Benarkah Alkohol Lebih Merusak Otak daripada Ganja?

DokterSehat.Com– Seiring legalisasi ganja meningkat, seperti di negara Belanda, Meksiko, Siprus, Kolombia Spanyol dan beberapa negara lainnya, semakin banyak penelitian yang mengeksplorasi potensi dan manfaat ganja.

alkohol-berbahaya-doktersehat

Namun, seperti melansir Medical News Today, sebuah studi baru menunjukkan bahwa ketika menyangkut kesehatan otak, alkohol ternyata lebih merusak.

Para ilmuwan di University of Colorado Boulder melakukan peninjauan terhadap data pencitraan untuk melihat efek alkohol dan ganja pada otak.

Temuan mereka terkait konsumsi alkohol dengan perubahan jangka panjang pada struktur materi putih dan materi abu-abu di otak. Penggunaan ganja, bagaimanapun, tampaknya tidak memiliki efek jangka panjang yang signifikan pada struktur otak.

Diperkirakan sekitar 22,2 juta orang di Amerika Serikat telah menggunakan ganja pada bulan lalu, menjadikannya “obat terlarang” yang paling umum digunakan di negara ini.

Di seluruh Amerika Serikat, bagaimanapun, semakin disahkan untuk tujuan pengobatan maupun untuk kesenangan. Sebagai hasil dari perubahan undang-undang ini, para periset telah mencoba untuk mencari tahu lebih banyak tentang bagaimana ganja dapat bermanfaat bagi kesehatan, dan juga kerusakan yang dapat ditimbulkannya.

Tahun lalu, sebuah penelitian yang menghubungkan penggunaan ganja dengan risiko psikosis yang lebih besar pada remaja, sementara penelitian lain mengklaim bahwa obat tersebut “lebih buruk daripada rokok” untuk kesehatan kardiovaskular.

Di sisi lain, para periset telah menemukan bahwa cannabinoids –senyawa aktif dalam ganja, dapat membantu mencegah migrain, dan sebuah studi yang lebih baru menghubungkan penggunaan ganja dengan dorongan seks yang meningkat.

alkoholisme-kecanduan-alkohol

Photo Credit: SteadyHealth

Ganja Vs Alkohol: Mana yang Lebih Buruk?
Untuk studi terbaru ini, Thayer dan rekannya berusaha untuk belajar lebih banyak tentang bagaimana penggunaan ganja mempengaruhi otak.

Rekan penulis studi Kent Hutchison, juga dari Department of Psychology and Neuroscience, mencatat bahwa sampai saat ini, penelitian yang telah menyelidiki asosiasi ini telah menghasilkan hasil yang beragam.

Anda akan melihat bahwa satu studi akan melaporkan bahwa penggunaan ganja berhubungan dengan pengurangan volume hippocampus —bagian dari otak besar. Studi selanjutnya kemudian muncul, dan mereka mengatakan bahwa penggunaan ganja terkait dengan perubahan otak serebelum.

Baca Juga:  Bahaya Mouthwase Untuk Kesehatan Mulut Dan Gigi

Dengan tujuan untuk menutup kesenjangan pada inkonsistensi ini, para peneliti melakukan analisis baru terhadap data pencitraan otak yang ada. Mereka melihat bagaimana penggunaan ganja mempengaruhi materi putih dan materi abu-abu di otak, dan bagaimana pengaruhnya dibandingkan dengan “obat lain” yang sudah biasa kita alami seperti alkohol.

Gray matter adalah jaringan di permukaan otak yang utamanya terdiri dari sel-sel syaraf. Masalah putih adalah jaringan otak yang lebih dalam yang mengandung serat saraf mielin, yang merupakan cabang yang menonjol dari sel saraf yang mentransmisikan impuls listrik ke sel dan jaringan lain.

Tim mencatat bahwa pengurangan ukuran materi putih atau abu-abu atau kehilangan integritas mereka dapat menyebabkan gangguan fungsi otak.

“Dengan alkohol, kita sudah tahu itu buruk bagi otak selama beberapa dekade. Tapi untuk ganja, kita hanya tahu sedikit,” catatan Hutchison.

tanaman-ganja-doktersehat

Photo Credit: flickr.com/Pablo

Penggunaan Ganja Tidak Berdampak
Penelitian tersebut melibatkan gambaran otak 853 orang dewasa yang berusia antara 18 dan 55 tahun dan 439 remaja berusia antara 14 dan 18 tahun. Semua peserta bervariasi dalam penggunaan alkohol dan ganja.

Para periset menemukan bahwa penggunaan alkohol, terutama pada orang dewasa yang telah minum bertahun-tahun dikaitkan dengan pengurangan volume materi abu-abu, serta pengurangan integritas materi putih.

Penggunaan ganja tampaknya tidak berdampak pada struktur materi abu-abu atau putih, baik pada remaja atau orang dewasa.

Berdasarkan temuan ini, para periset percaya bahwa minum alkohol cenderung jauh lebih berbahaya bagi kesehatan otak daripada menggunakan ganja.

“Sementara ganja mungkin juga memiliki beberapa konsekuensi negatif, pastinya tidak ada di dekat konsekuensi negatif alkohol,” pungkas Kent Hutchison.

Ketika sampai pada kemungkinan manfaat penggunaan ganja, bagaimanapun, Thayer dan timnya mencatat bahwa pengujian dan penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mencapai beberapa kesimpulan.