Spondilitis Ankilosa – Diagosis dan Pengobatan

Diagnosis spondilitis ankilosa didasarkan pada beberapa faktor, termasuk:

doktersehat-leher-sakit-Spondilitis-Ankilosa

  • Gejala
  • Temuan dari pemeriksaan fisik
  • Sinar-X tulang belakang dan panggul
  • Pengukuran ekspansi dada saat bernapas
  • Hasil tes laboratorium

Bagaimana spondilitis ankilosa diobati?
Tidak ada obat untuk spondilitis ankilosa tetapi ada perawatan yang dapat mengurangi ketidaknyamanan dan meningkatkan fungsi. Tujuan pengobatan adalah untuk mengurangi rasa sakit dan kekakuan, mempertahankan postur yang baik, mencegah deformitas, dan melestarikan kemampuan untuk melakukan aktivitas normal. Ketika ditangani dengan baik, orang-orang dengan spondilitis ankilosa dapat menyebabkan hidup cukup normal. Dalam keadaan yang ideal, pendekatan tim untuk mengobati spondilitis dianjurkan. Anggota tim pengobatan biasanya meliputi pasien, dokter, ahli terapi fisik, dan terapi okupasi. Pada pasien dengan cacat parah, osteotomi dan penggabungan tulang bisa dilakukan.

  • Terapi fisik dan terapi okupasi. Intervensi dini dengan terapi fisik dan pekerjaan penting untuk menjaga fungsi dan meminimalkan deformitas.
  • Sebuah program latihan sehari-hari membantu mengurangi kekakuan, memperkuat otot-otot di sekitar sendi dan mencegah atau meminimalkan risiko kecacatan. latihan pernapasan dapat membantu menjaga rongga dada tetap fleksibel. Berenang adalah bentuk yang sangat baik dari olahraga untuk orang dengan spondilitis ankilosa.
  • Obat-obatan tertentu membantu memberikan bantuan dari rasa sakit dan kekakuan, dan memungkinkan pasien untuk melakukan latihan mereka dengan ketidaknyamanan minimal. obat non-steroid anti-inflammatory (NSAID) – seperti ibuprofen, naproxen, dan aspirin – adalah obat yang paling umum digunakan untuk pengobatan spondilitis. Dalam kasus sedang sampai berat, obat lain dapat ditambahkan ke rejimen pengobatan. obat antirematik termodifikasi (DMARDs), seperti methotrexate, dapat digunakan saat NSAID saja tidak cukup untuk mengurangi peradangan, kekakuan, dan nyeri. Selain itu, obat yang relatif baru yang disebut obat biologis – adalimumab (Humira), certolizumab Pegol (Cimzia), etanercept (Enbrel), Golimumab (Simponi Aria, Simponi), infliximab (Remicade), dan infliximab-dyyb (Inflectra), sebuah biosimilar – – memiliki telah disetujui FDA untuk mengobati ankylosing spondilitis. Juga, obat antidepresan Cymbalta telah disetujui untuk sakit punggung kronis. Suntikan steroid ke dalam sendi atau tendon mungkin dapat membantu dalam beberapa kasus.
  • Operasi penggantian sendi buatan mungkin pilihan pengobatan untuk beberapa orang dengan penyakit sendi berat yang mempengaruhi pinggang atau lutut.
Baca Juga:  Gastroenteritis pada Dewasa - Pengertian dan Jenis

Selain itu, orang-orang dengan spondilitis didesak untuk tidak merokok. Orang dengan spondilitis dianjurkan untuk tidur di kasur keras dengan punggung lurus. Menempatkan bantal besar di bawah kepala tidak disarankan, karena dapat mendorong tulang leher bergabung dalam posisi tertekuk. Demikian pula, menopang kaki di atas bantal harus dihindari karena dapat menyebabkan pinggul atau lutut dalam posisi menekuk. Pilih kursi, meja, dan permukaan pekerjaan lain yang akan membantu menghindari punggung merosot atau membungkuk. Kursi berlengan lebih disukai dari kursi tanpa lengan. Karena pasien spondilitis ankilosa bisa mudah sakit leher kaku atau punggung, perawatan khusus harus diambil untuk menghindari dampak tiba-tiba, seperti melompat atau jatuh.