Ciprofloxacin – Kontraindikasi, Penggunaan pada Kehamilan dan Menyusui (5)

Nama: Ciprofloxacin



Kontraindikasi
Tercatat memiliki alergi ciprofloxasin

Hati-hati

  • Penggunaan pada kehamilan, meskipun umumnya tidak boleh untuk semua kuinolon, diperbolehkan untuk situasi yang mengancam jiwa; data yang terbatas dari penggunaan ciprofloxacin pada kehamilan dengan tingkat cacat kelahiran yang lebih rendah daripada data yang sebelumnya
  • Jangan menggunakan suspensi oral dalam tabung nasogastrik; untuk mempersiapkan, tambahkan mikrokapsul
  • Tidak lagi direkomendasikan untuk gonore di Amerika Serikat, karena resistensi yang luas
  • Neuropati perifer: polineuropati Sensory atau sensorimotor aksonal ada akson besar maupun kecil mengakibatkan parestesia, hipostesia, dysesthesias, dan kelemahan; neuropati perifer dapat terjadi dengan cepat setelah terjadi dan berpotensi menjadi permanen
  • Dalam terapi berkepanjangan, evaluasi berkala fungsi sistem organ (misalnya, ginjal, hati, hematopoietik); sesuaikan dosis pada kerusakan ginjal; superinfeksi dapat terjadi dengan terapi antibiotik berkepanjangan atau berulang-ulang; hentikan penggunaan segera jika tanda-tanda dan gejala hepatitis terjadi
  • Bukan merupakan obat pilihan pertama pada infeksi anak (kecuali untuk anthrax), karena meningkatnya kejadian efek samping, termasuk arthropati (gangguan sendi); data tidak ada di dosis untuk pasien anak dengan gangguan ginjal (yaitu, CrCl <50 mL / min)
  • Fluoroquinolones berhubungan dengan peningkatan risiko tendinitis dan tendon pecah di segala usia; Risiko ini lebih meningkat pada pasien yang lebih tua (biasanya> 60 tahun); pada pasien yang memakai kortikosteroid; dan penerima donor ginjal, penerima jantung, atau transplantasi paru-paru
  • Kejang, peningkatan tekanan intrakranial (termasuk pseudotumor cerebri), dan psikosis beracun dilaporkan dengan penggunaan fluoroquinolones; Reaksi psikotik telah berkembang menjadi suatu ide bunuh diri atau pikiran dan perilaku yang merugikan diri sendiri
  • Hindari pemberian IV (intravena, melalui pembuluh darah vena) pada pasien yang telah memiliki riwayat perpanjangan QT pada hasil EKG-nya, karena dapat menjadi faktor risiko yang QT prolong, atau pada pasien yang menerima obat antiaritmia
  • Kristaluria mungkin terjadi; alkalinitas urine dapat meningkatkan risiko; pastikan hidrasi yang cukup selama terapi
  • hipoglikemia yang serius dan kadang-kadang fatal yang dilaporkan dengan penggunaan fluorokuinolon; hiperglikemia juga dilaporkan; pantau pasien ketat untuk tanda-tanda / gejala kadar glukosa abnormal
  • reaksi fototoksisitas sedang sampai berat dilaporkan; hindari sinar matahari yang berlebihan dan mengambil tindakan pencegahan untuk membatasi paparan; menghentikan penggunaan jika fototoksisitas terjadi
  • Gunakan dengan hati-hati pada pasien dengan riwayat kejang memakai terapi bersamaan yang menurunkan ambang kejang; Risiko meningkat jarang bila diberikan bersamaan dengan NSAID
  • onset akut dari ablasi retina (pengelupasan lapisan retina mata) meningkat 4,5 kali lipat dengan penggunaan fluoroquinolones oral dalam sebuah studi kasus-kontrol tunggal
  • Clostridium difficile terkait diare dapat terjadi; evaluasi apakah kolitis terjadi
Baca Juga:  Cara Oral Seks yang Aman

Kehamilan dan Menyusui
Kategori keamanan untuk kehamilan: C
Jenis kategori obat untuk kehamilan:

  • Kategori A: secara umum dapat diterima, telah melalui penelitian pada wanita-wanita hamil, dan menunjukkan tidak ada bukti kerusakan janin
  • Kategori B. mungkin dapat diterima oleh wanita hamil, telah melalui penelitian pada hewan coba namun belum ada bukti penelitian langsung pada manusia.
  • Kategori C: digunakan dengan hati-hati. Penelitian pada hewan coba menunjukkan risiko dan belum ada penelitian langsung pada manusia
  • Kategori D: digunakan jika memang tidak ada obat lain yang dapat digunakan, dan dalam kondisi mengancam jiwa.
  • Kategori X: jangan digunakan pada kehamilan.
  • Kategori NA: tidak ada informasi

Menyusui: obat memasuki ASI, gunakan sesuai rekomendasi dokter saja.