Cilostazol – Perhatian, Kehamilan dan Menyusui (2)

Nama: Cilostazol



Perhatian

  • Gunakan dengan hati-hati pada hati dan penyakit ginjal
  • Leukopenia yang berkembang menjadi agranulositosis dapat terjadi (dalam hal ini, menghentikan terapi)
  • hentikan terapi jika trombositopenia terjadi
  • Gunakan dengan hati-hati pada pasien yang memakai inhibitor agregasi platelet
  • Jangan mengelola setidaknya 4-6 jam sebelum prosedur bedah elektif
  • Hindari jus anggur
  • Tanggapan dapat dilihat 2-4 minggu setelah mulainya obat, tetapi pengobatan mungkin diperlukan sampai 12 minggu
  • Dosis dapat dikurangi atau dihentikan tanpa efek Rebound (misalnya pada hiperagregabilitas platelet)
  • Cilostazol dapat menyebabkan takikardia, palpitasi, takiaritmia dan / atau hipotensi; pasien dengan riwayat penyakit jantung iskemik mungkin beresiko untuk eksaserbasi angina pectoris atau infark miokard
  • konsentrasi plasma dan aktivitas farmakologi keseluruhan meningkat ketika cilostazol diberikan dengan inhibitor kuat atau sedang CYP3A4 (misalnya, ketoconazole, itraconazole, eritromisin, diltiazem) dan inhibitor CYP2C19 yang kuat (misalnya, tiklopidin, flukonazol, omeprazole); pengurangan dosis 50 mg dua kali sehari harus dipertimbangkan
  • General: Sakit, nyeri dada, muka memerah, hematoma ekstradural atau hematoma subdural, hiperglikemia, hiperurisemia, peningkatan BUN, peningkatan tekanan darah, penurunan jumlah trombosit atau sel darah putih (WBC)
  • Hati: disfungsi hati, tes fungsi hati yang abnormal, ikterus
  • Neurologis: perdarahan intrakranial atau cerebral, kecelakaan serebrovaskular (CVA)
  • Pernapasan: perdarahan paru, pneumonia interstitial
  • Kulit: perdarahan subkutan, pruritus, letusan kulit seperti sindrom Stevens-Johnson, erupsi obat kulit (dermatitis medicamentosa)
  • Vascular: trombosis subakut

Kehamilan dan Menyusui
Keamanan untuk kehamilan: kategori C
Jenis kategori obat untuk kehamilan:

  • Kategori A: secara umum dapat diterima, telah melalui penelitian pada wanita-wanita hamil, dan menunjukkan tidak ada bukti kerusakan janin
  • Kategori B. mungkin dapat diterima oleh wanita hamil, telah melalui penelitian pada hewan coba namun belum ada bukti penelitian langsung pada manusia.
  • Kategori C: digunakan dengan hati-hati. Penelitian pada hewan coba menunjukkan risiko dan belum ada penelitian langsung pada manusia
  • Kategori D: digunakan jika memang tidak ada obat lain yang dapat digunakan, dan dalam kondisi mengancam jiwa.
  • Kategori X: jangan digunakan pada kehamilan.
  • Kategori NA: tidak ada informasi
Baca Juga:  Amitriptiline (4) - Pencegahan Efek Samping

Pada ibu menyusui, obat dapat diekskresikan melalui ASI, maka tidak direkomendasikan.