Kemoterapi – Dosis, Frekuensi, dan Cara Pemberian

DokterSehat.Com– Anda dapat menerima kemoterapi selama tinggal di rumah sakit. Tidak peduli di mana Anda melakukan kemoterapi, dokter dan perawat akan mengawasi efek samping dan membuat perubahan obat yang dibutuhkan

doktersehat-jenis-kemoterapi

Dosis dan frekuensi pengobatan kemoterapi
Jadwal pengobatan kemoterapi bervariasi. Seberapa sering dan berapa lama Anda mendapatkan kemoterapi tergantung pada:

  • Jenis kanker dan keparahannya.
  • Tujuan pengobatan (apakah kemoterapi digunakan untuk mengobati kanker Anda, mengontrol pertumbuhan, atau mengurangi gejala).
  • Jenis obat kemoterapi.
  • Bagaimana tubuh Anda bereaksi terhadap kemoterapi.

Anda mungkin menerima kemoterapi dalam siklus. Satu siklus adalah periode pengobatan kemoterapi diikuti oleh masa istirahat. Misalnya, Anda mungkin menerima 1 minggu kemoterapi diikuti oleh 3 minggu istirahat, sehingga satu siklus kemoterapi ini adalah 4 minggu. Masa istirahat memberikan kesempatan tubuh Anda untuk membangun kembali sel-sel sehat baru untuk menggantikan mereka yang rusak terkait kemoterapi.

Bagaimana jika siklus kemoterapi terlewatkan?
Secara umum, sebaiknya jangan melewatkan pengobatan kemoterapi. Sebelumnya telah banyak  penelitian bahwa manfaat jadwal kemoterapi tidak dapat dicapai jika pasien tidak disiplin sesuai jadwal. Kadang-kadang dokter atau perawat dapat mengubah jadwal kemoterapi Anda. Hal ini dapat disebabkan oleh efek samping yang Anda alami, semisal Anda anemia hingga membutuhkan transfusi, atau Anda mengalami diare terus menerus akibat kelemahan usus terkait kemoterapi. Jika ini terjadi, dokter atau perawat akan menjelaskan apa yang harus dilakukan dan kapan harus memulai pengobatan lagi.

Pemberian kemoterapi
Kemoterapi dapat diberikan dengan berbagai cara:

  • Kemoterapi diberikan dalam bentuk suntikan di otot di lengan Anda, paha, atau pinggul atau tepat di bawah kulit di bagian lemak dari lengan, kaki, atau perut.
  • Intra-arteri (IA). Kemoterapi dapat pula langsung masuk ke dalam arteri yang memberi makan kanker.
  • Intraperitoneal (IP). kemoterapi dapat diberikan ke dalam rongga peritoneum (area yang mengandung organ seperti usus, perut, hati, dan ovarium).
  • Intravena (IV). kemoterapi dapat diberikan langsung ke pembuluh darah, biasanya terpasang melalui infus.
  • Kemoterapi diberikan dalam bentuk krim yang digosok ke kulit Anda.
  • Kemoterapi dalam bentuk pil, kapsul, atau cairan yang ditelan.