Efek Menunda Imunisasi

Doktersehat.com – Imunisasi merupakan hal yang sangat penting untuk dilakukan karena sangat berpengaruh pada pertumbuhan bayi yang baru saja lahir. Setelah dilahirkan, bayi memiliki jadwal vaksin untuk menambah sistem kekebalan tubuh mereka. Namun, saat ini rupanya banyak orang tua yang menganggap enteng mengenai jadwal vaksinasi bayi dan cenderung menunda. Bolehkah menunda pemberian imunisasi pada anak? Apakah menunda pemberian vaksin pada bayi bisa berpengaruh buruk pada anak? Peneliti menunjukkan bahwa bayi yang terlambat diimunisasi biasanya mendapatkan lebih sedikit vaksin dari yang seharusnya didapatkan.



Jadwal imunisasi yang dibuat oleh dokter sebenarnya dirancang berdasarkan efektivitas kerja vaksin dan reaksi kekebalan tubuh anak. Karena itulah pemberian imunisasi sesuai jadwal akan menghasilkan hasil yang optimal.

Tetapi kebanyakan orangtua sengaja menunda jadwal imunisasi karena kondisi anaknya dirasa sedang tidak fit. Adakah efek penundaan tersebut terhadap kekebalan tubuh anak?

Menurut dr.Hanifah Oswari, spesialis anak dari FKUI/RSCM Jakarta, pada dasarnya tidak ada kata terlambat untuk memberikan imunisasi pada anak. “Terlambat boleh saja selama si anak belum kena penyakitnya,” katanya.

Imunisasi merupakan usaha tubuh untuk membentuk kekebalan terhadap suatu penyakit. Jika jeda atau interval dari pemberian satu vaksin ke vaksin ulangannya cukup jauh, maka kemampuan tubuh untuk mengenali suatu virus atau bakteri menjadi lebih lama.

Hanifah menjelaskan, sebenarnya pilek, demam ringan, atau batuk bukanlah kontraindikasi terhadap imunisasi sehingga imunisasi tidak perlu ditunda. “Yang termasuk kontraindikasi adalah adanya gangguan kekebalan tubuh seperti anak yang menderita kanker atau HIV/AIDS,” tandasnya.

Namun apabila orangtua merasa cemas jika anaknya yang sedang kurang fit diimunisasi, boleh saja imunisasi ditunda beberapa hari.

Mengenai adanya efek samping setelah anak diimunisasi biasanya hal itu tergantung pada kekebalan tubuh. Efek samping yang sering ditemui pasca imunisasi antara lain bengkak dan kemerahan di sekitar lokasi suntikan, demam ringan, atau anak menjadi agak rewel.

Baca Juga:  Pertolongan Pertama Ketika Buah Hati Anda Tersedak

Namun para ibu diharapkan tak perlu takut pada efek samping pasca imunisasi yang biasanya ringan. Yang perlu ditakutkan adalah penyakit yang mungkin timbul jika anak tidak dilindungi imunisasi.

“Kebanyakan orang tua yang menunda imunisasi bayi mereka tak mendapatkan semua vaksin yang direkomendasikan,” tulis majalah Time. Time menengarai bahwa meskipun bayi yang terlambat diimunisasi lebih sering mengunjungi dokter, rata-rata mereka hanya mendapatkan 6,4 suntikan, bukan 10,4 suntikan seperti bayi lain yang melakukan imunisasi sesuai jadwal.

“Orang tua yang terlambat melakukan imunisasi pada bayi mereka juga harus membayar biaya lebih mahal,” kata Dr Rodney Willoughby, anggota komite American Academy of Pediatrics, pada HealthDay.

“Kedua, jadwal imunisasi tidak ditetapkan secara acak. Jadwal itu dibuat berdasarkan hasil penelitian tahunan dan percobaan klinis yang menentukan kapan tubuh anak bisa merespon imunisasi secara optimal serta kapan mereka akan menghadapi risiko terbesar untuk terkena penyakit yang bisa menyebabkan komplikasi serius atau kematian. Jadwal itu ditentukan agar anak mendapatkan perlindungan maksimal,” tambahnya, seperti dilansir oleh Live Science.

Steve Robinson, penulis dan epidemiolog, membenarkan hal ini dan menambahkan bahwa antibodi yang dimiliki bayi saat lahir memberikan perlindungan alami yang bisa mengganggu kinerja vaksin jika diberikan pada waktu yang salah.

Para peneliti tidak yakin apakah data yang mereka dapatkan di Polandia ini bisa diterapkan pada negara lain. Namun, penelitian ini memberikan gambaran bahwa tak seharusnya orang tua menunda memberikan imunisasi pada anak-anak mereka.

Sumber : kompas.health.com & beritasaya.com