Jenis Operasi dan Perawatan Invasif Minimal Untuk Penanganan BPH (Pembesaran Prostat Jinak)

Perawatan pembesaran prostat jinak dapat dilakukan dengan beberapa cara.

doktersehat-Pembesaran-Prostat-Jinak-kanker-testis

Perawatan Invasif Minimal untuk Pembesaran Prostat Jinak
Ketika obat tidak membantu, beberapa prosedur dapat meringankan gejala – tanpa operasi. Prosedur ini dilakukan oleh dokter. Prosedur perawatan invasif minimal adalah dengan menggunakan energi panas sehingga dapat memperkecil ukuran prostat. Perawatan invasif minimal tersebut antara lain:

TUMT (Transurethral Microwave Thermotherapy)
Terapi ini untuk ringan sampai sedang penyumbatan mengurangi frekuensi kencing, urgensi, tegang, dan aliran intermiten – tapi tidak memperbaiki masalah pengosongan kandung kemih. Dalam prosedur ini, gelombang mikro yang diatur komputer yang digunakan untuk mengatur bagian panas dalam prostat untuk menghancurkan jaringan yang dipilih. Sebuah sistem pendingin melindungi dinding uretra selama prosedur.

TUMT dilakukan di kantor dokter dan hanya membutuhkan anestesi topikal dan obat nyeri.  Kemungkinan efek samping termasuk nyeri buang air kecil selama beberapa minggu. Urgensi sementara dan frekuensi buang air kecil juga mungkin. Mungkin ada sedikit air mani ejakulasi. Banyak pria harus memiliki prosedur ini diulang, baik karena gejala kembali atau tidak membaik.

TUNA (Frekuensi Radio Transurethral Needle Ablation) Prosedur ini juga menghancurkan jaringan prostat untuk meningkatkan aliran urin dan meringankan gejala. Ini melibatkan pemanasan jaringan dengan frekuensi tinggi gelombang radio yang ditransmisikan oleh jarum dimasukkan langsung ke prostat.  Prosedur ini tidak memerlukan opnam di rumah sakit. Kemungkinan efek samping termasuk nyeri, atau sering buang air kecil selama beberapa minggu.

Stent Prostat
Dalam beberapa kasus, sebuah kumparan logam kecil yang disebut stent dapat disisipkan di uretra untuk memperluas dan tetap terbuka. Stenting dilakukan secara rawat jalan di bawah anestesi lokal atau spinal. Biasanya, stent hanya untuk orang-orang yang tidak mau atau tidak mampu diterapi dengan konsumsi obat – atau yang enggan atau tidak mampu untuk menjalani operasi. Mayoritas dokter tidak menganggap stent pilihan yang baik untuk kebanyakan pria.

Mungkin ada efek samping yang serius, dan stent tidak memperbaiki gejala pada beberapa pasien. Kadang-kadang stent bergeser posisinya, yang dapat memperburuk gejala. Dalam beberapa kasus, pria mengalami nyeri buang air kecil atau memiliki sering infeksi saluran kemih. Stent mahal, dan sulit untuk diambil kembali.

Pembedahan untuk Pembesaran Prostat
Bagi kebanyakan pria dengan prostat sangat membesar, operasi dapat meringankan gejala – tetapi ada resiko dan manfaat dari setiap jenis operasi. Diskusikan dengan dokter.  Setelah evaluasi yang cermat dari situasi dan kondisi umum kesehatan penderita, dokter akan merekomendasikan yang terbaik untuk penderita.

Berbagai jenis pembedahan untuk pembesaran prostat:

TURP (Transurethral Resection Prostat)
Ini adalah operasi yang paling umum Untuk pembesaran prostat, dan disebutkan mampu membawa perubahan besar untuk gejala pasien. Pertumbuhan jaringan dihapus dan urin dapat mengalir dengan mudah. Prosedur ini melibatkan loop listrik yang memotong jaringan dan segel pembuluh darah. Kebanyakan dokter menyarankan menggunakan TURP setiap kali operasi diperlukan, karena lebih sedikit jaringan yang dirobek dan membutuhkan waktu pemulihan yang lebih pendek.

Baca Juga:  Obat Alami Untuk Impotensi

Dengan prosedur TURP, pasien dapat berharap untuk memiliki ejakulasi retrograde setelah itu. Ini adalah suatu kondisi di mana seorang pria berejakulasi mundur ke dalam kandung kemih bukannya melalui uretra. Ejakulasi retrograd umumnya tidak menyakitkan dan seharusnya tidak menjadi masalah kecuali kesuburan memang terganggu.

Efek samping lain yang mungkin terjadi melalui prosedur TURP adalah kehilangan darah sampai memerlukan transfusi (jarang), nyeri ketika buang air kecil, infeksi saluran kemih berulang, penyempitan leher kandung kemih, dan darah dalam urin.

Setelah TURP, kemungkinan masalah ereksi berkisar dari 5% sampai 35%. Namun, hal ini seringkali hanya  sementara – dan kemampuan untuk ereksi dan orgasme kembali setelah beberapa bulan.

TUIP (Sayatan Transurethral dari Prostat)
Prosedur ini melibatkan pemotongan prostat bukannya menghilangkan jaringan prostat. Pemotongan ini mengurangi tekanan pada uretra, membuat buang air kecil lebih mudah. Pasien pulang hari yang sama, tidak perlu rawat inap dengan memakai kateter untuk satu atau dua hari.

Pemulihan gejala dengan prosedur TUIP berlangsung lebih lambat dibandingkan dengan TURP. Namun, kebanyakan pria puas. Juga, ejakulasi retrograde jarang terjadi dan tidak separah setelah TURP. Risiko masalah ereksi mirip dengan TURP.

Bedah Laser
Prosedur ini menggunakan energi tinggi laser untuk menghancurkan jaringan prostat. Hal ini dilakukan di bawah anestesi umum dan mungkin memerlukan opnam selama semalam di rumah sakit. Gejala dapat langsung reda seketika, namun pria mungkin menderita nyeri buang air kecil selama beberapa minggu. Secara umum prosedur ini menyebabkan kehilangan darah yang lebih sedikit dari prosedur operasi lain, dan efek samping dapat meliputi ejakulasi retrograde.

Yang termasuk prosedur bedah laser adalah:

  • Transurethral holmium ablasi laser prostat (HOLAP)
  • Holmium transurethral laser enukleasi dari prostat (HoLEP)
  • Laser Holmium untuk reseksi prostat (HoLRP)
  • Penguapan photoselective prostat (PVP)

Bedah Terbuka Prostat (Prostatektomi)
Ketika prosedur transurethral tidak dapat digunakan, operasi terbuka (yang memerlukan sayatan di perut) dapat digunakan. Hal ini memungkinkan ahli bedah untuk mengangkat jaringan di prostat. Prosedur prostatektomi biasanya dilakukan ketika kelenjar prostat sangat membesar, ketika ada kerusakan kandung kemih, jika ada batu kandung kemih, atau jika uretra menyempit. Bagian dalam prostat akan dihapus. Operasi ini dilakukan di bawah anestesi umum atau spinal, dan pemulihan dapat memakan waktu beberapa minggu sampai beberapa bulan.

Efek samping mirip dengan TURP, termasuk kehilangan darah yang membutuhkan transfusi, inkontinensia urin, masalah ereksi, dan ejakulasi retrograde.