Perencanaan Kehamilan – Diabetes dan Konsumsi Obat Herbal

DokterSehat.Com– Diabetes yang tidak terkontrol dengan baik (minum obat tidak teratur, makan tidak dijaga) dapat menyebabkan kadar gula darah tinggi. kadar gula darah yang tinggi selama awal kehamilan dapat menyebabkan keguguran dan cacat lahir. Oleh karena itu, pengendalian diabetes adalah penting untuk hasil kehamilan yang baik, dan gula darah idealnya harus dikontrol sebelum hamil. Hal ini penting untuk mempertimbangkan bahwa kontrol gula darah selama kehamilan adalah penting, tetapi kontrol sebelum kehamilan mungkin sama pentingnya.

doktersehat-vitamin-nutrisi-komponen-organik-obat-ibu-hamil-kehamilan

Obat diabetes oral dapat membahayakan janin, tetapi insulin tidak berbahaya bagi janin. Insulin adalah pengobatan utama untuk diabetes selama kehamilan. Tidak hanya insulin yang aman untuk bayi dan ibu, tetapi juga membantu mencegah komplikasi bahwa bayi bisa menderita kencing manis dan gula ibu menjadi tidak terkendali. Insulin biasanya diganti untuk pil sesegera seorang wanita dengan diabetes sedang mempertimbangkan kehamilan. Waktu yang ideal untuk mengontrol gula darah adalah sebelum hamil, karena kendali kadar gula bahkan pada awal kehamilan (bila ibu belum tahu dia hamil) penting bagi kesehatan bayi berkembang.

Kehamilan dan obat herbal
Banyak wanita yang tidak tahu bahwa obat yang dijual bebas di warung atau apotek bisa berbahaya. Bahkan, banyak resep dan obat warung dapat membahayakan janin di periode sangat awal kehamilan pada waktu yang ibu bahkan tidak tahu dia hamil. Bahkan aspirin yang digunakan oleh ibu dapat menyebabkan cacat pada janin. Begitu kehamilan sedang dipertimbangkan, wanita harus menghindari semua obat bebas di warung dan resep obat sampai apapun sampai mendiskusikan dengan dokter.

Obat jerawat, seperti isotretinoin (Accutane) dapat menyebabkan cacat lahir, dan harus dihentikan sebelum konsepsi. Karena banyak obat-obatan dan zat dapat mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan janin, perencanaan kehamilan adalah penting agar zat berbahaya dapat dihentikan sebelum hamil.

Kehamilan yang tidak direncanakan selama penggunaan kontrasepsi oral tidak dirasakan menimbulkan bahaya yang signifikan bagi janin, meskipun sengaja menggunakan kontrasepsi oral selama kehamilan tidak dianjurkan. Wanita yang hamil selama penggunaan kontrasepsi oral memiliki risiko yang sama dari cacat lahir pada bayi baru lahir sebanyak 2%-3%.