Cara Mengenali Gejala Epilepsi Pada Anak

Dokter Sehat – Epilepsi biasanya ditandai dengan kejang berulang dan dapat memengaruhi baik anak-anak maupun orang dewasa, untuk mengenali epilepsi pada anak bisa jadi tidak mudah karena anak belum bisa mengkomunikasikan sepenuhnya apa yang mereka alami dan rasakan. Beberapa gejala epilepsi dapat ditemukan dalam kondisi lain, sehingga membuat epilepsi lebih sulit untuk dikenali dan didiagnosis.



Gejala epilepsy pada anak :

1.Tatapan mata kosong
Apabila anak mendadak berhenti beraktivitas dan menatap dengan tatapan mata yang kosong seperti melamun, Anda sebagai orangtua patut wapada. Gejala ini disebut sebagai kejang petit mal(petit mal seizure). Lengan atau kepala anak mungkin akan tampak lemas lunglai, namun kejang jenis ini biasanya tidak akan menyebabkan sampai terjatuh kebawah atau kehilangan kesadaran. Setelah sampai 30 detik sampai satu menit kejang biasanya akan berakhir, setelah itu biasanya anak tidak tahu apa yang telah dialaminya.

2.Kejang total (total convulsions)
Kejang grand mal (grand mal seizures) adalah pemicu kejang total tubuh, jenis kejang ini adalah kejang paling serius karena kejang total akan menyebabkan anak sampai terjatuh ketanah dan kehilangan kesadaran. Kejang total biasanya berlangsung dua atau sampai lima menit, saat kejang berlangsung tubuh anak akan kaku dan bergetar tidak terkendali. Anak akan kehilangan kontrol kandung kemihnya sehingga bisa keluar air seni tanpa disadari dan air liur juga akan keluar disertai bola mata yang memutar kebelakang, setelah kejang berakhir, anak tidak menyadari apa yang terjadi seperti anak yang kebingungan selama beberapa menit, tenaganya akan melemas dan otot terasa sakit sehingga mungkin akan tertidur sampai waktu yang lama.

3.Keduta (twitching)
Kedutan biasanya akan bersifat lokal, kemungkinan akan dimulai dari satu jari atau telapak tangan kemudian akan semakin menjalar hingga kelengan kemudian menyebar sampai separuh atau keseluruh bagian tubuh menjadi berkedut. Biasanya dalam gejala ini sebagian anak tetap sadar dan ada juga yang tidak sadar.

Baca Juga:  Tanda-tanda Alergi Pada Kosmetik

4.Aura
Aura dianggap sebagian tanda peringatan, aura terjadi sesaat sebelum kejang berlangsung. Sebuah aura dapat menyebabkan anak secara mendadak akan merasa kesakitan tanpa ada penyebab yang jelas, mendengar suara atau bisikan yang tidak nyata dan mencium bau yang tidak ada sumbernya. Anak juga akan mengalami masalah dengan penglihatan atau perasaan aneh disuatu tempat dibagian tubuhnya, terutama dibagian perut. Meskipun anak mungkin tidak mengenali tanda-tanda peringatan sebagai aura, lambat laun anda akan dapat menghubungkan gejala-gejala awal dengan serangan epilepsinya.