cara menghirup kokain dengan normal di depan umum.

Efek paru
Efek langsung dari merokok kokain bertanggung jawab untuk komplikasi paru-paru dan bernapas. Luas permukaan paru-paru dan suplai darah yang besar menyebabkan stimulasi otak untuk napas yang cepat dan mendalam yang disebut napas Kussmaul.

Merokok. Residu dari ter, korek, kontaminan kokain, dan aditif, seperti ganja, sering menyebabkan bronkitis kronis, batuk kronis, dan batuk hitam, dahak non-berdarah. Kondisi ini dapat menyebabkan sesak napas dan nyeri dada.

Memanfaatkan teknik inhalasi dalam dan menahan napas untuk memaksimalkan jumlah kokain yang dihirup dan diserap dapat menyebabkan paru-paru rusak. pengguna kokain ini akan mengeluh nyeri dada yang tajam, sering lebih buruk dengan pernapasan dalam, sakit leher, sulit atau sakit saat menelan, dan udara di bawah kulit yang ketika ditekan seperti “nasi kering” yang dalam bahasa medis disebut “krepitasi” di bawah kulit ketika disentuh (emfisema subkutan). Meskipun tidak biasa, paru-paru pengguna kokain dapat terisi dengan cairan (edema paru), menyebabkan sesak napas ekstrim, kadang-kadang gagal pernafasan, dan kematian.

Baca Juga:  Penyalahgunaan Kokain - Efek Terhadap Kardiovaskuler dan Kehamilan

Dalam salah satu studi tentang pengguna kokain yang datang ke unit gawat darurat, 40% mengeluhkan nyeri dada – keluhan yang paling umum – dan 22% mengeluhkan sesak napas atau tidak dapat bernapas.