Disfungsi Ereksi – Pengertian, Penyebab, Gejala, dan Pengobatan

disfungi-ereksi-doktersehat

DokterSehat.Com– Disfungsi ereksi adalah ketidakmampuan mencapai atau mempertahankan ereksi penis untuk melakukan senggama yang memuaskan. Definisi dari disfungsi ereksi tersebut tidak berhubungan dengan pancapaian klimaks saat senggama atau orgasme. Pria yang mengalami disfungsi ereksi sudah pasti tidak bisa mencapai orgasme. Otak adalah zona sensitif seksual yang sering diabaikan.

Penyebab Disfungsi Ereksi

Gairah seksual dimulai di kepala Anda dan bekerja menjalar ke bawah. Depresi dapat meredam keinginan Anda dan dapat menyebabkan disfungsi ereksi. Ironisnya, banyak obat yang dipakai untuk mengobati depresi juga dapat menekan dorongan seksual Anda dan membuat lebih sulit untuk mendapatkan ereksi, dan menyebabkan keterlambatan dalam orgasme.

Anda mungkin mempertimbangkan untuk meminum sedikit alkohol untuk mendapatkan mood, tetapi kebanyakan alkohol membuat lebih sulit bagi Anda untuk menyelesaikan aktivitas seksual Anda. Penggunaan alkohol berat dapat mengganggu ereksi, tetapi efek biasanya bersifat sementara. Kabar baiknya adalah bahwa minum alkohol satu atau dua gelas sehari, mungkin memiliki manfaat kesehatan seperti mengurangi risiko penyakit jantung dan risiko-risiko yang mirip dengan risiko disfungsi ereksi.

Disfungsi ereksi disebabkan beberapa faktor, di antaranya:

  • Stres
    Tidak mudah untuk mendapatkan mood ketika Anda kewalahan oleh tanggung jawab di tempat kerja dan rumah. Stres dapat mengambil korban dari banyak bagian yang berbeda dari tubuh Anda, termasuk penis Anda. Mengatasi stres dengan membuat perubahan gaya hidup yang meningkatkan kesejahteraan dan relaksasi, seperti berolahraga secara teratur, cukup tidur, dan mencari bantuan profesional jika diperlukan.
  • Marah
    Kemarahan dapat membuat darah mengalir ke wajah Anda, tetapi tidak ke satu tempat yang Anda butuhkan ketika Anda ingin berhubungan seks. Tidak mudah untuk merasa romantis ketika Anda mengamuk, apakah kemarahan Anda diarahkan pada pasangan Anda atau tidak. Kemarahan terpendam atau tidak benar dalam mengekspresikan kemarahan dapat berkontribusi untuk masalah kinerja di kamar tidur.
  • Kecemasan
    Khawatir bahwa Anda tidak akan dapat melakukan performa yang baik tempat tidur dapat membuat lebih sulit bagi Anda untuk melakukan hal itu. Kecemasan dari bagian lain dari kehidupan Anda juga dapat meluas ke kamar tidur. Semua kekhawatiran itu dapat membuat Anda takut dan menghindari keintiman, yang dapat menjadi suatu lingkaran setan pada kehidupan seks dan hubungan Anda.
  • Kegemukan
    Berat badan ekstra pada tubuh Anda dapat memengaruhi kinerja seksual Anda, dan bukan sekadar menurunkan kepercayaan diri Anda. Pria obesitas memiliki tingkat hormon testosteron laki-laki yang lebih rendah, padahal hormon tersebut penting untuk gairah seksual dan ereksi. Kelebihan berat badan juga terkait dengan hipertensi dan pengerasan pembuluh darah yang dapat mengurangi aliran darah ke penis.
  • Pemikiran negatif 
    Bila tidak menyukai apa yang Anda lihat di cermin ketika bercermin, Anda pun akan menganggap pasangan tidak akan menyukai Anda. Citra diri negatif dapat membuat Anda khawatir tidak hanya tentang bagaimana melihat diri Anda, tetapi juga seberapa baik Anda akan tampil di tempat tidur. Kecemasan kinerja dapat membuat Anda terlalu cemas untuk bahkan mencoba memulai seks.
  • Libido rendah
    Libido adalah keinginan untuk melakukan hubungan seks. Libido rendah tidak sama dengan disfungsi ereksi, tetapi banyak faktor yang sama yang menahan ereksi juga dapat meredam keinginan Anda pada seks. Rendah diri, stres, kecemasan, dan beberapa obat-obatan semua bisa mengurangi gairah seks Anda. Ketika semua kekhawatiran mereka terikat dengan bercinta, minat Anda pada seks dapat turun juga.
  • Kesehatan anda
    Banyak kondisi kesehatan berbeda dapat memengaruhi saraf, otot, atau aliran darah yang dibutuhkan untuk ereksi. Diabetes, tekanan darah tinggi, pengerasan arteri, cedera saraf tulang belakang, dan multipel sklerosis dapat berkontribusi terhadap terjadinya disfungsi ereksi. Operasi untuk prostat dan masalah kandung kemih juga dapat mempengaruhi saraf dan pembuluh darah yang mengontrol ereksi.

Gejala Disfungsi Ereksi

Gejala disfungsi ereksi mungkin termasuk persisten, di antaranya:

  • Kesulitan mendapatkan ereksi
  • Kesulitan menjaga ereksi
  • Hasrat seksual berkurang

Menghubungi dokter keluarga adalah yang baik untuk memulai bila Anda memiliki masalah ereksi. Temui dokter Anda jika:

  • Anda memiliki kekhawatiran tentang kesalahan Anda atau ejakulasi dini atau tertunda
  • Anda menderita diabetes, penyakit jantung atau kondisi kesehatan lain yang diketahui terkait dengan disfungsi ereksi
  • Anda memiliki gejala lain bersamaan dengan disfungsi ereksi.

Pengobatan Disfungsi Ereksi

Obat yang Anda konsumsi dapat memengaruhi kinerja Anda dalam berhubungan badan. Ada sederet daftar panjang obat yang dapat menyebabkan disfungsi ereksi, termasuk obat-obatan tertentu untuk menurunkan tekanan darah, obat nyeri, dan antidepresan. Tapi jangan menghentikan minum obat-obatan tanpa berbicara dengan dokter Anda terlebih dahulu. Obat di pasaran seperti amfetamin, kokain, dan bahkan ganja dapat menyebabkan masalah seksual pada pria.

Anda mungkin malu untuk berbicara dengan dokter Anda tentang kehidupan seks Anda, tetapi itu adalah cara terbaik untuk mendapatkan pengobatan dan kembali menjadi intim dengan pasangan Anda. Dokter Anda dapat menentukan sumber masalah dan mungkin merekomendasikan intervensi gaya hidup seperti berhenti merokok atau menurunkan berat badan. Pilihan pengobatan lain mungkin termasuk obat disfungsi ereksi, perawatan hormon, perangkat hisap yang membantu menciptakan ereksi, atau konseling.

ikuti-kontes-sehatitubaik-menangkan-berbagai-hadiah-menarik