Bermain Game Super Mario 64 Bisa Meningkatkan Fungsi Otak?

DokterSehat.Com– Kritikus video game sering menunjukkan efek negatif yang terkait dengan permainan, seperti sifat adiktif mereka dan mengabarkan adanya kekerasan. Namun, meski berdampak buruk dari industri bernilai 100 miliar dolar ini, sekarang ada kabar baik bagi para gamer. Bermain game ternyata dapat membantu menjaga kesehatan otak Anda.

Super-Mario-64-doktersehat

Photo Credit: Flickr.com/William Mchado

Dalam sebuah studi kecil yang diterbitkan dalam jurnal PLOS ONE, para periset menemukan bahwa orang dewasa yang lebih tua bermain game platform 3D, seperti Super Mario 64, memiliki lebih banyak materi abu-abu di dalam hippocampus mereka —wilayah penting otak yang terkait dengan ingatan, setelah memainkan aksi populer seperti permainan pertandingan.

“Video game 3D melibatkan hippocampus untuk membuat peta kognitif, atau representasi mental, lingkungan virtual yang otak jelajahi,” kata penulis studi Gregory West, asisten profesor psikologi di Universitas Montreal, dalam sebuah pernyataan.

West dan rekan-rekannya melakukan percobaan selama enam bulan, yang melibatkan 33 orang dewasa yang ditugaskan secara acak untuk bermain Super Mario 64 di konsol game Nintendo Wii dan orang yang bermain piano. Untuk memahami bagaimana permainan mempengaruhi otak peserta, mereka menjalani pemindaian Magnetic Resonance Imaging (MRI) dan melakukan tes kinerja kognitif.

Pemindaian otak mengungkapkan bahwa mereka yang bermain Super Mario 64 memiliki peningkatan jumlah materi abu-abu di dua wilayah otak —hippocampus dan serebelum, tapi mereka yang bermain piano tidak melakukannya. Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa seiring bertambahnya usia, masalah abu-abu di otak kita menurun.

“Kabar baiknya adalah bahwa kita dapat membalikkan efek tersebut dan meningkatkan volume dengan mempelajari sesuatu yang baru dan permainan seperti Super Mario 64, yang mengaktifkan hippocampus tampaknya memiliki beberapa potensi untuk itu,” kata West.

Baca Juga:  Kecanduan Video Game Jadi Masalah Kesehatan Mental?

Meskipun penulis mencatat penelitian di masa depan harus dilakukan, mereka berharap penelitian mereka dapat membantu memahami penyakit Alzheimer dengan lebih baik, “karena ada kaitan antara volume hippocampus dan risiko pengembangan penyakit ini,” penulis studi Sylvie Belleville, seorang profesor psikologi di University of Montreal.

Peserta dalam kelompok video game juga menunjukkan tanda-tanda peningkatan memori, yang dinilai melalui tes yang melibatkan penghitungan urutan suara. Sebuah studi tahun 2015 di antara para peserta yang lebih muda, memiliki hasil yang sama dengan penelitian saat ini.

Studi yang dipublikasikan di The Journal of Neuroscience, menemukan bahwa mahasiswa yang bermain di Super Mario 3-D World, meningkatkan ingatan mereka setelah bermain dua minggu.

“Dengan bermain video game yang benar-benar berpusat di seputar dunia 3D yang kompleks,” kata Dane Clemenson, seorang ilmuwan postdoctoral di University of California, Pusat Pembelajaran Neurobiologi Pembelajaran & Memori Irvine.

“Anda menjalankan proses yang sama yang akan Anda gunakan untuk belajar tentang ruang dunia nyata. ” katanya.