Bronkitis Akut

DokterSehat.Com – Ketika seseorang menderita bronkitis, tidak jarang masih menyisakan tanda tanya walaupun sudah dijelaskan oleh dokter saat penderita bronkitis berobat. Wajar, lantaran suara di masyarakat kadang lebih menakutkan ketimbang penjelasan dokter.

13

Bronkitis ( bronchitis ) adalah peradangan (inflamasi) pada selaput lendir (mukosa) bronchus (saluran pernafasan dari trachea hingga saluran napas di dalam paru-paru), peradangan ini mengakibatkan permukaan bronchus membengkak (menebal) sehingga saluran pernapasan relatif menyempit.

Penyebab

Bronkitis infeksiosa disebabkan oleh virus, bakteri dan organisme yang menyerupai bakteri (Mycoplasma pneumoniae dan Chlamydia). Serangan bronkitis berulang bisa terjadi pada perokok dan penderita penyakit paru-paru dan saluran pernafasan menahun. Infeksi berulang bisa merupakan akibat dari :

  1. Sinusitis kronis
  1. Bronkiektasis
  1. Alergi
  1. Pembesaran amandel dan adenoid pada anak-anak.

Bronkitis iritatif bisa disebabkan oleh :

  1. Berbagai jenis debu.
  1. Asap dari asam kuat, amonia, beberapa pelarut organik, klorin, hidrogen sulfida, sulfur dioksida dan bromine
  1. Polusi udara yang menyebabkan iritasi ozon dan nitrogen dioksida.
  1. Tembakau dan rokok lainnya.

Gejala bronchitis (Bronchitis)

Dibawah ini adalah gejala-gejala bronkitis, bisa berupa :

  • Batuk berdahak (dahaknya bisa berwarna kemerahan)
  • Sesak nafas ketika melakukan olah raga atau aktivitas ringan
  • Sering menderita infeksi pernafasan (misalnya flu)
  • Bengek
  • Lelah
  • Pembengkakan pergelangan kaki, kaki dan tungkai kiri dan kanan
  • Wajah, telapak tangan atau selaput lendir yang berwarna kemerahan
  • Pipi tampak kemerahan
  • Sakit kepala
  • Gangguan penglihatan

Batuk juga biasanya merupakan tanda dimulainya bronkitis. Pada awalnya batuk tidak berdahak, tetapi 1-2 hari kemudian akan mengeluarkan dahak berwarna putih atau kuning. Selanjutnya dahak akan bertambah banyak, berwarna kuning atau hijau.

Pada bronkitis berat, setelah sebagian besar gejala lainnya membaik, kadang terjadi demam tinggi selama 3-5 hari dan batuk bisa menetap selama beberapa minggu. Sesak nafas terjadi jika saluran udara tersumbat. Sering ditemukan bunyi nafas mengi, terutama setelah batuk. Bisa terjadi pneumonia.

Baca Juga:  Olahraga Dapat Mencegah Detak Jantung Tidak Teratur

Pengobatan

  1. Antitusif (penekan batuk): DMP (dekstromethorfan) 15 mg, diminum 2-3 kali sehari. Codein 10 mg, diminum 3 kali sehari. Doveri 100 mg, diminum 3 kali sehari. Obat-obat ini bekerja dengan menekan batuk pada pusat batuk di otak. Karenanya antitusif tidak dianjurkan pada kehamilan dan bagi ibu menyusui. Demikian pula pada anak-anak, para ahli berpendapat bahwa antitusif tidak dianjurkan, terutama pada anak usia 6 tahun ke bawah. Pada penderita bronkitis akut yang disertai sesak napas, penggunaan antitusif hendaknya dipertimbangkan dan diperlukan feed back dari penderita. Jika penderita merasa tambah sesak, maka antitusif dihentikan.
  1. Ekspektorant : adalah obat batuk pengencer dahak agar dahak mudah dikeluarkan sehingga napas menjadi lega. Ekspektorant yang lazim digunakan diantaranya: GG (glyceryl guaiacolate), bromhexine, ambroxol, dan lain-lain.
  1. Antipiretik(pereda panas) : parasetamol (asetaminofen), dan sejenisnya., digunakan jika penderita demam.
  1. Bronkodilator (melongarkan napas), diantaranya : salbutamol, terbutalin sulfat, teofilin, aminofilin, dan lain-lain. Obat-obat ini digunakan pada penderita yang disertai sesak napas atau rasa berat bernapas. Penderita hendaknya memahami bahwa bronkodilator tidak hanya untuk obat asma, tapi dapat juga digunakan untuk melonggarkan napas pada bronkitis. Selain itu, penderita hendaknya mengetahui efek samping obat bronkodilator yang mungkin dialami oleh penderita, yakni: berdebar, lemas, gemetar dan keringat dingin. Andaikata mengalami efek samping tersebut, maka dosis obat diturunkan menjadi setengahnya. Jika masih berdebar, hendaknya memberitahu dokter agar diberikan obat bronkodilator jenis lain.
  1. Antibiotika. Hanya digunakan jika dijumpai tanda-tanda infeksi oleh kuman berdasarkan pemeriksaan dokter.