Cara Terbaik untuk Menghilangkan Tanda Kulit Anda

doktersehat-kulit-tangan-halus-kesehatan-skin-Eksim-Nummular-Dermatitis-Erisipeloid-Eritema-Nodosum-ichtyosis-lamellar-panu-impetigo-aquagenic-urticaria

DokterSehat.Com– Jika Anda melihat benjolan berdaging di kulit, Anda mungkin memiliki tanda kulit. Tanda ini bisa menyakitkan dan pasti terlihat tidak menarik, jadi tidak mengherankan jika Anda ingin membabatnya habis.

Benjolan terangkat ini tidak berbahaya, tapi orang berusaha untuk menghilangkanya. Tetap saja, ada beberapa cara untuk mengobati tanda agar kulit Anda kembali halus.

Jadi sebelum Anda mnegtasi masalah di tangan Anda sendiri, inilah yang perlu Anda ketahui tentang mengapa tanda kulit terbentuk dan cara teraman untuk menyingkirkan tanda kulit untuk selamanya.

Apa itu tanda kulit dan mengapa Anda memilikinya?
Tanda kulit secara resmi dikenal sebagai acrochordons oleh dermatologists. “Pada dasarnya adalah pertumbuhan kulit berlebih yang menonjol dari permukaan kulit Anda,” jelas Jason Reichenberg, MD, associate professor dermatologi di University of Texas-Austin Dell Medical School dan kepala dermatologi di Seton Keluarga Kesehatan di Austin.

Dermatologi tidak begitu yakin mengapa hal itu terjadi, tapi mereka tahu tanda kulit biasanya terbentuk di tempat seperti pangkal paha, ketiak, dan leher. Daerah ini rentan banyak gesekan yang dapat memicu tanda kulit perkembangan. Tanda kulit bisa muncul secara acak dengan sendirinya atau muncul juga dalam kumpulan benjolan kecil yang serupa.

Siapapun bisa mendapatkan tanda kulit, namun orang yang menderita diabetes atau kelebihan berat badan cenderung mengalaminya lebih banyak, berpotensi karena tubuh mereka menangani insulin secara berbeda.

“Perubahan hormonal yang dihasilkan mungkin berperan dalam memicu pertumbuhan berlebih. Ada juga merujuk pada genetik, jadi jika orang tua Anda memiliki tanda kulit, kemungkinan Anda akan mendapatkannya juga,” kata Dr. Reichenberg.

Apakah tanda kulit berbahaya?
“Seiring waktu, tanda kulit hanya mengganggu dan tidak enak untuk dilihat. Karena tanda kulit sangat kecil yang dapat dengan mudah menempel pada pakaian dan terpelintir atau bergesekan di sekitar tubuh mereka sendiri,” kata Dr. Reichenberg.

Hal ini bisa menyakitkan, karena ada pembuluh darah mungil tepat di tengah kulit Anda. Jika pembuluh darah terjepit, tanda kulit Anda biasanya akan terasa sakit selama beberapa hari, menjadi hitam, dan akhirnya rontok dengan sendirinya.

Kulit yang mengelilingi benjolan berdaging ini juga lebih rentan terhadap iritasi, yang bisa menyebabkan radang atau infeksi. “Sebenarnya, Anda mungkin bahkan tidak menyadari bahwa Anda memiliki tanda kulit hinga mengakibatkan sakit,” kata Dr. Reichenberg. Katakanlah Anda melepas bajumu dengan cepat dan itu dapat menggesek tanda kulit Anda. Itu bisa menyebabkan luka kecil atau luka jika robek, yang menciptakan tempat berkembang biak bagi bakteri.

“Kemerahan, pembengkakan, dan rasa sakit yang tidak biasa adalah tanda adanya infeksi,” tambah Dr. Reichenberg.

Tempat tanda kulit juga ada perbedaannya. Jika seseorang memiliki tanda kulit di ketiak atau leher Anda, itu tidak mungkin menjadi masalah besar kecuali jika Anda bercukur di dekat area itu atau terus-menerus menggosok kerah baju Anda.

“Tapi jika seseorang muncul di bawah area sensitif seperti matamu? Ini berpotensi tumbuh lebih besar, mengganggu penglihatan Anda saat berkembang,” ujar Dr. Reichenberg.

Catatan, jika berubah dengan cara apa pun untuk memastikan tanda kulit itu bukan kanker kulit. Beberapa tag kulit bisa terlihat mirip dengan karsinoma sel basal, dan setiap pertumbuhan yang membesar atau berubah pada kulit Anda bisa menjadi pertanda melanoma.

“Jika Anda memiliki tanda kulit terasa sakit yang dapat mengganggu Anda, sebaiknya temui dokter kulit Anda untuk memastikannya tanda kulit ini jinak atau normal,” katanya.

Cara aman menghilangkan tanda kulit Anda
Meskipun mungkin terasa seperti metode yang paling mudah, tahan keinginan untuk mencabutnya atau mencoba metode yang Anda temukan secara online, karena ini dapat menyebabkan rasa sakit dan meningkatkan kemungkinan infeksi atau bekas luka.

“Tapi jika tanda kulit Anda sering kali terpotong, teriritasi, atau terinfeksi, itu menjadi risiko Anda. Jika dasar tanda kulit Anda berukuran kurang dari satu milimeter, atau seukuran titik pensil yang tajam, ada beberapa metode yang mungkin sesuai untuk Anda,” saran Dr. Reichenberg.

Jika tanda kulit lebih besar, kata Dr. Reichenberg, periksakan ke dokter kulit Anda. Dokter dapat menghilangkannya secara aman dengan membekukan atau mematikannya.

Ingatlah bahwa segala jenis perawatan yang digunakan untuk menghilangkan tanda kulit bisa meninggalkan bekas. Jadi jika kulit Anda rentan terhadap jaringan parut, Anda tidak perlu menghilangkannya jika tidak menyebabkan masalah bagi Anda.