Bermain Video Game Menembak Bisa Meningkatkan Kognisi

DokterSehat.Com– Masih suasana Natal, pasti banyak dari kita cukup beruntung mendapat hadiah konsol baru, mungkin Nintendo Switch yang hebat atau mungkin pilihan permainan video game baru yang menarik sebagai hadiah dari orang yang dicintai.

video-game-doktersehat

Photo Credit: Flickr /Paul Warren

Tetapi jika orang-orang yang dicintai sama-sama khawatir bahwa Anda akan kecanduan game dari banyak waktu bermain dengan beraktivitas fisik, maka studi baru ini mungkin bisa memberikan penjelasan yang masuk akal untuk Anda.

Tim psikolog internasional yang dipimpin oleh University of Geneva di Swiss telah menganalisis data 15 tahun untuk menentukan bagaimana permainan video bertema aksi menembak mempengaruhi kognisi. Inilah proses mental untuk mendapatkan pengetahuan dan pemahaman melalui pemikiran, pengalaman, dan indera.

Hasilnya yang telah dipublikasikan di dua meta-analisis dalam jurnal Psychological Bulletin, melaporkan peningkatan signifikan pada kemampuan kognitif orang-orang yang bermain video game perang atau penembak, dibandingkan dengan mereka yang bermain game lainnya.

Gamer memiliki kognisi unggul
Daphné Bavelier, seorang profesor di Bagian Psikologi di Fakultas Psikologi dan Ilmu Pengetahuan Universitas Jenewa, dan rekan-rekannya mengumpulkan semua data penting tentang permainan kognisi dan aksi dari di tahun 2000 sampai 2015.

“Itu adalah satu-satunya cara untuk memiliki gambaran yang tepat tentang dampak nyata dari permainan video aksi,” jelas Bavelier.

Tim menghabiskan satu tahun untuk menganalisis artikel, tesis, dan abstrak konferensi yang menyusun data. Mereka juga menghubungi lebih dari 60 profesor dan meminta mereka untuk data yang tidak dipublikasikan terkait dengan dampak kognitif video game tindakan.

Sebuah studi baru-baru ini menemukan bahwa permainan video juga membantu meningkatkan pembelajaran.

Secara keseluruhan, para peneliti melihat data pada 8.970 gamer dan non-gamer berusia antara 6 dan 40, semuanya mengambil bagian dalam tes psikometrik untuk mengevaluasi kemampuan kognitif mereka di laboratorium di seluruh dunia.

Meta-analisis pertama dari tim menemukan bahwa kognisi para gamer lebih unggul daripada non-gamer. Tapi ini menimbulkan lebih banyak pertanyaan di benak peneliti.

Baca Juga:  Pria yang Suka Bermain Game Tidak Mudah Terkena Ejakulasi Dini

“Kami perlu memikirkan profil gamer yang khas,” kata rekan penulis Benoit Bediou. “Apakah mereka memainkan permainan video tipe action karena mereka sudah memiliki keterampilan kognitif tertentu yang membuat mereka menjadi pemain yang baik? Atau, sebaliknya, apakah kemampuan kognitif mereka yang tinggi benar-benar dikembangkan dengan bermain game?”

Pertanyaan-pertanyaan ini mendorong meta-analisis kedua, yang berfokus pada 2.883 orang yang ikut serta dalam studi intervensi.

Dalam studi ini, gamer yang bermain maksimal 1 jam per minggu diuji kemampuan kognitif awal dan kemudian dibagi ke dalam kelompok yang memainkan game action atau game “kontrol”, seperti The Sims atau Tetris.
Dalam studi intervensi, kedua kelompok memainkan permainan mereka selama antara 8 dan 50 jam per minggu selama 12 minggu, sebelum menjalani tes kognitif untuk mendeteksi adanya perubahan dalam kemampuan kognitif mereka.

Sekali lagi, hasilnya menunjukkan bahwa gamer yang bermain game action memiliki peningkatan kemampuan kognitif lebih besar daripada mereka yang bermain dalam game kontrol.

Bavelier menjelaskan bahwa metodologi ini digunakan untuk mengetahui apakah efek aksi game di otak bersifat kausal. “Kelompok kontrol aktif ini memastikan bahwa efek yang dihasilkan dari permainan aksi bermain benar-benar terjadi akibat sifat permainan semacam ini. Dengan kata lain, ini bukan karena menjadi bagian dari kelompok yang diminta untuk melakukan tugas yang mengasyikkan atau adalah pusat perhatian ilmiah. ”

Game yang akan dirancang untuk meningkatkan kognisi?
Para periset percaya bahwa meta-analisis ini membantu memperbaiki pemahaman ilmiah tentang plastisitas otak. Berdasarkan bukti ini, pengembang game dan ilmuwan harus terus menciptakan permainan khusus yang dirancang untuk meningkatkan kognisi spasial atau memperbaiki perhatian.

“Penelitian yang dilakukan selama beberapa tahun di seluruh dunia membuktikan efek nyata permainan video game aksi di otak dan membuka jalan untuk menggunakan permainan video aksi untuk memperluas kemampuan kognitif,” tutup Bediou.