Dysthymia

Doktersehat.com – Sekarang ini banyak penyakit kejiwaan yang dialami oleh orang ayng memiliki masalah aau tekanan dalam hidupnya dan salah satunya adalah Dysthymia. Dysthymia adalah bentuk ringan depresi tetapi kronis. Gejala dysthymia biasanya berlangsung selama sedikitnya dua tahun atau lebih. Meskipun gejala dysthymia mungkin kurang intens dibandingkan dengan depresi, tetapi gejalanya benar-benar dapat mempengaruhi kehidupan Anda lebih serius dari depresi karena berlangsung begitu lama.



Penderita dysthymia mungkin kehilangan minat dalam kegiatan normal sehari-hari, merasa putus asa dan kinerja menurun. Orang dengan dysthymia sering dianggap sebagai orang yang terlalu kritis, terus mengeluh dan tidak mampu bersenang-senang.

Penyebab
Penyebab pasti dari dysthymia belum diketahui. Tetapi mungkin memiliki penyebab yang serupa dengan depresi, seperti biokimia, genetis dan faktor lingkungan.

Gejala dysthymia pada orang dewasa meliputi:

1. Kehilangan minat dalam kegiatan sehari-hari
2. Merasa sedih
3. Kekurangan energi dan kelelahan
4. Kesulitan berkonsentrasi dan mengambil keputusan
5. Gangguan suasana hati yang berlebihan
6. Penurunan produktivitas
7. Nafsu makan berkurang
8. Gangguan tidur

Pada anak, gejala dysthymia dapat mencakup:
1. Sifat lekas marah
2. Tidak aktif selama belajar di sekolah
3. Pesimistis

Pengobatan
Dua perlakuan utama untuk mengobati dysthymia adalah dengan cara konsumsi obat dan psikoterapi. Terapi obat tampaknya lebih efektif untuk mengobati dysthymia daripada psikoterapi.

Kombinasi antara terapi obat-obatan dan psikoterapi mungkin sedikit lebih efektif dalam mengobati dysthymia daripada menggunakan obat saja atau psikoterapi saja. Obat untuk dysthymia adalah jenis yang sama digunakan untuk mengobati depresi, seperti antidepresan.

Sumber : herbalunggul.com & detikhealth.com