Vaksin Hepatitis A dan B – Cara Pemberian

Hepatitis A dan vaksin hepatitis B tidak akan melindungi Anda terhadap infeksi hepatitis C atau E, atau virus lain yang mempengaruhi hati. Hal ini juga tidak akan melindungi Anda dari hepatitis A atau B jika Anda sudah terinfeksi virus, bahkan jika Anda belum menunjukkan gejala.

doktersehat-vaksin-ulang-kolera

Anda tidak harus menerima vaksin ini jika Anda alergi terhadap ragi atau neomycin (Mycafradin, Neo-Fradin, Neo-Tab), atau jika Anda pernah mengalami reaksi alergi yang mengancam nyawa terhadap vaksin apapun yang mengandung hepatitis A atau hepatitis B.

Sebelum menerima vaksin ini, beritahu dokter jika Anda memiliki:

  • Multiple sclerosis;
  • Gangguan pendarahan atau gangguan pembekuan darah seperti hemofilia atau mudah memar;
  • Riwayat kejang;
  • Alergi terhadap karet lateks;
  • Sistem kekebalan tubuh lemah disebabkan oleh penyakit, transplantasi sumsum tulang, atau dengan menggunakan obat-obatan tertentu atau sedang dalam pengobatan kanker; atau
  • Jika Anda mengkonsumsi pengencer darah seperti warfarin (Coumadin).

Anda masih dapat menerima vaksin jika Anda memiliki dingin atau demam. Dalam kasus penyakit yang lebih berat dengan demam atau jenis infeksi, tunggu sampai Anda mendapatkan lebih baik sebelum menerima vaksin ini.

kategori kehamilan saran FDA: kateogri C, artinya vaksin ini dapat membahayakan janin. Tidak diketahui apakah vaksin hepatitis A dan hepatitis B berbahaya bagi bayi yang belum lahir. Sebelum menerima vaksin ini, beritahu dokter Anda jika Anda sedang hamil.

Tidak diketahui apakah vaksin hepatitis A dan hepatitis B masuk ke dalam ASI atau jika itu bisa membahayakan bayi yang menyusui. Jangan menerima vaksin ini tanpa memberitahu dokter Anda jika Anda menyusui bayi.

Bagaimana vaksin ini diberikan (Twinrix)?
Vaksin ini diberikan dalam bentuk suntikan (injeksi) ke dalam otot. Anda akan menerima injeksi ini di klinik.

Baca Juga:  Hepatitis C - Efek Samping Obat dan Tips Hidup

Vaksin hepatitis A dan hepatitis B diberikan dalam serangkaian suntikan. Suntikan penguat kadang-kadang diberikan 1 bulan dan 6 bulan setelah suntikan pertama.

Jika Anda memiliki risiko tinggi infeksi hepatitis, Anda mungkin akan diberi 3 suntikan dalam waktu 30 hari dari satu sama lain, dan suntikan keempat 12 bulan setelah yang pertama.

Jadwal suntikan penguat mungkin berbeda dari panduan ini. Ikuti petunjuk dokter atau jadwal yang disarankan oleh departemen kesehatan.

Dokter mungkin merekomendasikan memperlakukan demam dan nyeri dengan pereda nyeri yang bebas aspirin seperti acetaminophen (Tylenol) atau ibuprofen (Motrin, Advil, dan lain-lain) ketika suntikan diberikan dan sampai 24 jam ke depan. Ikuti petunjuk label atau petunjuk dokter tentang berapa banyak vaksin yang perlu digunakan.

Terutama penting untuk mencegah demam terjadi apalagi jika Anda memiliki gangguan kejang seperti epilepsi.