Ceftriaxone – Perhatian (5)

Nama: Ceftriaxone



Perhatian

  • 10-g paket farmasi massal tidak boleh digunakan untuk infus langsung
  • Anemia hemolitik terkait Imun dilaporkan; jika pasien mengalami anemia saat diberikan ceftriaxone, hentikan pemberian antibiotik sampai etiologi ditentukan; anemia hemolitik berat , termasuk kematian, dilaporkan pada orang dewasa dan anak-anak
  • Dapat meningkatkan INR (rasio indeks normal), terutama pada pasien gizi kekurangan, hati atau penyakit ginjal atau pengobatan berkepanjangan
  • Dosis harus disesuaikan pada pasen insufisiensi ginjal berat (dosis tinggi dapat menyebabkan toksisitas SSP)
  • Superinfeksi dan meningkatnya organisme nonsusceptible dapat terjadi dengan penggunaan jangka panjang atau pengulangan terapi
  • Gunakan dengan hati-hati pada pasien dengan riwayat alergi penisilin
  • Gunakan dengan hati-hati pada pasien dengan riwayat penyakit saluran cerna, terutama kolitis
  • Gunakan dengan hati-hati pada wanita menyusui; Obat dapat menggantikan bilirubin dari ikatannya dengan albumin, meningkatkan risiko kernikterus
  • Kandung empedu yang abnormal dari gambaran sonogram dilaporkan, yang dapat merupakan hasil dari endapan ceftriaxone-kalsium; hentikan pemberian antibiotik ini jika terjadi tanda-tanda atau gejala penyakit kandung empedu
  • Endapan Ceftriaxone-kalsium di saluran kemih diamati pada pasien yang menerima ceftriaxone; dapat dideteksi pada gambaran sonografi; pasien dapat mengeluhkan gejala ataupun tidak (asimptomatik), gejala yang dikeluhkan dapat berupa mengalami gejala urolitiasis (batu saluran ureter), dan obstruksi ureter dan gagal ginjal akut post-ginjal; tampaknya reversibel setelah penghentian terapi dan pemberian manajemen yang tepat; memastikan hidrasi (pemberian cairan) yang memadai; menghentikan terapi pada pasien yang mengembangkan tanda dan gejala dari urolithiasis, oliguria atau gagal ginjal dan / atau temuan sonografi
  • Clostridium difficile terkait diare (Cdad dilaporkan dengan menggunakan hampir semua agen antibakteri, termasuk ceftriaxone; Jika Cdad dicurigai atau dikonfirmasi, dapat mempertimbangkan menghentikan penggunaan antibakteri yang sedang berlangsung yang tidak terkait untuk melawan C.difficle; pemberian cairan yang tepat dan manajemen elektrolit, suplemen protein, pengobatan antibakteri C. difficile, dan evaluasi bedah
  • Pankreatitis sekunder untuk obstruksi bilier dilaporkan meskipun jarang; digunakan dengan hati-hati pada pasien dengan kandung empedu, saluran empedu, hati, atau penyakit pankreas dan pasien dengan riwayat hipersensitivitas penisilin
  • Gunakan dengan hati-hati pada pasien dengan riwayat penyakit saluran cerna (misalnya, kolitis)