Digoxin – Efek Samping dan Perhatian (3)

Nama: Digoxin



Efek Samping
Frekuensi kejadian 1-10%

  • Pusing (4.9%)
  • Gangguan Mental (4.1%)
  • Diare (3,2%)
  • Sakit kepala (3.2%)
  • Mual (3.2%)
  • Muntah (1,6%)
  • ruam makulopapular (1,6%)

Frekuensi kejadian <1%

  • Anorexia
  • detak jantung tak beraturan
  • Aritmia pada anak-anak (mempertimbangkan toksisitas )

Frekuensi Tidak Diketahui

  • Gangguan pengelihatan (penglihatan kabur atau kuning)
  • blok jantung (1 ° / 2 ° / 3 °)
  • asistol
  • takikardia

Perhatian
kontraindikasi

  • hipersensitivitas
  • fibrilasi ventrikel

Perhatian

  • Gunakan hati-hati pada perikarditis kronis konstriktif, kardioversi elektrik, bradikardia berat, gagal jantung berat, penyakit paru parah, sindrom sinus sakit, takikardia ventrikel, ventrikel kontraksi prematur, sindrom Wolff-Parkinson-White, ketidakseimbangan elektrolit, hipotiroidisme atau hipertiroidisme, hipoksia, stenosis subaorta idiopatik hypertrophic, penyakit ginjal, diuretik konkomitan
  • Tidak dianjurkan pada pasien dengan infark miokard akut
  • Hindari pada pasien dengan miokarditis
  • Risiko blok jantung lanjut atau lengkap pada pasien dengan penyakit nodus sinus dan blok AV
  • Margin yang sangat sempit antara dosis terapi dan dosis toksik yang efektif: kisaran Terapi, 0,5-2 ng / mL (target 0,5-1 ng / mL); Kisaran beracun,> 2,5 ng / mL
  • Umumnya hindari jika fungsi sistolik ventrikel kiri terganggu, meskipun dapat digunakan untuk pengendalian laju ventrikel di subkelompok dengan atrial fibrilasi kronis
  • Kurang efektif jika terjadi hipokalemia atau hipokalsemia; menghindari hiperkalsemia atau hypomagnesemia, mungkin predisposisi aritmia serius
  • Pasien gagal jantung dengan fungsi ventrikel terganggu termasuk cor pulmonale akut, penyakit jantung amiloid, dan perikarditis konstriktif mungkin rentan terhadap toksisitas digoxin
  • Dapat menyebabkan perubahan ST-T positif palsu selama pengujian latihan
  • Jangan beralih di antara bentuk PO yang berbeda atau antara merek dan bentuk generik dari digoxin; bioavailabilitas bervariasi
  • Tingkat serum diambil dalam waktu 6-8 jam dari dosis akan tinggi namun palsu karena fase distribusi berkepanjangan
  • Peningkatan risiko efek estrogen-like (seperti estrogen) pada pasien geriatri
  • Penyakit jantung beri-beri mungkin tidak merespon secara memadai jika kekurangan tiamin yang mendasari tidak dikoreksi
  • Aritmia atrium sulit untuk diobati jika dikaitkan dengan hipermetabolik (hipertiroidisme) atau hiperdinamik (hipoksia); obati kondisi yang mendasari sebelum memulai terapi
  • Hindari ekstravasasi; memastikan jarum tepat atau pemasangan kateter sebelum dan selama pemberian
  • Memantau efek proarrhythmic, terutama dengan toksisitas digoxin
  • Gunakan hati-hati pada pasien dengan infark miokard akut; dapat meningkatkan kebutuhan oksigen miokard; selama sindrom koroner akut, digoxin diberikan IV dapat digunakan untuk memperlambat respon ventrikel yang cepat dan meningkatkan fungsi ventrikel kiri dalam pengobatan akut fibrilasi atrium yang berhubungan dengan fungsi LV parah dan gagal jantung atau ketidakstabilan hemodinamik
  • Memantau konsentrasi serum erat ketika digunakan untuk kontrol pasien dengan atrial fibrilasi; konsentrasi serum yang tidak dikontrol dengan benari akan meningkatkan risiko kematian
  • Pertimbangkan penggunaan digoxin hanya pada gagal jantung dengan fraksi ejeksi yang menurun bila gejala tetap, terlepas pedoman terapi medis; penghentian digoxin pada pasien yang secara klinis stabil dengan gagal jantung dapat menyebabkan kambuhnya gejala gagal jantung
  • Dalam kardiomiopati hipertrofi, obstruksi dapat semakin memburuk karena efek inotropik positif dari digoxin; menghindari penggunaan kecuali digunakan untuk mengontrol respon ventrikel dengan atrial fibrilasi; dengan tidak adanya fibrilasi atrium, digoxin berpotensi berbahaya dalam pengobatan dyspnea pada pasien dengan kardiomiopati hipertrofik
  • Hindari pemberian IV cepat pada pasien terdigitalisasi; dapat menyebabkan terjadinya aritmia serius
  • Tidak perlu secara rutin mengurangi atau menahan terapi digoxin sebelum kardioversi listrik elektif untuk fibrilasi atrium; Namun, pengecualian toksisitas digoxin diperlukan sebelum kardioversi; tahan dahulu pemberian digoxin dan tunda kardioversi sampai toksisitas reda jika memang ada tanda-tanda kelebihan digoxin