Ebola – Gejala, Pengobatan, dan Pencegahan

Ebola adalah virus yang jarang namun mematikan yang menyebabkan pendarahan di dalam dan di luar tubuh. Karena virus menyebar melalui tubuh, virus merusak sistem kekebalan tubuh dan organ. Pada akhirnya, hal itu menyebabkan kadar sel darah merah dan pembekuan menurun. Hal ini menyebabkan pendarahan hebat, tak terkendali.

doktersehat-virus-penyakit-ebola

Penyakit ini, juga dikenal sebagai demam berdarah Ebola atau virus Ebola, membunuh hingga 90% dari orang yang terinfeksi.

Bagaimana mendapatkan Ebola?
Ebola adalah virus menular namun tidak sesering virus seperti pilek, influenza, atau campak. Penyebaran ke manusia melalui kontak dengan kulit atau cairan tubuh dari hewan yang terinfeksi, seperti monyet, simpanse, atau kelelawar buah lalu menyebar ke orang lain dengan cara yang sama. Mereka yang merawat orang sakit ebola atau mengubur seseorang yang telah meninggal karena penyakit ebola ini justru sering tertular apabila tidak berhati-hati.

Apakah gejala Ebola?
Awalnya, Ebola seperti flu atau penyakit lain. Gejala muncul 2-21 hari setelah infeksi dan biasanya meliputi:

  • Demam tinggi
  • Sakit kepala
  • Nyeri Sendi dan otot
  • Sakit tenggorokan
  • Kelemahan
  • Sakit perut
  • Kurang nafsu makan

Seiring semakin memburuknya penyakit, ebola dapat menyebabkan perdarahan di dalam tubuh, serta dari mata, telinga, dan hidung. Beberapa orang akan muntah atau batuk darah, diare berdarah, dan ruam.

Bagaimana ebola didiagnosis?
Kadang-kadang sulit untuk mengetahui apakah seseorang memiliki Ebola dari gejalanya saja. Dokter dapat menguji untuk menyingkirkan penyakit lain seperti kolera atau malaria. Tes darah dan jaringan juga dapat mendiagnosa Ebola.

Jika Anda memiliki Ebola, Anda harus diisolasi dari masyarakat segera untuk mencegah penyebaran.

Bagaimana Ebola Diobati?
Tidak ada obat untuk Ebola, meskipun peneliti masih melakukan pemeriksaan laboratorium. Perawatan termasuk serum eksperimental yang menghancurkan sel yang terinfeksi.

Baca Juga:  Sepsis/ Infeksi Darah - Gejala dan Pengobatan

Dokter mengelola gejala Ebola dengan:

  • Cairan dan elektrolit
  • Oksigen
  • Obat tekanan darah
  • Transfusi darah
  • Pengobatan untuk infeksi lain

Bagaimana Cara Mencegah Ebola?
Tidak ada vaksin untuk mencegah Ebola. Cara terbaik untuk menghindari penangkapan penyakit adalah dengan tidak melakukan perjalanan ke daerah-daerah di mana virus ditemukan. Petugas kesehatan dapat mencegah infeksi dengan memakai masker, sarung tangan, dan kacamata setiap kali mereka datang ke dalam kontak dengan orang-orang yang mungkin memiliki Ebola.

Fakta Ebola

  • Ada lima jenis virus Ebola. Empat dari mereka menyebabkan penyakit pada manusia.
  • Virus Ebola pertama kali muncul pada tahun 1976 sebagai wabah di Afrika.
  • Ebola mendapatkan namanya dari Sungai Ebola, dekat salah satu desa di Republik Demokratik Kongo di mana penyakit pertama kali muncul.

Apakah perlu mengkhawatirkan penyebaran virus ini di Indonesia?
Memang dengan begitu luas dan mudahnya masyarakat kita mengakses internet membuat akses informasi begitu cepat dan mudah. Jelas informasi penyebaran virus ini juga akan mencemaskan bagi masyarakat kita terutama yang akan berangkat atau baru kembali dari Afrika.

Tidak perlu mencemaskan penyebaran penyakit ini di Indonesia saat ini. Penularan hanya terjadi melalui kontak langsung dengan penderita. Perjalanan penerbangan dari Afrika barat ke Indonesia perlu melalui transit di beberapa tempat dan negara. Sedang infeksi virus ebola ini berlangsung cepat dan kondisi pasien cepat memburuk.

Oleh karena ini, memang kita tidak perlu mencemaskan penyebaran virus ebola ini di Indonesia. Walau tetap otoritas kesehatan bandara harus mengantisipasi masuknya penumpang yang baru datang dari daerah yang sedang terjadinya wabah seperti Liberia, Guinea dan Sierra Leone.