Diet Bisa Untuk Kesehatan dan Kebahagiaan Anak-Anak?

DokterSehat.Com– Sebuah analisis baru menemukan bahwa anak-anak yang makan sehat lebih cenderung bahagia, dan mereka yang bahagia lebih mungkin untuk makan dengan sehat. Menariknya, hubungan ini tidak bergantung pada berat badan.

Kelebihan berat badan dan obesitas adalah masalah yang berkembang di Amerika Serikat dan tempat lain.

Sekitar 1 dari 3 anak di negeri Paman Sam dan remaja kelebihan berat badan atau obesitas. Memiliki tingkat mengkhawatirkan tiga kali lipat sejak tahun 1970-an.

Kelebihan berat badan sering terjadi dengan sejumlah masalah kesehatan, namun juga memiliki efek psikologis. Anak-anak yang kelebihan berat badan lebih rentan terhadap rendahnya harga diri, citra tubuh negatif, dan depresi.

Karena besarnya masalah ini, banyak penelitian difokuskan untuk mencoba memahami psikologi di balik kelebihan berat badan, dan juga dampak kelebihan berat badan pada kesejahteraan psikologis anak-anak.

Salah satu penelitian tersebut adalah Identifikasi dan Pencegahan Efek Kesehatan Diet dan Gaya Hidup pada Studi Anak-anak dan Bayi. Studi ini dibuat dengan tujuan mencegah obesitas pada anak-anak dan memahami faktor-faktor yang berkontribusi terhadapnya.

Investigasi diet dan kesejahteraan anak-anak
Baru-baru ini, sebuah tim dari Akademi Sahlgrenska di Universitas Gothenburg di Swedia menggunakan data dari penelitian ini untuk melihat kaitan antara kesejahteraan psikologis dan berat badan pada anak-anak.

Studi tersebut melibatkan 7.675 anak-anak berusia 2-9 tahun dari delapan negara di Eropa, di antaranya adalah Belgia, Siprus, Estonia, Jerman, Hungaria, Italia, Spanyol, dan Swedia.

Pada awal penelitian, orang tua menyelesaikan kuesioner yang merinci seberapa sering makanan spesifik dimakan setiap minggunya. Ada 43 jenis makanan yang bisa dipilih secara total.

Dari semua informasi ini, setiap anak diberi Skor Kesejahteraan Diet Sehat (HDAS). Skor HDAS menangkap informasi tentang kepatuhan anak terhadap makanan sehat. Ini memperhitungkan perilaku seperti menghindari makanan bergula, berlemak, makan sayuran dan buah segar.

Selain itu, kesejahteraan anak-anak dinilai pada awal dan akhir masa percobaan 2 tahun. Ini termasuk informasi mengenai harga diri, masalah emosional, hubungan dengan orang tua dan teman sebaya. Tinggi dan berat badan juga ditangkap pada awal dan akhir penelitian.

Begitu data dianalisis, muncul pola yang jelas, menghubungkan diet dengan kesejahteraan psikologis. Temuan baru-baru ini dipublikasikan di jurnal BMC Public Health.

“Kami menemukan bahwa pada anak-anak berusia 2-9 tahun, ada hubungan antara kepatuhan terhadap pedoman diet sehat dan kesejahteraan psikologis yang lebih baik, yang mencakup lebih sedikit masalah emosional, hubungan yang lebih baik dengan anak-anak lain, dan harga diri yang lebih tinggi, 2 tahun nanti,” kata penulis studi terkait Dr. Louise Arvidsson.

“Temuan kami menunjukkan bahwa diet sehat dapat meningkatkan kesejahteraan pada anak-anak.”

Penulis melaporkan bahwa tingkat harga diri yang lebih tinggi pada awal penelitian dikaitkan dengan HDAS yang lebih tinggi setelah 2 tahun, dan bahwa hubungan antara HDAS dan kesejahteraan tidak terpengaruh oleh berat anak, yang tidak terduga.

Dr. Arvidsson mengatakan, “Sungguh mengejutkan menemukan bahwa hubungan antara diet dasar dan kesejahteraan yang lebih baik 2 tahun kemudian tidak tergantung pada posisi sosioekonomi anak-anak dan berat badan mereka.”

Penelitian saat ini adalah yang pertama yang meneliti hubungan antara skor HDAS dan kesejahteraan.

Temuan lain dan langkah selanjutnya
Mereka juga menemukan bahwa makan 2-3 porsi ikan per minggu dikaitkan dengan harga diri yang lebih baik, dan juga tidak ada masalah emosional atau masalah dengan teman sebayanya. Mengkonsumsi produk gandum juga terkait dengan tidak adanya masalah teman sebaya.

Menariknya, asosiasi pergi ke dua arah. Misalnya, anak-anak dengan rasa kesejahteraan yang lebih baik memakan buah, lemak, dan gula sesuai dengan rekomendasi, dan mereka yang memiliki harga diri lebih baik memiliki asupan gula yang lebih rendah.

Seperti yang disarankan oleh peneliti lain, emosi dapat mengatur makan dan makan dapat mengatur emosi.

Temuan ini menarik, tapi, seperti biasa, para peneliti menyebutkan beberapa keterbatasan. Penelitian ini bersifat observasional dan bergantung pada data yang dilaporkan sendiri, misalnya, yang berarti bahwa sebab dan akibat tidak dapat dipastikan.

Selain itu, anak-anak dengan diet rendah dan harga diri yang rendah cenderung berhenti belajar, membuat kesimpulan sedikit kurang mudah untuk ditarik.

Masih banyak pekerjaan yang perlu dilakukan. Seperti yang dikatakan Dr. Arvidsson, “Asosiasi yang kami identifikasi di sini perlu dikonfirmasi dalam penelitian eksperimental termasuk anak-anak dengan diagnosis klinis depresi, kegelisahan, atau kelainan perilaku lainnya daripada kesehatan seperti yang dilaporkan oleh orang tua.”

Karena obesitas pada anak-anak merupakan isu yang mendesak, tidak diragukan lagi studi lebih lanjut menunggu dilakukan.